Antara Bangkai Tikus dan Tikus Berdasi



"Mau melihat bangkai tikus saja rame begono. Apalagi bangkai manusia. Pantesan kalau ada manusia yang ditemukan tewas, berbondong-bondonglah warga pengen melihat.” 

Itu tadi celetukan seorang teman, saat tersiar kabar si bangkai tikus yang dicari, kini telah ditemukan.

                     Begini suasananya, saat mereka usai melihat bangkai tikus… 

Tutup hidung..

Kira-kira, caption atau keterangan apa yang cocok untuk foto diatas…??

“Puluhan pengujung hotel melati digrebek petugas, pasangan tanpa kartu identitas diciduk polisi”

“Kerumunan yang melihat mayat.."

atau

"Oknum  instansi anu,  mesum dengan anak di bawah umur"

Hihihihi, itu dia, rasa penasaran seseorang mengalahkan segalanya. Tak heran kalau muncul istilah “kepo’ atau “pengen tau ” Sudah jelas-jelas bangkai itu sudah bisa ditebak penampakannya seperti apa. Sudah jelas-jelas, kalau nekad melihat si bangkai, ya akan menghirup bau yang aduhai. Dari jarak 5 meter aja, sudah tercium baunya, apalagi, emang niat didekati itu sumber bau. Menyegat! Bikin mau muntah. Tapi tetap saja dilihat, hahahaha…

Si bangkai tikus rupanya bikin penasaran semua orang. Gimana enggak, bau bangkainya itu sudah menyeruak sejak 4 hari belakangan ini di kantor. Diduga, bau itu berasal dari sekitar tempat mejaku bertugas. Karena pas disitu, baunya  sangat menyengat.

Sudah ditaburin dong kopi  dan kapur barus,. Tujuannya, ya supaya baunya bisa ditutupi oleh kopi. Karena kopi emang bisa “menghisap” bau. Tapiiii…tetap tak bisa kalahkan bau bangke  yang menohok itu.

Kebayang ya bro, sudah tiga hari ini daku bertahan dengan baunya itu. Kenapa bertahan.?? Salahsatunya karena malas pindah meja. Selain itu, sesuai dengan sifat hidung, jika terbiasa menghirup bau yang menyengat, apek, tengik, atau harum kimia yang menohok sekalipun, maka dalam beberapa menit, si hidung akan menyesuaikan. Pada akhirnya, bau bangke itu  tak terlalu menyengat hidungku. Beberapa teman heran.  “Kok, tahan banget sih elo duduk disini?” Saya hanya menjawabnya dengan senyuman manis.

Namun, di hari ke empat , baunya semakin tajam, silet saja kalah.. Daku menyerah. Teman-teman yang lain apalagi…

Panitia pelaksana eksekusipun disiapkan dadakan, siapa lagi kalau bukan dua orang OB kantor.

Lantai pun dibongkar. 

OB kantor harus membuka karpet terlebih dahulu, baru membongkar triplek dengan obeng ukuran sedang. Ya, dengan alat seadanya. Oh, ya area meja yang yang biasa saya duduki,  kebetulan tempat lalu lintas perkabelan. Jadi, kabel itu diletakkan di lantai, lantas dikerangkeng dengan triplek, dan ditutupi karpet.

Setelah beberapa bagian lapak triplek  dibongkar, taraaa…. ketemu juga si tersangka.. . Oh.. si bangkai tikus ditemukan tepat berada di bawah meja kerjaku.. ia berada di bagian ruang kecil perkabelan. Disitulah  ia ditemukan mati dengan tenang.

Ah, akhirnya…bau tak sedap yang menyeruak 4 hari ini, sudah ditemukan jawabannya. Lega! Penghuni kantor langsung heboh dan penasaran pengen melihat si bangkai, seperti yang saya katakan tadi.

Mau mengincar apa kau, tikus..? Sbr gbr disini

Entahlah… bagaimana cara si tikus masuk ke ruang kabel-kabel bawah lantai itu. Memang sih banyak cara yang  bisa dilakukan tikus menyusup ke sudut-sudut kecil, hingga ia terjebak, dan tewas, meninggalkan bau yang aduhai. Sialnya, susah untuk mencari sumber asalnya, karena tak terlihat.

Sisa dan bau makanan, memang menggoda tikus. Itu salah satu faktor dia mendekat dan menggiringnya masuk kedalam  kotak triplek, tak peduli itu adalah ruang kabel sekalipun. Terbukti, saat bangkenya dievakuasi, ditemukan juga di dekatnya sendok dan saos sachet. Oh...tikus memang tak pandang bulu kalau soal makanan.

