Kok Begini Sajian Masakan Hotel dan Resto Mahal?

Saya tersenyum ketika membaca artikel soal makanan di hotel atau sajian makanan di tempat yang mahal, namun rasa dan penyajiannya tak karuan. Artikel yang dimuat di bisniskeuangan.kompas.com itu, ditulis oleh Rhenald Kasali, salah satu akademisi dan praktisi bisnis Indonesia. Ia mengkritik soal nasi goreng dan makanan lain yang disajikan oleh hotel. Kata dia, rasa dan penyajiannya kurang enak.

Kurang lebih begini cuplikan tulisannya..

“Entah mengapa, sejak menempati ruangan baru yang lebih luas, rasa makanan di ruang VIP ini tak karuan. Pecel sayuran yang disajikan layu. Gorengan tempe terlihat tidak fresh. Rasanya tidak senikmat tempe goreng yang biasa kita nikmati. 

Saya lalu mengambil rempeyek  yang ada di dalam toples kaca. Selain plastiknya yang agak kumal, saya tak melihat kacangnya. Kata penjaganya, itu peyek kacang dan teri. Tapi begitu saya rasakan, ikan terinya juga tidak saya temukan.  

Andaikan saya tak terburu-buru masuk ke dalam, saya pasti lebih memilih untuk menikmati soto Bangkalan yang ada di teras luar bandara. Rasanya jauh lebih nikmat dari makanan yang disajikan pengelola.

Jangankan ikan bakar yang masaknya super mudah itu, pisang goreng dan nasi goreng saja tak ada yang benar-benar bisa kita nikmati di hotel-hotel berbintang kita."

Ilustrasi penyajian nasi goreng ala cafe (dok pribadi)

Masih banyak lagi hal atau pengalaman yang ia sampaikan. Beberapa point yang dituliskannya pada artikel itu, saya pun pernah mengalami hal serupa meski tak sama.

Dua minggu lalu, misalnya, saya memesan tumis kangkung di resto yang ada dalam mall di daerah Kali Malang, Jakarta. Restonya bagus dan elit. Tapi, saat tumisan kangkung sampai ke meja tempat saya duduk, kok yang mendominasi tumisan itu adalah batang kangkungnya bukan daunnya. Sungguh sangat tidak bernafsu dilihat. Tidak menggoda. Saya jadi mikir, ini mungkin daunnya sudah pada kuning jadi banyak yang dibuang, makanya si batanglah yang menguasai  piring dan daunnya cuma seuprit. Atau, memang kangkungnya yang sedikit,  tapi tetep maksa diolah karena ada yang memesan?

Begitupun dengan sup ikan patin yang saya pesan. Daging ikannya hancur dan terbocar bacir, jadi tidak utuh disajikan. Saya menduga, daging ikannya sudah lama tersimpan di kulkas, hingga  ketika dimasak dagingnya sudah lembut, kemudian direbus pula, ya tambah hancurlah dia.  Atau, mereka yang kelamaan memasaknya, hingga daging  si ikan hancur?

Setelah saya cicip dagingnya, rasanya pun sudah seperti ikan yang tidak segar dan tlah lama disimpan di kulkas. Meski kulkas atau freezer adalah tempat untuk mengawetkan bahan makanan, tentu ada saja masa batas penyimpanannya. Kalau terlalu lama menyimpan ikan lebih dari sebulan misalnya, ya akan “kadaluarsa” juga, alias tak layak dikonsumsi lagi. Makanya daging ikan patin yang saya pesan itu pun, rasanya seperti daging busuk dan hambar. Duh....

Ilustrasi Ikan Patin di salah satu resto. 
Kalau yang ini lumayan penampakannya (dok pribadi)

Bagi saya yang jarang makan di hotel atau di resto (mewah) yang ruangannya berkonsep dan berAC, yang dihiasi dengan sofa-sofa cantik, harusnya masakannya lebih enak daripada masakan rumahan, dong. Karena tujuan orang makan di resto itu, selain karena lapar dan kepengen menikmati sajian makan di luar rumah, orang juga berharap masakan yang disajikan lebih sedap dan nampol dong bumbunya. Bukan begitu..?

