Cara Tuhan Memberi Kode






Kartu ATM Ketemu

Saya sering banget kehilangan kartu ATM, entah ketinggalan di mesinnya, tercecer di jalan, atau nyelip di tempat yang tak terlihat. Alhasil, berkali-kali saya bolak-balik ke kantor bank demi mengurus si kartu ATM. Dan juga bolak balik ke kantor polisi untuk ngurusin surat keterangan kehilangan :(((  Namun, berkali-kali ngurus, ya berkali kali masih ilang-ilang juga. Nah, kesalnya lagi, terkadang, setelah kartu ATM yang baru didapat, eh, kartu ATM yang lama alias kartu yang hilang itu, ketemu. Haduuuhh!

Nah, suatu waktu, saat kehilangan kartu ATM lagi. Kali ini saya males ngurusinnya, karena saya menduga dia gak tercecer di jalan, tapi nyelip di kamar tidur. Meskipun sudah dicari-cari gak ketemu juga sih, hihihi. Tapi saya bertahan sampai dua hari tanpa ATM, tetap kekeuh gak mau ngurus, karena yakin itu kartu akan ketemu.

Di hari kedua tanpa si kartu ATM, saat saya hendak mengunci pintu rumah kos  karena mau berangkat ke kantor, eh, kepala saya kok pengen mendongak ke atas ventilasi pintu. Dan, ternyata, ulalalla, saya melihat penampakan si kartu yang nangkring di sela ventilasi itu. Bahagia banget rasanya. Benerkan tuh feeling saya, kalau kartu saya gak hilang, cuma tercecer di kosan.

Setelah saya menemukannya, kok saya mikir. Ada-ada saja cara Tuhan ngasih kode ya. Dia sengaja mendonggakkan kepala saya dengan caraNya sehingga saya bisa menemukan kartu ATM. Padahal, selama ini, kalau saya ngunci pintu kos, gak pernah tuh pake dongak-dongak ke atas. Biasanya, habis ngunci pintu, ya langsung jalan aja.. Ah, Tuhan memang ada-ada saja, untunglah saya belum mengurus kartu ATM yang sempat raib itu. Mungkin Tuhan tak mau merepotkan saya untuk bolak balik ke kantor bank, hehehhe

Rupanya, kartu ATM saya di temukan oleh temen kos saya di teras kos. Berhubung di kartu tersebut tak ada foto dan keterangan nama saya, jadi dia gak tahu itu milik siapa. Jadi, temen kos saya berinisiatif menaruhnya di ventilasi pintu. Untunglah, akhirnya kartu ATM saya yang isinya 2 triliun itu selamat :)))) Oh, tengkyu…. 


Main sama temen kos.  Tuh, pintu kos, yang bikin saya mendongak :)


Selamat Dari Motor Matic

Sudah lama saya gak naik motor, apalagi motor matic di era Agnez Mo ini. Terakhir saya naik motor matic, sekitar 7 tahun lalu, waktu lagi bertugas di suatu daerah. Itupun saya memakai motornya hanya untuk jarak dekat saja dan motor punya orang pula, hahhahaha. Nah, lebaran 2016 ini, saat saya pulkam, saya mau bertandang ke rumah nenek dan sepupu. Jaraknya cukup jauh, sekitar 1,5 jam perjalanan dari rumah kakak saya, tempat saya menginap. Jadi, saya memerlukan kendaraan untuk ke sana. Motor matic punya keponakanpun akhirnya saya pinjam di hari lebaran kedua. Saking gak familiarnya sama si matic, cara ngidupin mesinnyapun saya gak tahu. Maklum, biasa ngidupin mesin motor manual, jadi dengan si matic masih kaku-kaku manja. Untunglah soal cara bermotor saya masih ingat, hahhaha......

Setelah diajarin ponakan, berangkatlah diri ini menuju ke rumah nenek. Di tengah perjalanan yang dilalui bus-bus besar angkutan antar provinsi, tiba-tiba saya ngerem mendadak dengan speed yang rada cepat, tanpa mengecilkan gas terlebih dulu. Sebabnya, ada mobil pribadi di depan saya yang ngerem mendadak juga. Ealah, karena si maticnya kaget ngerem mendadak, langsung jatuh ke kiri deh, tubuh saya pun ikut jatuh. Untunglah saya gak apa-apa, cuma dengkul lecet karena mencium aspal. Si matic pun untungnya gak apa-apa juga. Padahal ada mobil lain di belakang saya. Coba kalau mobil yang dibelakang saya itu ngebut, bisa berabeh eike. Beruntung pula, ada polisi yang tengah patroli di sekitar tempat saya jatuh. Dia pun menolong saya. Tengkyu ya pak polisi.

Entah mengapa, saya merasa matic ringan ya motornya, sehingga ketika ngerem mendadak dia langsung goyang, tak seperti motor manual yang berat, ketika ngerem mendadakpun tak langsung tersungkur. Itu sih menurut saya ya, hehehhe … Namun, dengan kejadian itu membuat saya lebih berhati-hai dalam perjalanan menuju rumah nenek. Sepanjang jalanpun saya mencoba “mempelajari” matic. Oh, kalau begini, saya harus begini dulu deh, kalau mau ngerem harus ngecilin gas dulu, biar motor gak langsung goyang. Dan ini tentu beda dengan motor manual, yang gak harus ngecilin gas dulu kalau mau ngerem mendadak. Ya, namanya juga ngerem mendadak, kadang gak terpikir mau ngecilin gas dulu.

