Tempoyak Sumsel, Enaknyo!

Tempoyak! Siang hari saat saat masih mudik di kampung halaman ketika lebaran lalu, saya memasak sambal tempoyak. Ada yang tahu dengan lauk ini? Tempoyak adalah buah durian yang difermentasi atau diawetkan dengan garam, lalu disambal.

Bumbu sambalnya: kunyit genit, serai ganteng, cabe merah manja dan gula pasir kinclong. Itu ajah! Ada beberapa orang yang menambahkan bawang cantik, ada juga yang tidak. Saya pilih tidak. Mengapa? Karena rasa bawangnya kalah sama tempoyak, jadi rasa bawangnya gak berasa


Cara membuatnya: semua bumbu tadi ditumis, trus masukkan tempoyak, dikasih air dan tambahkan beberapa sendok gula, sampai  mengental. Kenapa gulanya mesti beberapa sendok? Karena tempoyak ini asyiiiinn banget, jadi kalau gak pake gula ya takutnya keasinan. Kalau mau asik lagi, dikasih ikan teri. Alamak, maknyus banget itu mah, hehehe

Sambal tempoyak buatan keluargaku

Tempoyak yang saya olah ini adalah buatan bibi (adiknya Ayah) yang buahnya beliau ambil dari kebun durian di dusun. Kebiasaan bibi saya, kalau tempoyaknya sudah jadi, dibagi-bagikan sama keluarga besar, sisanya dijual. Dan karena saya juga yang bikin sambal tempoyaknya, jadi, klop ya, sambal tempoyak ini made in keluarga eikeh, hehehe.

Untuk mengkonsumsi sambal tempoyak, biasanya dicampur dengan nasi, ya seperti kita mengkonsumsi sambal biasa. Mau dipadukan dengan lauk apa pun, oke-oke saja tuh. Misalnya, dengan ikan goreng dan lalap terong atau dengan tumisan sayur.

Selain disambal, tempoyak juga bisa diolah jadi campuran kuah pindang. Pindang tempoyak, disebutnya. Ada juga yang memakan tempoyak tanpa diolah atau sering disebut tempoyak mentah. Saya juga suka lho makan tempoyak mentah, campur cabe-cabe rawit manja dikit atau sambal terasi mentah, sedaplah… hehhehe

Ini tempoyak mentah sebelum diolah.

 
Pokoknya, Kalau makan ditemani "adonan" durian ini, bagi saya, semua begitu indah dan asik, lebih asik dari Pokomen GO yang lagi ngehits plus penuh pro dan kontra ituuuh, hahhaha.. Beneran lho, makan saya jadi lahap kalau ada si tempoyak manja. Dari kecil, keluarga saya sudah akrab dengan sajian ini. 

Tempoyak adalah salah satu makanan khas Sumsel. Daerah lain seperti Bengkulu, Jambi, Bangka Belitung dan Lampung, juga mengenal tempoyak. Tapi, teman-teman yang berada di luar Sumatera, saya kurang tahu, apakah teman-teman di sana juga pernah atau tahu dengan tempoyak? Namun, setelah saya cari tahu, ternyata di daerah Kalimantan, warganya juga familiar dengan tempoyak dan sering memasaknya.

Biasanya, bagi yang bukan orang Sumatera dan Kalimantan, mungkin aneh ya melihat tempoyak. Misalnya, kata temen saya yang Wong Solo ”Durian dicampur nasi? Gak kebayang gimana rasanya?” Ia berkata begitu dengan ekpresi wajah yang seolah-olah ingin berkata “ogah banget dah gua,” hahahha.

Ketika gambar tempoyak ini saya publish di Facebook, beberapa hari lalu, muncul juga komentar teman yang merasa aneh dengan tempoyak. Seperti komentar dari teman kantor saya yang dulu, Septi Utami: “Aq kenal dan pernah makan tempoyak mb eka, krn dulu pernah kost di rumah yg pemiliknya org Sumatra, beliau sering masak makanan itu… cm aq g tau gmn cara masaknya, taunya cm makannya doank...makanan aneh sepertinya tempoyak."  