Karena kita tau, di hotel misalnya, biasanya kan ada koki-koki special yang jago masak. Pengunjung hotel tentulah berharap dan membayangkan masakan yang dibuat lebih lezat. So, kalau ada makanan yang rasanya biasa saja dan terkesan asal-asalan, penonton pun kecewa. Padahal, kita bayar lho, makan dan minum di sana. Mahal pulak.

Pun, ketika saya menemui ada teh basi yang disajikan di hotel bintang 4 dan restoran terkenal di Jakarta. Ini juga bikin dahi mengerenyit.

Ya, karena dari kecil saya sudah disuguhi teh oleh ibu saya, maka saya tau dong, mana teh basi dan mana teh segar atau yang baru dibuat. Bukan soal karena suhunya masih panas, maka itu adalah teh yang baru. Belum tentu. Tapi, dari rasanya, bung! 

Nah, baru-baru ini saya makan di resto yang terkenal, karena cabangnya di mana-mana di ibu kota tercintaah ini. Saat meminum tehnya, alamak, rasanya basi. Teh itu saya ambil di wadah besar (seperti termoslah ya), yang memang ditaruh di tengah areal resto. Jadi, buat tamu yang ingin minum teh  atau ingin menambah teh lagi, pengunjung dipersilahkan mengambil sendiri sebanyak-banyaknya tanpa biaya tambahan, alias gratis..

Rasa teh yang basi itu, saya menduga, berasal dari sisa teh kemarin yang tidak habis. Lantas,  saat mereka membuat teh baru, mereka gabungkan air sisa teh kemarin dengan teh yang baru. Mungkin, mereka sayang kali ya membuang sisa teh kemarin. Tapi,  yang namanya teh itu, kalau sudah semalaman, rasanya akan berubah, salah satunya karena sudah terkontaminasi dengan udara, makanya rasanya jadi asam atau basi. Walaupun teh basi itu dicampur dengan teh yang baru dibuat, katakanlah takaran teh yang baru lebih banyak daripada teh yang kemarin, tetap saja rasa basinya gak bisa sembunyi, lho. Dan hal ini membuat selera makan saya menurun. Padahal, teh itu nikmat banget kalau di seruput sore hari, seperti kala jelang senja saya datang ke sana.

 Foto : www.detikindonesia.com
Yang saya herankan, kok bisa kebobolan sih menghadirkan teh basi di resto? Seharusnya  karyawannya mencicipi dulu tehnya sebelum disuguhkan? Kalau karyawannya lalai, Pak Managernya barangkali ya yang kudu sigap ngecek rasa minuman atau makanan sebelum disajikan. Hmmmm, berhubung suguhan teh ini gratisan, walau di resto yang mahal, saya kok jadi sungkan mau komplain, walaupun sebenarnya kita sebagai konsumen berhak banget mau komplain kalau merasa dirugikan, lho.

Soal teh basi ini, bukan kali pertama saya mengalaminya. Empat  tahun lalu, saat saya mengikuti serangkaian pelatihan media (kebetulan saya yang diutus dari kantor) dan menginap di hotel berbintang 4 di Surabaya, hal yang sama saya alami. Waktu saya ke sana, hotel itu masih baru dan fresh. Tapi, tiga malam saya menginap di sana, ealah, 3 kali pula saya harus menikmati teh rasa basi saat sarapan pagi. Dalam hati saya : “Ini hotel lho, bintang 4 pula, kok bisa tehnya basi? Apa gak dicek dulu sama kokinya atau karyawannya?”

