Tas Cantik Dari Enceng Gondok



Tas etnik dari bahan alam

Kemarin jalan-jalan ke pasar tradisional. Jaraknya sekitar 200 meter dari rumah. Niatnya sih mau beli sayur mayur. Eh, ketemu ada yang jual tas kerajinan tangan. Unik dan  murah meriah. Tas kecil dihargai Rp.10.000, yang besar dikit Rp.15.000. Kalau ada barang menarik dan harganya murah, lah, gimana ibu-ibu gak mendekat coba..? Saya pun tergoda untuk repot memilih-milih mana yang cocok. Mumpung murah, saya beli 3 deh..:)  Oh, jadi gak fokus lagi deh beli sayur mayur, hihiih....

Kata si mas penjualnya, ini tas dari Tasikmalaya, Jawa Barat. Tas yang ia jajakan, ada yang terbuat dari daun pandan, enceng gondok, dan ada pula dari lidi. Aih keren, deh, memanfaatkan dedaunan menjadi hasil kreasi tangan.

Meski dijual murah, membuat tas ini tentulah tak mudah. Daunnya mesti dipilin, dianyam, dijahit dengan rapi, dan diwarnai pula. Perlu waktu yang tak sedikit plus konsentrasi dan ketrampilan untuk membuatnya menjadi menarik.

Dengan segala usaha itu, hasil jadinya, hanya dijual Rp.10.000 saja..? Aih, senang sekaligus terharu. Meski bahannya murah dan terhampar dialam semesta, tapi para pengrajin yang membuat ini, capeklah tentunya. Kelewatan kalau masih ada yang nawar harga tas ini, hehehe...

Nah, tas kecil ini, terbuat dari bahan lidi. 


Saya bisa memakai tas ini saat jalan-jalan ke taman, atau makan di  cafe mana gitu bersama teman-teman. Cukup diisi dengan handphone, dompet, dan tisu.., plus sebatang gincu...:)


Nah, kalau yang ini terbuat dari bahan enceng gondok. 



Pas dicium, bau daunnya terasa.. Tas ini, bisa lho dipakai  untuk kondangan atau acara resmi. Gak kelihatan kan kalau harganya sama dengan semangkuk bakso pinggir jalan..? 

Ini juga dari enceng gondok. 



Saya memilih tas besar ini untuk ke kantor atau ke mall. Banyak barang yang saya bawa kalau ke tempat kerja, salah satunya payung, jadi membutuhkan tas yang berukuran besar.  Selain itu,  saya suka model dan warnanya. 

Tas ini juga enteng bin ringan. Bandingkan dengan tas yang dijual di mall, pada berat-berat euy. Satu tas, bisa setengah kilogram kali ya beratnya, belum ditambah barang bawaan lain. Karena hal ini,  bahu saya suka sakit. Dan hari ini, tas ungu ini sudah saya bawa ke kantor. Week end kemarin, malah sudah saya pakai jalan-jalan ke mall.

Si ungu, udah mejeng di meja kantor :)


Saya tau sih, kualitas tas ini tentulah tak sekuat kulaitas tas yang seharga Rp.300.000. Tapi, karena  itulah, saya juga gak akan membawa barang-barang yang berat, takut putus..tus,.tus..atau jahitannya lepas. Tapi, paling tidak, dengan membeli tas ini, kita sudah  ikut memajukan perekonomian mereka.

Nah, karena murah, dagangannya si mas laris manis, tak jarang ada yang langsung beli dua. Barang yang dijajakan di pinggir jalan itu pun dikepung oleh bangsa ibu-ibu dan wanita pencari barang murah seperti saya ini, hihihi. 

Saya jadi teringat, beberapa hari yang lalu, kantor saya ngadain acara tukar kado, untuk seseruan ngerayain ultah kantor. Lah, kalau saya kasih kado tas ini, saya yakin, yang nerimanya tentulah syumringah, karena unik. Tapi, sayang, acaranya sudah lewat.  

Mungkin, Anda pernah menemukan atau memiliki  tas-tas unik laiinnya yang terbuat dari dedaunan juga ?



66 comments :

  1. Bentar, kenapa ya kalau orang bikin kerajinan unik kayak gitu dari eceng gondok dan hasilnya bagus, tapi pas dipasar harganya cenderung murah?

