Kenapa Melahirkan Itu Sakit?


Beberapa waktu lalu, saya ngobrol bersama dr. Tri Suci. Beliau adalah dokter kandungan. Sebagai wanita beneran, bukan jadi-jadian, wajib dong tanya-tanya ke ibu dokter seputar kehamilan dan proses melahirkan, mumpung dokternya ada di depan mata. Kalau kudu konsultasi ke klinik dokter, tentulah harus  mengeluarkan isi dompet , hehehe.

Ya, sudah diduga sodara-sodara, berbincang dengan dokter kandungan itu, banyak sekali ilmu yang didapat. Salah satunya, kenapa melahirkan itu sakit...? Berikut cuplikan obrolannya.

“Saya pernah ditanyain sama pasien : Dok, kenapa sih melahirkan itu harus sakit..? Terus saya jawab : Kalau melahirkan gak sakit dan  tiba-tiba langsung melahirkan, nanti melahirkannya bisa terjadi di mana-mana. Bisa kececeran di mall, di kantor, di toilet atau pas lagi jalan-jalan. Kalau begitu gimana? Merepotkan semua orang, kan? Nah, berbeda jika proses melahirkan pake sakit dulu. Saat proses sakit itu, kita bisa membawa sang ibu ke rumah sakit, diperiksa dokter, dipantau perawat dan melahirkan pun dilakukan dengan prosedur yang benar oleh orang yang kompeten. Jadi, keselamatan ibu dan bayi terjaga. Tuhan sudah mengatur semuanya” Begitu jawaban dokter Tri kepada pasiennya yang tengah menunggu kehadiran bayinya ke dunia.

Selain itu, kata dr. Tri, kalau proses melahirkan  itu mudah, gak pake sakit, nanti orang bisa punya banyak anak dong, karena mengganggap melahirkan itu gampang. Jadi, melahirkan tidak menjadi sesuatu yang mulia atau sesuatu  yang ditunggu lagi.

Oh, ya ada yang mau merencanakan perjalanan jauh gak dalam waktu dekat ini. Travelling gitu, ke kawasan Puncak, Cisarua, Bogor misalnya..? Nah, kalau lagi hamil, gak boleh lho tidur di kawasan yang tinggi, karena akan berpengaruh pada kehamilan.

“Kawasan yang tingginya 360 meter di atas permukaan laut, oksigennya  tipis banget, jadi berbahaya buat bayi. Kita saja yang normal bisa bikin sesak nafas, apalagi kalau lagi hamil.  Jika duduk terlalu lama  dalam perjalanan pun,  tak baik untuk ibu hamil, karena membuat aliran darah tak berjalan dengan baik dan bisa membentuk bekuan-bekuan darah. Kalau mau travelling jauh, dianjurkan saat kehamilan pada trisemester 2, antara 14 sampai 28 minggu.”

Ilustrasi : Hamil (foto : spirit.web.id)

Soal mitos, saya tanyakan juga, lho.

Katanya, kalau mau melahirkan lancar, harus minum minyak goreng satu gelas, supaya licin?

“Kan bayi itu berada di dalam selaput atau  kantung, jadi tidak terkena minyak, atau tidak dilalui oleh minyak goreng tadi, alias gak ngaruh.”
 

Mengapa wanita yang berusia 40 tahun  rawan dengan kehamilan?

“Karena, sel-sel telur dan organ-organ tubuhnya sudah regenerasi alias tidak seoptimal saat masih berusia 20 atau 30 an. Sel-sel tubuh kita tentu sudah tua. Jadi saat wanita mengandung di usia 40 tahun,  kondisi pembuluh darah, jantung, dan organ-organ tubuh laiinnya, sudah tak sekuat saat masih muda. Pun dengan lakil laki yang usianya sudah 40 tahunan, kualitas spermanya juga gak akan sebaik saat ia masih usia muda. ”

Oh, kirain, wanita yang mengandung di usia 40 tahunan itu, rawannya pada saat melahirkan, karena gak kuat lagi ngedennya. (pertanyaan lugu)

“Tidak, kalau melahirkan, itu kan sudah output (hasil).  Jadi bisa saja melahirkan secara normal atau cesar. Yang dikhawatirkan  adalah saat masa-masa mengandungnya. 