Sayapun jadi tersangka, karena sering makan di meja kerja. Yach, mungkin saja, ada sisa makanan yang tercecer dan bau, hingga tercium di hidung tikus. Maafkan daku.. :) Eits,  tapi, bukan hanya diri ini saja yang sering duduk di meja itu. Ketika saya pulang, atau tidak sedang di tempat, beberapa penghuni kantor juga duduk disana dan makan di sana. Jadi, ada banyak tersangka, hehehe…

Untunglah OB kantor cekatan menemukan dan segera mengevakuasi bangkai tikus. So, besok ruangan itu sudah mendingan baunya, walaupun belum harum. Karena hal ini, akan ditulis di area tersebut peringatan larangan melakukan kegiatan makan-makan... :)

Ehm…jadi mudeng….tikus asli saja banyak akal untuk menyusup ya, apalagi tikus berdasi yang dikarunia otak, widih, lebih lihay pastinya..

sbr foto: tikusberdasi.blogspot.com

Pantesan banyak yang jago sunat dana anggaran dan jadi kaya mendadak deh. Tapi, karena kecurangan dan kebohongan itu berbau menyengat seperti bangkai tikus, jadi ketahuan deh. Senada betul dengan pepatah yang bilang  "Sepintar-pintarnya menyimpan bangkai, akan tercium atau ketahuan juga” Ya iyalah..baunya semerbak bingit gitu loh..

Bedanya, kalau si bangkai tikus  dieksekusi OB, nah, kalau tikus berdasi, dieksekusi polisi, mahasiswa, masyarakat, pengadilan dan Tuhan..:)

Apalagi, semenjak ada si Om Kapeka,  sudah ratusan kali ye, tikus-tikus berdasi yang ketahuan dan kini  tinggal  di rumah tertutup, yang penghuninya tak bisa bebas keluar, alias penjara. 

Eh, tapi…selain bau bangkai tikus yang menyengat, adakah alasan lain lagi, sehingga koruptor  kok disebut dengan tikus berdasi? Kenapa gak disebut ayam berdasi, bebek berdasi, atau monyet berdasi…?

Sbr gbr : www.wpthm.com


23 comments :

  1. he he he, caption-nya terserah aja deh mbak :)

    banyak yang antipati sama tikus, mulai dari yang hidup berdasi (ebuset) sampe yang mati (bangkai)

    padahal, kalo di film kartun, tikus itu lucu kayak jery atau miki...
    hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, setuju deh...kalo di film kartun ,tikus itu menggemaskan dan ditunggu, tapi di dalam kehidupaan sehari, menjijikkan,. hehehhe

      Delete
  2. olahah...ternyata gambar2 di atas itu pada nutupin mulut dan menundukkan wajah karena gak tahan bau bangkai tikus yang menyengat ya? Kirain gimana gitu...hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya mbak... adegan menutup hidung krn bau bangkai tikus, hampir mirip dgn menutup muka saat penggrebekan di hotel melati yg sering kita lihat di TV-TV, hohohoh

      Delete
  3. Gambar tikus berdasinya kiyut. Kok tahan sih 3 hari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entahlah mbak, kenapa aku bs tahan sampe 3 hari, krn posisi meja itu uenak sih, hehehe..Tikus berdasinya kiyut ya...hehehe...

      Delete
  4. Captionnya lebih cocok yang :Puluhan pengujung hotel melati digrebek petugas, pasangan tanpa kartu identitas diciduk polisi" mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe. jadi lucu-lucuan ya captionnya...

      Delete
  5. iya kenapa ga di sebut ayam berdasi kaya nya oke kalo pake nama itu dari pada tikus berdasi, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi, enaknya disebut apa, Mila..? hehehe..

      Delete
  6. menghirup bau yang aduhai kaya gimana ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh..gimana ya menjelaskannya bau aduhai itu, hahaha

      Delete
  7. tikus memang selalu identik dengan yang bau, kotor, dan jelek :)..untung keteu ya bangkainya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya mbak, bau tikus itu khas bingit.. malah sebelumnya, ada temen yg menduga, itu bangkai cicak, tapi gak mungkin kan ya bau bangke cicak sampe aduhai begitu, hehehe

      Delete
  8. Whihiwwh iy bener banged. Yang namanya TIKUS sudah sering membahana kemana mana. Aroma TIKUS memang sangat. Bau menyengat. Apalagi kalau (Maaf) kotoran tikusnya itu. Waaa repot membersihkannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoh, tau aja neh kang Asep, khas banget ya bau tikus itu....khas menyengatnya, hihiih

      Delete
  9. nggak muntah3 to mbak eka bau bangkai tikus begituan..aku aja disini membayangkan bau bangkai aja mau muntah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi...bau menyengat di hidungku dikesampingkan, demi sdh duduk di meja yg uenak dan layar kompi yg super duper lebar, dibanding kompi meja lain, hihihihi

      Delete
  10. Tikus.. tikus hewan yang paling nyebelin jangankan di kantor mbak Eka di rumah saya aja kalau mau ngusir tikus itu perlu konsentrasi yang benar2 fokus. Btw bangkai tikus emang bikin ganggu suasana aja keadaan kantor mbak Eka jadi ramai sepertinya karena bangkai tikus :D

    ReplyDelete
  11. haha tikus badanya aj kecil tapi baunya ganas, dirumah saya jarang ada tikus soalnya kucing dirumah galak galak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoh, badan kecil bau ganas, xixixixi

      Delete
  12. bangkai tikus bikin muntah engga kuat dengan baunya :D badannya kecil tapi aroma bangkainya bisa kemana-mana ya mba hihihihi

    ReplyDelete
  13. bedanya kalo tikus kantor itu nggak keciri baunya sama bangke tikus hehehe

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?