    Padahal kreativitas dan keuletan itu mahal juga yaa -_-

    Tapi emang bagus, sayang aja kalau murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kreativitas itu harusnya mahal ya, cuma karena mereka jualnya bukan di mall, jadi ya hanya memasang harga murah. Mungkin mereka takut gak laku kalau harganya tinggi..:).

      Delete
    2. mungkin belum punya merk.
      coba join sma perusahan yg merknya udah terkenal. pasti harga'a ikutan naik

      Delete
    3. iya betul, salahsatunya mungkin karena blem punya ya merk ya..;)

      Delete
  2. bagus lah apalagi dari kraetifitas yang tinggi, sayang masih dijual terlalu murah gak sebanding dg capai membuatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mungkin mereka cuma menghitung modal bahannya saja yang memang murah, karena tumpah ruah di alam, plus pernak perniknya laiinnya. Tapi, mereka gak memperhitungkan rasa capek dan ketrampilannya. Jadi, nerapin harganya segitu...mudah-mudahan produksi para pengrajin ini ada yang melirik, biar bisa masuk di pasar modern, supaya lebih berkembang lagi.:)

      Delete
  3. Iya mba eka, pas SMA dulu pernah juga disuruh bikin kerajinan dr eceng gondok kek gitu, cuma yg dompet kecil (skrg gak tau kemana barangnya), seinget ku susah2 gampang sih. lagian kalo mo bikin lagi udah lupa hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, Astari sdh tau dan pernah bikin kerajinan ini malah ya... Aku malah baru tau, hehehe...senang ya, bisa berkeasi dengan dedaunan...;)

      Delete
    2. iya mba, walopun hasilnya ga bisa dijual tapi aku udah pernah nyoba bikinnya hahaha

      Delete
  4. Tasikmalaya memang terkenal dg tenun natural atau serat alami. Pengrajin Jogja byk mendatangkan bahan dr sana. Aku suka tas2 tradisional, terkesan unik & nyentrik. Memang gak awet. Kalau rusak, buang aja, beli lagi, jadi ganti2. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouw, jadi Tasikmalaya emang gudangnya ya mbak...hehehe..Iya, tas ini tentulah gak awet, krn harganya pun murah, tapi senang aja melihatnya, seperti kata dirimu mbak, kalau rusak, ya beli lagi, kan nyenengin pengrajinnya juga, hehehe..

      Delete
  5. kreatif banget si pembuatnya...patut diacungin jempol... kalau dijadikan suvernir acara pernikahan boleh juga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak... ide bagus juga nih buat souvenir, khususnya tas yang kecil atau yang terbuat dari lidi itu..Tamunya tentu senang, hehehe :)

      Delete
  6. cantik2 ya tasnya mbak, ada juga tas dari kain goni. Ternyata masyarakat kita ini kreatif2 ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, yang dari karung goni jug aku pernah lihat, tinggal dihiasi benang-benang warna- warni, atau diwarnai,si karung goni sdh punya nilai jual, hehehe..

      Delete
  7. bagus yaaaaaaaa.... dan hebat bgt pengrajinnya jualnya dengan harga yang tergolong murah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi... jadi pengen ngelihat proses pembuatannya, hehehe

      Delete
  8. Baru tau kali ini...tas terbuat dari enceng gondog. bisa diekspor donk

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga baru tau mbak, hehehe... toss dulu..
      Iya semoga bisa di ekspor...:)

      Delete
    2. okey tosss... (menjulurkan telapak tangan yang kudisan).
      itu bisa diual di amazon atau ebay

      Delete
  9. tas nya bagus,kreatif, baru tau eceng gondok bisa di buat tas,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, selain kreatif, bentuknya menggoda dan cantik, makanya aku beli, hehehe

      Delete
  10. Keren juga tasnya. Banyak yang kreatif seperti itu :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoo.ohhh..kalau gak ditanya ke pedagangnya, mungkin gak akan tau kalau ini tas terbuat dari enceng gondok, kirain dari bahan kain biasa, heheh

      Delete
  11. Di dket rumah saya banyak nih eceng gondok, tpi ga ada yang ngolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk, kita olah, hehehe..tapi kudu ngundang orang Tasik dulu nih buat ngajarin kita, hehehe