Saya ambil hikmahnya, begitulah Tuhan memberi saya kode, bahwa saya harus berhati-hati membawa si matic yang ringan, yang belum setangan dan familiar. Karena, saya masih terbiasa atau menganggap motor yang saya bawa adalah motor mesin manual. Kalau tanpa ada kejadian itu, mungkin saya akan mengalami kejadian yang lebih parah lagi. Maklum, selama di perjalanan, yang namanya ngerem mendadak sukar dihindari. Tapi, gara-gara kejadian itu, kini saya sudah lebih tahu tehnik motoran sama si matic. Thanks God.

Ada banyak banget kode atau tanda dari Tuhan yang saya dapat untuk berbagai hal, tapi gak mungkin juga ditulis di sini semua, hehehe. Nah, kalau Anda, kode apa dari Tuhan yang pernah dirasakan?




.

22 comments :

  1. Wkwkwk isi 2 triliun. Bagi dong Mbak, semilyar aja. :p

    Alhamdulillah masih rejeki yak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoh, ngayal 2 trilliunnya Beby, hehehehe, iya masih rezeki, si kartu ATM ketemu :))

      Delete
  2. aku jugaminta cukup 100 juta aja deh
    hati2 ya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihiih, pundi-pundi mak Echa justru malah lebih banyak lagi kali, heheheh....

      Delete
  3. kalau dua trilian besar banget mba, bisa lah buat beli doamin.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. doamin atau domain? Typo ya mas? hehehe, mudah-mudahan bisa kebeli domain dah akyuh, hehehhe

      Delete
  4. Karena, bagaimanapun juga, Dia selalu menjaga ciptaannya dari mara bahaya dan menunjukkan jalan yang terbaik padanya. Oya, bagi 1/4 aja dari 2 triliunnya juga gapapa kok, saya akan terima dengan senang hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas Edwin, berkali-kali kita dijaga dengan caraNya, ya. Ada yang kita sadari ada juga yang tidak.

      Waduh, gimana ya aku masih 1/4 triliunnya? :D

      Delete
  5. Hwahahaaa awalnya aku berpikir keras, ATM kok di ventilasi? Ajaib. Ternyata gitu ceritanya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe, yup mbak, ATMnya nyantai dulu di ventilasi. Untung tak ada yang melihat.

      Delete
  6. Hahahahhaha asyik juga ceritanya. Ternyata sang ATM nangkring aman aman saja ya hiehiehie. Saya juga mengalami hal seperti ini nyaris sama dengan cerita mba Eka. Bedanya hanya barang DOMPET saja.

    Singkat kata, saya lapor ke kantor polisi terdekat, melaporkan dompet saya tercecer di jalan Sudah dibuatkan surat keterangan dari kepolisian ttg kehilanga dompet itu, eh begitu pamit sama bapak polisi mendadak saya ditelp istri di rumah. Istri mengabarkan dompet saya ada di atas kulkas Eaaa maluuuuuuu di depan pak polisi itu Walhasil surat keterangan hilang itu sudah tidak berlalu lagi dan saya disuruh simpan aja buat sopenir. Pak Polisi nya ketawa ketiwi saja. Saya yang maluuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow, itu pegimana ceritanya mas, dompet ada di kulkas, apa kepanasan dompetnya? hihihihi, untung aman ya, hehehe.

      Delete
  7. Kodenya dari atas memang unik-unik yaaa :)... Stay safe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, serasa dicolek oleh tangan Tuhan langsung :))

      Delete
  8. Untung ketemu ya, kalo buat lagi agak ribet, ATM ak juga pernah hilang,

    Wah Teman mu mbak, telah menyelamatkan uang dua trilliun, hahaha 😀😁😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya mas, males bikin ATM baru lagi, untunglah ketemu dan 2 triliunnya selamat. #eh..

      Delete
  9. Hehehe, ATM bisa nangkring ya di ventilasi pintu :) Itu teman yang nemu ATM lalu nyelipkan di ventilasi pintu yang ada di foto itu ya, Mbak? Eh, itu makanan atau apa ya, Mbak, yang ada dalam besek?

    Beruntung ya, Mbak, jatuhnya, istilahnya masih selamat. Semoga lain kali lebih hati-hati dengan matic.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mas Akhmad, bukan mas, yang difoto bukan teman yang menemukan ATM-ku, hehehhe, Yang didalam besek makanan mas, pura-puranya kita jadi penjual, hihiihih

      Iya syukurlah jatuhnya di awal, jadi bikin aku lsg belajar mengendalikan si matic saat itu juga, sepanjang perjalanan.. :))..

      Delete
  10. Temen yang nemuin nggak tau ya kalo isi atm nya ada 2 triliun??? Sayang banget yah... Mungkin setelah baca postingan ini, temannya langsung shock, hehehe...

    Motor matic memang gitu, atau kondisi remnya yang masih bagus banget, entahlah, hanya mba Eka dan Tuhan aja yang tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe, temenku santai saja waktu bilang dia nemu ATM, kenapa gak diworo-woro gitu ya kepada sesama anak-anak kos, hehehhe'

      Iya, aku deg-deg ser manja naik matic, semoga kedepannya lancar deh kalau naik matic lagi, hehehe

      Delete
  11. kalau sampai tertinggal di mesin ATM bisa berabe .... saldo yang 2 T bisa tinggal 2 M :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiihihi, masih untung ditinggalin 2M, kalau digasak semuah? Ane bisa gigit jari manja, wekekeke

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?