Dari sesama teman blogger, Kang Asep, si pemilik blog simplyasep.com, mention akun twitter saya dan bilang: "20thn lebih sy di Pontianak tetap belum bisa makan Tempoyak. Nda tahan. Aromanya saja (maaf) membuat mau (maaf) muntah." Nah, gegara membaca cuitannya Kang Asep ini, saya jadi tahu, orang Pontianak juga sering mengkonsumsi tempoyak.

Selain Kang Asep, teman blogger yang tinggal di Jawa Barat, Rinrin Irma, juga komen di facebook saya: “Duren pedes... kaya' apa ya jadinya, penasaran”

Nah, kalau Anda? Bagaimana Anda melihat penampakan tempoyak? Aneh? Atau malah jadi penasaran?

41 comments :

  1. Buahahaha...pastinya lebih asik dari pokemon go ya mbak...aku aja melihatnya udah asik apalgi kalo makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuahaha, syukurklah kalau mbak Dwi suka melihat penampakan tempoyak. Mau nyobanya mbak? hehhehe

      Delete
  2. Tempoyak itu harus dimakan dengan ikan patin. Duh kangen teman sumatera yang ngeracik bikin tempoyak ahhahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh, aku juga doyan makan pindang patin tempoyak, dihirup-hirup tambah sedap, heheheh

      Delete
  3. Aku ada tempoyak jadi di frezzeer , uda dari kapan tau blum dimasak xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaaaaa, kalau gak mau buat aku aja Gusty, hehehhe. Beli dimana tempoyaknya?

      Delete
  4. Whaha bahan cabe kunyit genit itu semacam kunyit jenis apaan ya mba ? dan ituloh cabe merah manja saya juga baru mendengarnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya, kunyitnya itu harus bermesraan manja dan genit dengan cabe, biar tambah sedap, hahahahah....

      Delete
    2. Hhaha iyah deh yang masalah gtuan mh saya serahkan saja pada mbak yang ahlinya :D

      Delete
  5. Itulah durian dimata orang Sumatera, gak cuma sekedar raja buah yang cuma bisa dimakan waktu musim, selain jadi campuran kopi, bisa untuk penyedap sambal. Mantep! Semua bisa jadi beraroma duren. Beeeh! Salam dari Lampung yang lagi belum musim duren. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, banyak banget makanan yang bisa diolah dari durian, kuliner Indonesia jadi bervariasi. Tak hanya dijadikan bahan campuran kopi,sambal dan pindang, ada pula dodol durian. Trus apalagi ya? Oh ya, durian pun bisa dijadikan kripik. Aku pernah nyobanya. Ihiyyy..

      Delete
  6. meleleh sedapnyo kak..haduh bikin laper pagi-pagi buka ini :'D Penasaran kak jadinya sama tempoyak..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe,coba bikin sendiri aja mbak Vita. Kalau lagi laper, emang mantap ditampol sama tempoyak, hehehe

      Delete
  7. Makan apa aja kalau ditambah sambal jadi makin mantap..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak, toss dulu... apalagi kalau ada lalapan yang cocok di hati, hihiihh

      Delete
  8. Ini makanan aneh tapi entah kenapa bikin penasaran juga. Kayanya makanan ini belum menjamur ke daerah2 lain ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang aneh itu yang enak mas, hehehhe... Sepertinya memang daerah-daerah tertentu di Indonesia yang mengkonsumsi ini, namanya juga makan khas, heheheh