Tapi, saat itu  saya cuma diam, ada rasa gak enakan kalo mau mengkritik. Tapi, setelah waktu berlalu, saya menyesali diri, kenapa gak komplain dengan pihak hotel atau managernya ya? Padahal, saat itu saya ketemu dengan managernya dan dia mengucapkan terimakasih karena sudah menginap di hotelnya.. Andai saya komplain saat itu, saya yakin mereka akan membenahi dan mungkin akan berterima kasih karena sudah saya kasih tau....:)) Tapi, ya sudahlah, lain kali kalau menginap di hotel, pakai biaya sendiri pula, kudu berani komplain ya kalau nemuin makanan yang tak nyaman,  kadaluarsa, kotor, atau aneh di lidah.

Nah, karena hal-hal tadi pernah saya alami, itu dia kenapa saat membaca tulisan Reynald Kasali, seperti yang saya jelaskan di awal, saya manggut manggut. Idem!

Yah, semoga hotel berbintang atau resto elit lebih bisa menghandle hal-hal yang dianggap sepele, macam teh basi atau cara penyajian makanan. Karena,  jangankan hotel, tempat kuliner yang disinggahi di pinggir jalan sekalipun, yang tanpa AC dan boro-boro ada sofa empuk, RASA dan cara PENYAJIAN makanan, tetap nomor satu yang dinilai konsumen, terutama oleh  kaum hawa :))

34 comments :

  1. wahhhh ..mengapa begitu ya mb eka, huhuu...
    apa karena dapur kewalahan terima orderan ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi karena itu, tapi kalo menurutku mereka juga kurang bisa mengatur takaran/komposisi atau cara mengelola penyajian makanan, jadi rasa makanan pun kadang terabaikan :))

      Delete
  2. Aih~ parah banget nih... Ak belum pernah kejadian spt ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga jangan mengalaminya mbak, karena bikin kesal, hehehe, beda kalau kita makan di pinggir jalan, kalau rasa dan penyajiannya gak oke, ya kita bisa makluam, tapi kalau di hotel atau resto elit, ya kita berharap lebih dong dari mereka..:))

      Delete
  3. apa mungkin tehnya yang rasanya gitu mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau teh yang saya cicipi di hotel, andai mereka memang memilih rasa teh yang asam seperti basi itu, ya gak tau juga ya. Tapi, kalau rasa teh yang ada di resto, ketika di lain waktu saya ke sana lagi, rasa tehnya berubah, lebih enakan dan segar, tak ada rasa basinya. Artinya, yang di hari sebelumnya seperti yang saya ceritakan di tulisan ini, ya memang basi. Dugaanku ya begitu :))

      Delete
  4. Wahhh parah kalau seperti itu, mbak. Ceroboh banget yang bertugas :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebanyakan order kali mereka, jadi unsur ketelitian dan seni cara penyajian makanan jadi berkurang,hehehe

      Delete
  5. mengecewakan banget .. kalau makan di resto mahal... dapat makanan kualitas jelek begini ... kalau teman saya sih .. langsung minta ketemu manajer-nya (jangan staff-nya) .... ngomel2, marah2 ... terus dapat compliment dan bonus2 lainnya hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sih gitu mas, pengen banget ketemu sama manegernya, dan dpt bonus atau pemotonga harga #eh...hahahah

      Delete
  6. bukan cuma soal rasa, porsinya sangat sedikit dibandingkan makan di warung dengan harga yang sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kalau hal ini mungkin karen mahal di biaya sewa dan pajak,jadi porsinya lebih dikit. Tapi kalau kelewat dikit,ya gak pantas juga sih :))

      Delete
  7. Sesekali aku juga pernah diundang teman makan di resto yg ada di hotel.. Tapi koq aku merasa kurang nyaman ya dan rasa masakannya kurang menggigit.. Enakan makan di resto2 biasa atau warung2 makan yang memang dah jelas banyak pelanggannya yg berarti masakanan yg dijual itu enak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheeh, iya mbak, kadang kalau ketemu dgn resto elit yang rasa masakannya tak sedap, lansung teringat dengan masakan pinggir jalan yang enaaakk....dgn harga yang lebih murah tentu..;))