Ini dia dr. Tri Suci

Kapan baiknya pemeriksaan kesehatan atau kesuburan dilakukan..? Apakah jelang menikah..?

“Ada pasien yang datang pada saya untuk periksa kandungan (untuk melihat kondisi rahim bagus atau tidak, bisa hamil atau tidak?), karena dia akan menikah. Saya bilang sama dia, kalau yang namanya mau periksa kandungan, itu dilakukan jauuuuuh sebelum acara pernikahan. Maksudnya, sebelum mendaftar ke KUA, sebelum ada pertemuan keluarga, sebelum merancang tanggal pernikahan, dsb.

Kenapa begitu..?  Karena, jika saya katakan pada pasiennya, kalau ternyata rahim dia gak bagus misalnya, atau sperma pasangannya gak subur, apakah dia rela rencana pernikahannya dibatalkan?

Jadi, kalau ada pasien yang datang untuk periksa kesehatan, sementara ia sebentar lagi akan menikah, saya jadi malas memeriksanya. Saya cuma tanyain ke dia: Kamu mens gak setiap bulan? Lancar gak?  Kalau mens setiap bulan dan lancar, ya bearti kamu punya rahim, hahhaha....

Jadi begini lho, kalau mau periksa kondisi kesehatan kehamilan, itu, periksalah ketika pasangan sudah merasa sreg satu sama lain, namun belum ada kesepakatan untuk menikah. Jadi, kalau dari hasil pemeriksaan kondisi reproduksi salah satu dari pasangan tadi sama-sama sehat, maka pasangan tadi akan bisa lebih pede untuk menikah.

Begitupun sebaliknya, kalau dari hasil pemeriksaan,  salah satu ada yang kondisinya tidak sehat, nah... ini kan bisa dibicarakan. Bisa hubungannya dilanjutkan, atau bisa saja putus karena hal tadi. Kalau pun akhirnya jadi putus, itu lebih baik, kan rancangan pernikahan belum disusun. Lagipula, salah satu tujuan menikah, kan untuk punya anak. Naa, kalau kita sudah tau dari awal kondisi  kesuburan organ reproduksi pasangan kita, lebih enak menentukan kelanjutannya.

Kata orang, kalau perempuan yang suka nyakitin hati ibunya atau sering berbuat kesalahan sama ibunya, bakalan susah melahirkan. Bener gak sih , dok..?

Dokter Tri tersenyum mendengar pertanyaan saya.

“Ya, namanya juga melahirkan itu kan jihad atau perjuangan, jadi memang harus banyak doa, salah satunya doa dari orang tua kita,” jawabnya simple. 

Ah, kurang deh rasanya tanya-tanya dengan ibu dokter ini. Tapi, karena beliau juga harus bertugas, jadi gak bisa panjang ngulik-nguliknya.  Namun, dari obrolan yang berlangsung sekitar  30 menit itu, ada beberapa hal yang saya terlupa dan ada juga yang  sengaja tak saya publish di sini, karena berkaitan dengan sesuatu hal.

Tapi, biar infonya cuma sedikit, semoga ada manfaatnya ya, temen temen, hehehe..

Ada lagi yang mau share soal kehamilan atau mitos kehamilam? Boleh berbagi di kolom komentar ya...:)

45 comments :

  1. wah, jadi nambah ilmu dan wawasan juga nih :) terima kasih informasinya :)

    ReplyDelete
  2. Oh gt ya.. ok ok ntar saya nyari pssangan dulu ya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihih, susah susah gampang cari pasangan ya mbak..:)

      Delete
  3. wah kalo berceceran gmn yah ??? #mikirkeras hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. 'berceceran ' hanya sekedar istilah, hehehehe

      Delete
  4. kalau mau melahirkan katanya sih kita harus minta maaf ke suami ama ortu kita biar pas lahiran dipermudah...katanya sih :) tapi kan minta maaf emang wajib yak..apalgi ke suami ama ortu..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, minta maaf tak hanya dgn ortu saja, bisa kesiapapun, tapi ortu dan suami emang yg paling diprioritaskan sih, hehehe ...Smg lancar lahirannya mbak Dwi. Amin..