      Delete
  9. Beberapa kali denger tentang sambal tempoyak, tapi baru kali ini lihat gambarnya. Ini harus kucoba nih suatu saat, secara aku doyan duren :D. Sayangnya sulit bikin sendiri di sini yah, dapet tempoyak dari mana. Mau beli juga belinya di mana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Evy,wah, sudah pernah mendengar tentang si sambal tempoyak ya, hehehe. Dirimu tinggal di Semarang ya? Kalau di daerah Jawa, emang susah mbak nyarinya, tapi jika dirimu suatu saat nanti bepergian ke Palembang atau daerah Sumatera, coba carilah yang menjual tempoyak, dan bikin sendiri sambalnya, bumbunya gak ribet kok, hehehe

      Delete
  10. Selamat Siang,

    Saya sedang blogwalking dan meneumkan blog anda. Wah nikmat sekali makan tempoyak apalagi dengan sambel terasi.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat gencar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar agar orang-orang yang ingin menyewa rumah dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan sejak awal tahun 2016.

    Saat ini saya membutuhkan bantuan anda untuk memberikan review mengenai serumah.com di situs blog anda. Kami sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkan di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    Soraya F.
    Cataga Ltd.
    soraya.serumah@gmail.com
    http://serumah.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kasih mbak Soraya sudah mampir ke blog ini. Terimakasih juga atas tawarannnya. Nanti kita ngobrol di email saja ya mbak, hehehe

      Delete
  11. durian itu kesenengan banget pak suami, saya juga suka sih tapi gabisa banyak2. belum pernah nih kita coba tempoyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau suka duren, apakah akan suka juga dengan sambal duren alias tempoyak? Harusnay sih begitu ya mbak. Tapi, ada temenku yang suka duren, tapi kalau tempoyak, dia gak mau, hehehe

      Delete
  12. wah, jadi meleleh kepengen tempoyak x_x

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak es krim dong mas, meleleh, hehehhe

      Delete
  13. haiii mba eka ku, pakabar??
    betewe asli orang sumsel kah mbaknya nih?? sama dong hahaha

    hemm,walopun saya asal palembang, kurang suka sama yg namanya tempoyak. tapi kalo duren nya ga usah ditanya mbak, 4 ato 5 buah tetep ga mabok duren hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai astari, kabar baik...pa kabar juga? Iya, toss dulu sama-sama orang Palembang, hehehe...Tapi, kenapa dirimu gak suka tempoyak manja? Tapi kalao duren suka, hahhahaha.. Aku juga cinta banget sama duren, buah terenak di dunia...hehehe

      Delete
  14. Lemak niaaaan tempoyak sumsel niih.
    eeh btw, mbak Eka orang Palembang kah ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Astari..., makanya doyan tempoyak dari kecil dan sampe bikin tulisan ini, hehehhe

      Delete
  15. Jadi pengen coba tempoyaknya, Kak...
    Kalau di Jakarta beli di mana, yak? Hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Jakarta, gak tahu juga ya dimana belinya, hahahha.... kalau aku tahu, aku juga mungkin akan membelinya, hehehehe :)))

      Delete
  16. Ohh gtu ya baru tai nih tempoyak itu apa.. pengen coba deh jadinya hmm.
    surabaya dimana ya kak.. hehe pgn cobain

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, saya gak tahu mbak kalau di Surabaya dimana jualnya? hehehehe

      Delete
  17. Emg ya kalo masakan dusun enak enak hehe

    Bantu view dan jempol nya ya. Thankss https://youtu.be/kIRmXleH_FU

    ReplyDelete
  18. ehhhmmmm ... jadi laper ni mbak .... bagi donk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoh, saya juga kalau lihat tempoyak tak kan berpaling mas, hehehhe

      Delete
  19. Di Lampung jugaaaa banyak Eka. Dan asli enak :). Jadi kangen tempoyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, wilayah Sumbagsel ramai tempoyak, hehehe

      Delete
  20. waw tempoyak ....blm pernah nyobain ni ... bagi donk mbak

    ReplyDelete
  21. Ooooh..tempoyak itu aslinya durian yach? hehehe difermentasi terus dijadiin sambal wkwkwkk aku jadi penasaran, belum pernah coba. Mantap ini kali ya makan pakai ayam goreng cocok ga? Hehehe.

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?