Sisihkan Sedikit Empati Anda di Bulan Dana PMI 2015/2016



Januari tahun lalu, saat melintas di wilayah terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, saya disuguhi dengan pemandangan yang tak biasa. Ratusan orang berteduh dan  beraktifitas di bawah jembatan fly over. Ada yang tidur, memasak, ngobrol sambil menyusui anak, ada pula yang santai duduk bersandar sambil menjaga barangnya.  Anak-anak pun bermain di dekat jembatan.

Ya, warga yang berada disekitar Kampung Melayu, atau tepatnya Kampung Pulo, waktu itu rumah mereka dilanda banjir. Maka, mau tak mau harus mengungsi. Ada yang mengungsi di sekolah, gedung, mushola, menumpang ke rumah saudaranya di daerah lain yang tidak kebanjiran, dan ada pula yang merasakan betapa tak nyamannya “ngetem” di bawah jembatan. Tapi, Mereka tak punya pilihan. Hal ini pun bukan pertama kali terjadi. 

Pengungsi di bawah Fly Over , Kampung  Melayu, JakTim

Untunglah banyak bantuan datang dari segala penjuru. Dari Basarnas, Pemprov DKI Jakarta, LSM, warga, dan PMI (Palang Merah Indonesia). Urusan logistik, seperti makanan, selimut, obat-obatan dan sebagainya akhirnya bisa dinikmati warga. Begitupun bantuan berupa uang dan sumbangan lainnya.

PMI misalnya, mendistribusikan ribuan porsi sarapan pagi berupa roti manis dan bubur kacang hijau, di beberapa wilayah Jakarta yang tengah mengalami banjir. Tak hanya di Kampung Pulo, tapi juga di Kelurahan Kebon Manggis, Kampung Melayu, Bidara Cina, Cawang, Cililitan dan lain-lain. 

PMI, tak hanya membantu saat terjadi banjir saja, tapi saat kebakaran menghanguskan  beberapa wilayah Jakarta, PMI pun ikut menyumbang selimut, tikar, baju, makanan dan lain lain. Tau sendiri kan, hampir tiap hari, biasanya di daerah Jakarta yang padat, ada saja terjadi kebakaran. Entah itu disebabkan karena kelalaian warga, atau  konsleting listrik.

Baru-baru ini, misalnya, kebakaran hebat melanda kawasan padat penduduk di Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan.  71 rumah yang dihuni 400 jiwa pun hangus terbakar. PMI pun bersigap memberikan bantuan berupa tenda dan makanan. 

Ilustrasi kebakaran
Untuk warga atau anak kecil yang trauma akibat kebakaran atau banjir,  PMI juga memberikan pelayanan dukungan psikososial, untuk memulihkan keceriaan sang buah hati. Selain itu, PMI pun ikut bergerak membantu warga dengan pelayanan kesehatan, ambulans dan juga bantuan dapur umum di lapangan saat bencana.  

Nah, jika selama ini Anda hanya tau bahwa PMI cuma berhubungan dengan urusan donor darah semata, ternyata lebih dari itu. PMI, tak sekedar DONOR DARAH, tapi juga mencari DONOR DANA. Mencari Anda yang ingin berbagi empati.



So, kalau dengan mendonasikan darah satu kantung saja per orang, dikalikan dengan berapa banyak orang yang berdonor darah, maka itu sudah bisa membantu penyembuhan banyak orang. Begitupun dengan donor dana yang Anda salurkan, bisa membuat saudara kita yang tengah nelangsa akibat musibah yang mereka alami, tersenyum.

 


Musibah, tentu tak hanya terjadi di Jakarta saja. Saat ini misalnya, tiga kecamatan di Kabupaten Aceh Barat terisolir akibat banjir, bahkan ada warga yang meninggal karena hal ini. Begitu pun di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, puluhan rumah terendam air akibat jebolnya tanggul Sungai Reja di dua lokasi, awal Desember ini. Ada pula musibah tanah longsor di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat dan di Cilacap, Jawa Tengah.

Ilustrasi longsor



          
Untuk itu, saatnya kita sisihkan sedikit empati pada mereka
Ayo peduli bantu sesama. Begitu banyak arah donor dana yang bisa Anda tunjukkan untuk warga yang terkena musibah melalui PMI di   Bulan Dana PMI 2015/2016.
 

 Yuk, sisihkan sedikit rezeki Anda, dengan mengirimkan donasi ke : 

-Bank BCA Kantor Cabang Utama Thamrin, 
Nomor Rekening: 206-38-1794-5
 atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jakarta. 

-Bank MANDIRI Kantor Cabang Kramat Raya, 

Nomor Rekening: 123-00-17091945
 atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jakarta.

-Bank DKI Kantor Cabang Utama Juanda

 Nomor Rekening: 101-03-17094-7 
atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jakarta. 


Yang namanya bencana....., memang tak bisa diprediksi. Kapan dan di mana akan terjadi?  Namun, itu tak berarti menyurutkan langkah untuk menebar empati dan bantuan kepada warga yang terkena musibah.

Lima Ribu Rupiah Bantuan Anda,
Sejuta Rasa Bagi yang Membutuhkan. 


http://citizen6.liputan6.com/read/2356908/yuk-ikut-lomba-blog-bulan-dana-pmi-berhadiah-total-rp-15-juta



Sumber  tulisan dan foto: 
-news.liputan6.com
-tribun.com
-beritasatu.com
-jaringnews.com
-portalkbr.com 
-news.okezone.com 
-tempo.co
-lensaindonesia.com 

22 comments :

  1. penting banget berbagi tgdp sesama ya mbak. Good luck ya mbak eka

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, biar dikit yang penting berkah ..:))

      Delete
  2. berbagai walaupun terihat sangat sedikit tpi sangat berarti bagi yang benar2 membutuhkan...mari kita ikut berempati..pumpung masih diberi kesempatan...sesuai dengan kemampuan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup...bareng-bareng kerja bakti berempati..:))

      Delete
  3. Kemaren udah donor darah bareng pmi di jogja.... Yeah, bulan dana pmi jadi keinget waktu stm, dulu ada kegiatan penarikan dana sumbangan seikhlasnya tiap siswa....

    Good luck mbak!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuihh...dari siswa juga ditarik ya, keren. Menumbuhkan semangat berbagi sejak muda ya PMI.

      Delete
  4. Semoga makin banyak yang ikut berbagi..

    ReplyDelete
  5. seumur hdup, cm skli prnh donor. Pngen lagi....

    ReplyDelete
  6. semoga bisa membantu mereka yang lagi membutuhkan, amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mas, smg banyak yang memberikan donasi..:))

      Delete
  7. Jadwal saya biasanya setiap 3 bulan sekali pasti donor darah Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, keren tuh mas, jadi bersih ya darah kita, hehehe

      Delete
  8. Aku cuma 2 kali donor darah.. Soalnya setelah itu seringnya ditolak gara-gara Hb di bawah standar :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak pa-pa Hil, yang penting sudah pernah merasakan, heheheh

      Delete
  9. bener sekali mbak..yg namanya bencana emang nggak bisa diprediksi kapan datangnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi mbak....meski berharap jgn terjadi lagi bencana,namun rencana alam dan Tuhan, mana kita tahu....

      Delete
    2. Selamat ya mbak menang lombanya..
      Smg banyak yang ikut nyumbang dana ke PMI..

      Delete
    3. Halo Annisa, makasih sudah maen kesini. Selamat juga buat kamu ya... Semoga dengan lomba ini, makin banyak informasi yg didapat masyarakat tentang PMI dan banyak juga yg berderma. Amin

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?