      Delete
  5. Kalo kata bidan yg nanganin saya, kalo lahiran normal memang yg ditunggu rasa sakit nya, mulesnya, kontraksinya, jadi jgn kaget kalo sakit. Hihihi

    Akuratu.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasa sakit karena kontrasksi itu, emang demi lahiran normal ya mbak.. dan itu alamiah..:)

      Delete
  6. Nice share mbak.
    Tapi yang pasti, hamil dan melahirkan itu adalah pengalaman yang.... tak kan pernah terlupakan.


    .salam.
    .phy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak, aku jg kalau melahirkan nanti, mungkin tak akan pernah terlupakan ya..:)

      Delete
  7. Rasa sakit pun ada hikmahnya ya maak

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi...semua sdh diperhitungkan Tuhan ya mbak..:)

      Delete
  8. Aku suka masa-masa kehamilan. Tapi lahirannyaaaa... hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nikmat ya masa-masa kehamilan ya mbak, kata orang sih, hehehe

      Delete
  9. Replies
    1. Pelajaran untuk calon istri lo juga, Rul, hehehe

      Delete
  10. hahaha bisa bercecerahn dimana-mana

    ReplyDelete
  11. saia dulu gak jadi periksa kesehatan sebelum nikah, takut gak jadi nikahnya klo hasilnya gak sesuai harapan hehe betul juga dokternya #eh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi, yang penting nikah dulu aja ya mbak, soal selanjutnay nanti dibicarakan belakangan ya..asal ada kesepakatan bersama., ....hihihihih

      Delete
  12. Hal yang paling ditakutkan perempuan hamil adalah saat melahirkan?

    ReplyDelete
  13. Jd byk tahu tentang proses kehamilan dan kelahiran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih. saya juga baru tau, kok, hehehhe;)

      Delete
  14. takut ga sih kalau melahirkan? belum pengalaman

    ReplyDelete
  15. ternyata lebih sulit daripada yang dibayangkan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus benar benar tau cara menjaganya...dan prosesnya...;)

      Delete
  16. terimakasih mba ilmu nya sangat bermanfaat sekali mba.. aku harus baca ini nih :) kan aku calon ibu tapi belum dapet calon bapaknya :D
    kalo kata orang tua yang sudah ngalamin katanya ngelahirin itu perjuangan ibu terhadap hidup dan mati iya engga mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Ipah, smg segera dapat calon bapaknya ya, hehehhe.... iya, melahirikan itu perjuangan wanita bingit, semoga kita bisa melaluinya dengan lancar dan baik ya..;). Amin...

      Delete
  17. Aku ngelahirin 2x cesar. SUmpah, tetep sakit kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow, tetep sakit ya mak, sakit setelahnya kalau cesar.? bener gak sih..?hehehe

      Delete
  18. aku pernah liat kakak saya melahirkan ngeliatnya kasian banget nahan sakitnya, jadi takut deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, jangan dilihat dong bearti, ehehhe

      Delete
  19. itulah kenapa surga berada di telapak kaki ibu
    saya sering denger cerita dari temen (wanita), kalo melahirkan itu butuh perjuangan keras
    ibaratnya, mati hidup mereka itu demi mengeluarkan sang bayi
    merinding banget mbak...

    ReplyDelete
  20. Kalo mba Eka sendiri pernah ngalamin sakit ketika melahirkan belum :D

    ReplyDelete
  21. Seperti kata dr. Tri Suci kalo gak sakit, ntar bisa ngelahirin dimana aja deh

    ReplyDelete
  22. Duh saya masih muda udah disuguhin yang kaya ginian wkwk
    Tapi emang ngeri sih kalo denger cerita2 org melahirkan hiks, untung ane cowo haha
    mas eka kapan melahirkan?

    ReplyDelete
  23. Duh teledor, maap, maksud saya mbak eka -_-

    ReplyDelete
  24. Banyaaaak banget manfaatnya Mbak. Aku jadi tertarik periksa nih. Mumpung belom proses lamaran hehe.

    ReplyDelete
  25. informasinya sangat bermanfaat sekali mbak, apalagi untuk yang belum menikah..

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?