      Delete
  8. cie cie cie, ada yang curhat :)

    saya juga pernah ngalamin kayak gitu mbak pas dijamu di hotel bintang 5 di kawasan kuningan, makanannya asli ga banget
    tapi da kumaha deui, geus lapar ya dimakan aja deh
    paling2 langsung komplen sama spv-nya yang langsung merespons dengan minta maaf...

    btw, terbocar bacir itu apa ya? kocar-kacir atau andeca andeci?
    hi hi hi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, enak Rul lu punya keberanian nemuin SPV...tapi lain kali akan kucoba deh, drpd dongkol ya..

      bocar bacir itu,..ya..kocar-kacir deh, hihihi

      Delete
  9. Wah, sayang sekali ya kalau tempat mewah dan mahal tapi penyajiannya buruk, apalagi hal yang sebenarnya sepele kaya teh :( Aku belum pernah sih mengalami makan/minuman gak enak kalau di hotel/restoran mewah. Pernah satu hotel sama Aerosmith tapi kok di WC ada kecoa, hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cihuy, asik itu In, sehotel sama doi, jadi bisa melihat doi dari dekat..Ganteng gak..? hehehe..

      Syukurlah, kalau belum merasakan hal yang kualami,hehehe

      Delete
  10. Ini kenapa aku jarang pilih tempat kuliner baru Sis.
    Karena sudah punya pilihan lama yang mantap.
    Susah pindah ke lain hati
    Kelemahannya, makanan favoritku, ya itu lagi itu lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku juga begitu mbak, kalau sudah ngerasa enak, kadang kesitu mulu, tapi, ada kalanya pengen juga nyoba yang baru, karena penasaran, hehehe

      Delete
  11. sedih klo gak sesuai dengan harganya :(

    ReplyDelete
  12. Terkadang gitu mbak... harga tidak sesuai dengan rasa yang diharapkan... jadi kecewa tapi ya gimana lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, semoga resto-resto elit bisa lebih memperbaiki rasa dan penyajian masakannya ya...

      Delete
  13. Tp alhamdulillah aku selama makan ditempat berbintang, makanannya enak terus mbak... semoga saja tdk menemukan hal spt ini...eh tp tetap saja ya...kan mrk jg kejar2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullilah kalau tak pernah merasakannya mbak...jaid gak ngeraasain kezelll, hehehe

      Delete
  14. ada ya mba kaya gitu, pdhl alasan kita ke hotel kan ingin service yg lebih baik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi mbak, ada saja.. namanya juga manusia,ada kalanya kurang hati-hati, hehehe

      Delete
  15. Kok gitu yaa?
    Entah itu gara-gara menu yang dioreder pelanggan kurang laku, jadi bahan utamanya disimpen mulu di kulkas apa gimana nggak tahu. Apalgi sayuran yang notabene 2-3 hari udah pasti layu, tapi tetep dipaksain dihidangkan. Jadi kayak gimana yaa? Menekan budget pengeluaran mungkin kali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. spertinya ini emang berkaitan dengan urusan budget,hehehe, cuma kalau resto kelewat ngirit, dan akhirnya penyajiannya gak oke, ya pelanggan akan malas dtg ke sana lagi

      Delete
  16. terima kasih ataas informasinya ya min :)

    ReplyDelete
  17. emang kadang-kadang jauh lbh eunak makanan kaki 5 dr pd resto, mall or htl....heeee

    ReplyDelete
  18. wahh kok bisa begitu ya, makanan dan minuman tak layak masih disediakan,harusnya benar kata mbaknya, harus dicobain dulu sama yang buatnya, semoga setelah ada komplain bisa lebih baik lagi dalam menyajikan makanannya..

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?