      Delete
    2. kebetulan saya orang tasik mba ahaha :D

      Delete
  12. memaang sayang juga ya, kerajinan kayak gini masih sangat murah sekali, dan dimanfaatkan oleh pihak ketiga yang memiliki kemampuan majamen dan relasi yang luas dan menjualnya dengan harga berkali-kali lipat, ohhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, andai yang melhat dagangan tas ini tempo haria adalah pedagang juga, kemungkinan dia akan borong, lantas dijual lagi, seperti katamu, dgn harga berkalil-kali lipat..Aku aja rasanya pengen borong, buat oleh-oleh pulkam, hehehe

      Delete
  13. Mestinya diekspor ya Mbak, trus harganya dinaikin.. Pasti para pengrajin tas dari enceng gondok bisa lebih semangat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, mereka mungkin blm nemu jalan utk nge-ekspornya...:)

      Delete
  14. cantik-cantik tasnya mba :) yang ungu ituloh mba baguuuuus (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew, kamu suka yg ungu, yang unyu-unyu ya...hehehe

      Delete
  15. Sepuluh dan lima belas ribu untuk tas sekeren itu, mantaps... mbaaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, bisa kalap nih beli yg beginian, bagus tapi murah, hehehe..untung tempo hari bawa duit pas-pasan, jadi bisa ngerem, hihihi

      Delete
  16. masa sih 10ribu mba?saya ga percaya ah..
    keren tas nya, tak terlihat murahan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak gak percaya,..? yuk kesini kalo gak percaya hehehe..

      Delete
  17. Enggak ada yang untuk anak laki-laki, ya, Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tas-tas yang dijajakan oleh penjualnya kemarin, gak ada buat laki-laki. Tapi gak tau kalau di Tasik-nya atau di pusat nya langsung, mungkin saja ada. Aku gak nanya kemarin. heheh..Pengen juga, Lut..?hehehe

      Delete
  18. Kreatif banget ya dari eceng gondok bisa bikin tas sebagus itu

    ReplyDelete
  19. unyu bangeet..kebayang pegelnya menganyam mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya mbak..rempong lho ngayam itu, butuh kesabaran dan ketelian pula..:)

      Delete
  20. wah dari tas nya buatan dari tasikmalaya yah, saya jadi bangga deh karena tempat tinggal saya ternyata banyak pusat kerajinan nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, mbak Defa dari Tasik ya..pasti bejibun ya kerajinan disana....;)

      Delete
  21. Wah bagus-bagus yah tasnya. padahal dari eceng gondok dibuatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..aku aja kaget kalau tas ini dari enceng gondok yang sering ngapung di sungai itu, hehehe

      Delete
  22. mbak, nanya dong, waktu itu beli boneka horta di mana?
    soalnya kalo nyari di google banyak yang jual takut abal2
    kalo ada bisa diinfoin ya buat kasih hadiah adik yang edukatif gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Huda, tempo hari, aku dapet boneka horta karena dikirimin Yayasan Kehati. Setelah sempat merawatnya, aku jadi penasaran dan pengen coba merawat horta2 yang lain. Aku juga mencari tau dimana bisa dapetin boneka ini. Tapi, ternyata boneka ini belum dijual dipasaran.

      Saat ini, boneke horta masih dijual via online atau di agen-agen (biasanya dirumah mereka sendiri).

      Tapi coba, pesan di http://www.kioshorta.web.id/ sepertinya valid. Twitternya @bonekahorta. Atau bisa tanya ke Yayasan Kehati @kehati siapa tau mereka bisa kasih info dmn tempat jual boneka horta di Jakarta ini..?

      Tengkyu..

      Delete
  23. kalau diitung2 murah banget ya Mbak, padahal belum ngeringin enceng gondoknya, mewarnainya, menganyamnya, menjahitnya...waduh! kalau sudah masuk toko besar mungkin harganya jadi berkali lipat itu. memang bener mbak, dengan membelinya kita sudah sedikit membantu perekonomian mereka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, kebayang deh, kalau tas ini sdh masuk toko, harganya bisa jadi 3 kali lipat lebih..:)

      Delete
  24. wah..bagus ya tasnya. baru tau eceng gondok bisa diolah jadi tas. Btw kl ada waktu mampir ke blog saya gorgeous-coll.blogspot.com follow juga ya. thanks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Stefi, aku juga baru tau kalau enceng gondok, yg selama ini bertebaran di sungai bisa dibikin tas...

      Ok, ntar aku mampir ke blogmu ya.. :)

      Delete
  25. Kreatif banget, kalau udah jadi tas pasti banyak yang ga tau itu bikinnya dari eceng gondok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, aku juga kaget pas tau tas ini dari enceng gondok, hehehe

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?