Cara Tuhan Memberi Kode






Kartu ATM Ketemu

Saya sering banget kehilangan kartu ATM, entah ketinggalan di mesinnya, tercecer di jalan, atau nyelip di tempat yang tak terlihat. Alhasil, berkali-kali saya bolak-balik ke kantor bank demi mengurus si kartu ATM. Dan juga bolak balik ke kantor polisi untuk ngurusin surat keterangan kehilangan :(((  Namun, berkali-kali ngurus, ya berkali kali masih ilang-ilang juga. Nah, kesalnya lagi, terkadang, setelah kartu ATM yang baru didapat, eh, kartu ATM yang lama alias kartu yang hilang itu, ketemu. Haduuuhh!

Nah, suatu waktu, saat kehilangan kartu ATM lagi. Kali ini saya males ngurusinnya, karena saya menduga dia gak tercecer di jalan, tapi nyelip di kamar tidur. Meskipun sudah dicari-cari gak ketemu juga sih, hihihi. Tapi saya bertahan sampai dua hari tanpa ATM, tetap kekeuh gak mau ngurus, karena yakin itu kartu akan ketemu.

Di hari kedua tanpa si kartu ATM, saat saya hendak mengunci pintu rumah kos  karena mau berangkat ke kantor, eh, kepala saya kok pengen mendongak ke atas ventilasi pintu. Dan, ternyata, ulalalla, saya melihat penampakan si kartu yang nangkring di sela ventilasi itu. Bahagia banget rasanya. Benerkan tuh feeling saya, kalau kartu saya gak hilang, cuma tercecer di kosan.

Setelah saya menemukannya, kok saya mikir. Ada-ada saja cara Tuhan ngasih kode ya. Dia sengaja mendonggakkan kepala saya dengan caraNya sehingga saya bisa menemukan kartu ATM. Padahal, selama ini, kalau saya ngunci pintu kos, gak pernah tuh pake dongak-dongak ke atas. Biasanya, habis ngunci pintu, ya langsung jalan aja.. Ah, Tuhan memang ada-ada saja, untunglah saya belum mengurus kartu ATM yang sempat raib itu. Mungkin Tuhan tak mau merepotkan saya untuk bolak balik ke kantor bank, hehehhe

Rupanya, kartu ATM saya di temukan oleh temen kos saya di teras kos. Berhubung di kartu tersebut tak ada foto dan keterangan nama saya, jadi dia gak tahu itu milik siapa. Jadi, temen kos saya berinisiatif menaruhnya di ventilasi pintu. Untunglah, akhirnya kartu ATM saya yang isinya 2 triliun itu selamat :)))) Oh, tengkyu…. 


Main sama temen kos.  Tuh, pintu kos, yang bikin saya mendongak :)


Selamat Dari Motor Matic

Sudah lama saya gak naik motor, apalagi motor matic di era Agnez Mo ini. Terakhir saya naik motor matic, sekitar 7 tahun lalu, waktu lagi bertugas di suatu daerah. Itupun saya memakai motornya hanya untuk jarak dekat saja dan motor punya orang pula, hahhahaha. Nah, lebaran 2016 ini, saat saya pulkam, saya mau bertandang ke rumah nenek dan sepupu. Jaraknya cukup jauh, sekitar 1,5 jam perjalanan dari rumah kakak saya, tempat saya menginap. Jadi, saya memerlukan kendaraan untuk ke sana. Motor matic punya keponakanpun akhirnya saya pinjam di hari lebaran kedua. Saking gak familiarnya sama si matic, cara ngidupin mesinnyapun saya gak tahu. Maklum, biasa ngidupin mesin motor manual, jadi dengan si matic masih kaku-kaku manja. Untunglah soal cara bermotor saya masih ingat, hahhaha......

Setelah diajarin ponakan, berangkatlah diri ini menuju ke rumah nenek. Di tengah perjalanan yang dilalui bus-bus besar angkutan antar provinsi, tiba-tiba saya ngerem mendadak dengan speed yang rada cepat, tanpa mengecilkan gas terlebih dulu. Sebabnya, ada mobil pribadi di depan saya yang ngerem mendadak juga. Ealah, karena si maticnya kaget ngerem mendadak, langsung jatuh ke kiri deh, tubuh saya pun ikut jatuh. Untunglah saya gak apa-apa, cuma dengkul lecet karena mencium aspal. Si matic pun untungnya gak apa-apa juga. Padahal ada mobil lain di belakang saya. Coba kalau mobil yang dibelakang saya itu ngebut, bisa berabeh eike. Beruntung pula, ada polisi yang tengah patroli di sekitar tempat saya jatuh. Dia pun menolong saya. Tengkyu ya pak polisi.

Entah mengapa, saya merasa matic ringan ya motornya, sehingga ketika ngerem mendadak dia langsung goyang, tak seperti motor manual yang berat, ketika ngerem mendadakpun tak langsung tersungkur. Itu sih menurut saya ya, hehehhe … Namun, dengan kejadian itu membuat saya lebih berhati-hai dalam perjalanan menuju rumah nenek. Sepanjang jalanpun saya mencoba “mempelajari” matic. Oh, kalau begini, saya harus begini dulu deh, kalau mau ngerem harus ngecilin gas dulu, biar motor gak langsung goyang. Dan ini tentu beda dengan motor manual, yang gak harus ngecilin gas dulu kalau mau ngerem mendadak. Ya, namanya juga ngerem mendadak, kadang gak terpikir mau ngecilin gas dulu.

Saya ambil hikmahnya, begitulah Tuhan memberi saya kode, bahwa saya harus berhati-hati membawa si matic yang ringan, yang belum setangan dan familiar. Karena, saya masih terbiasa atau menganggap motor yang saya bawa adalah motor mesin manual. Kalau tanpa ada kejadian itu, mungkin saya akan mengalami kejadian yang lebih parah lagi. Maklum, selama di perjalanan, yang namanya ngerem mendadak sukar dihindari. Tapi, gara-gara kejadian itu, kini saya sudah lebih tahu tehnik motoran sama si matic. Thanks God.

Ada banyak banget kode atau tanda dari Tuhan yang saya dapat untuk berbagai hal, tapi gak mungkin juga ditulis di sini semua, hehehe. Nah, kalau Anda, kode apa dari Tuhan yang pernah dirasakan?




.

Read More