Toilet Tanpa Semprotan Air, Bikin Linglung.

Bingung, linglung/serba salah dan mau marah rasanya kalau masuk toilet (duduk), eh gak nemu selang semprot untuk bersih-bersih setelah buang air kecil atau besar. Okelah, kalau gak ada selang, tapi, biasanya ada kan toilet yang nyediain  saluran air di dalam closetnya. Itu tuh,  saluran air yang bisa diputar. Bisa diatur pula mau kencang atau tidak semburan airnya berdasarkan arah putaran tadi.

Tapi, si putaran air pun tak saya temui.  Eng ing eng.... kesal dan bingung mulai menyergap. Gak mungkin dong mesti keluar  toilet dulu, untuk minta bantuan sama karyawannya buat minjem gayung. *helanafas*

Kan ada tisu..? Iya, tisu sih tersedia. Tapi, apa cukup dibersihkan cuma dengan tisu doang ? Helloow, kita orang Indonesia, bro, gak bisa kali bebersih buang hajat cuma pake tisu. Apa bersih? 

Setelah beberapa waktu berfikir gimana caranya untuk bebersihan, akhirnya, saya ambil tisu gulung yang ada dalam toilet. Saya lipat 3 tisunya, trus saya basahi dengan air wastafel. Untungnya si wastafel tersedia di dalam toilet. Tisu yang basah itulah yang saya gunakan untuk membersihkan hadas. Tapi kok, tetap gak enak ya rasanya, meski saya melakukannya berulang-ulang. 

Aroma terapi di toilet
Hmmmm....masih berfikir lagi, yo wes, terpaksa ngambil air dari wastafel yang saya tumpahkan  di telapak tangan, baru deh di bersihkan. Dan itu juga mesti berkali kali dilakukan, oh… sungguh merepotkan.

Itulah yang saya alami beberapa hari lalu saat menghadiri acara keren dari perusahaan ternama di resto & cafĂ© elit yang berada dikawasan SCBD, Jakarta Selatan. Sialnya, saya sampe 3 kali masuk toilet itu, karena pengaruh AC ruangan  yang lumayan dingin, jadi beser. Ya, berarti 3 kali juga kerempongan bebersih hajat tanpa selang semprot itu, duh!

Meski di dalam toilet dihadirkan aroma terapi yang wanginya aduhai, tapi, apalah artinya aroma yang menyejukkan itu, tapi selang semprotan air gak tersedia. Wadah sabun  yang diletakkan di wastafel juga elegan, seelegan pelayan resto yang sigap merespon permintaan tamu. Tapi, apalah artinya wadah sabun kinclong  itu, tapi tak memberikan rasa nyaman pada pengguna toiletnya. 

wadah sabun

Itu baru urusan buang air kecil, lho.. Apa kabarnya kalau buang hajat yang besar...? Alamaaakk...., tambah linglung dan terpekur lama deh di toilet, karena bingung memikirkan cara membersihkannya. Beruntung, toilet yang saya ceritakan di sini masih menyediakan wastafel di dalamnya. Banyak lho toilet tanpa selang dan  putaran air, yang juga tidak menyediakan wastafel. Kalau begitu, berdoa saja kita jangan sampai buang air besar di sana, cukuplah numpang pipis saja. 

Saya tau, toilet yang saya temui dalam cerita ini adalah toilet model ala luar negeri atau toilet kering. Orang yang tinggal di barat sono, memang sudah terbiasa berhadapan dengan toilet non air. Mereka membersihkan hajatnya cuma dengan tisu tok.  Tapi, kita ini di Indonesia, bung! Buatlah toilet yang bersahabat dengan kebiasaan orang Indonesia. Apa susahnya menyediakan selang / semprotan  yang diputar, jangan cuma nyediain tisu  dan  aroma terapi doang. Deuh.!

“Pergi ke toilet bukanlah pilihan, tapi kebutuhan. Maka, toilet harus memenuhi persyaratan sehingga menjadi tempat yang nyaman dan sehat bagi masyarakat.”
 Naning Adiwoso, Ketua Umum Asosiasi Toilet Indonesia (ATI)  
 (sumber: sanitasi.or.id)

Ehm... karena toilet adalah kebutuhan, maka mau gak mau kita akan tetap menggunakan si toilet walau tidak nyaman. 

Menurut Naning, yang saya kutip dari liputan6(dot)com, toilet memiliki standar minimal yang harus dipenuhi agar higienis yaitu bebas dari kotoran tertinggal, keadaan toilet selalu kering dan tersedia air bersih untuk bilas dan tisu untuk mengeringkan

Nah, meski toilet ini menyediakan wastafel di dalamnya, bukan berarti permasalahan soal air  selesai. Karena, tanpa semprotan air,  tetaplah menyulitkan orang untuk membilas, terutama wanita.

Lagi pula, yang datang ke resto tersebut tentulah lebih banyak orang Indonesia kan daripada bulenya. Jadi ngapain coba membuat properti yang hanya nyaman dipakai oleh orang minoritas? Gak ada cara yang lebih bersih untuk menyucikan hadas selain dengan menggunakan air.  TITIK ! Gak bisa ditawar. Kecuali kalau Anda terjebak dalam hutan, yang jauh dari sungai atau sumber air. Kalau keadaannya begitu, cuma dibersihkan pake daun pun gak masalah. Tapi, kita yang tinggal di daerah yang tidak kekurangan air, oh sungguh disayangkan jika pelit menyediakan fasilitas yang bisa menghasilkan air.

Ini untuk kali ke-3 atau ke-4 saya menemukan toilet tanpa selang/semprotan putar atau toilet kering. Sekitar 5 tahun lalu, saya mengalami hal ini di toilet hotel mewah  yang ada di Jakarta. Kemudian,  menemukan  juga toilet serupa di mall elit, saya pun lupa nama mallnya. Tapi, untuk kejadian  yang terakhir ini, tentu saya masih ingat apa nama resto keren tersebut,  yang sayangnya jari ini gak enak hati mau nulis nama itu resto :(((

By the way, peraturan soal pembuatan toilet non air ini di perbolehkan atau tidak ya di Indonesia? Selama ini yang sering dibahas cuma masalah kebersihan toilet dan syarat kualitas toilet yang baik. Nah, apakah toilet tanpa selang atau  tanpa saluran putaran air ini masuk dalam kategori kualitas toilet? Kalau iya, bearti resto atau hotel yang tak menyediakan fasilitas ini, bisa dikatakan melanggar  dong. Ada yang bisa bantu jawab?

Ah, sudahlah..mempertahankan ciri khas  atau budaya penduduk setempat, itu lebih baik, dibanding meniru gaya orang luar, yang belum tentu cocok untuk orang  Indonesia.  





69 comments :

  1. Kalo toilet yang ada selangnya gpp, meski wc cap jongkok tetep paling nyaman buatku hehehe. ndeso, ya? biarin! Nah toilet yang flush dari dalam itu bikin males. Mending enggak jadi. Aku pernah tuh pipis di toilet yang ngantri dan selangnya ga keluar air.Ga da tissu pula. Kebayang ga, gimana ga nyamannya? Padahal beum solat.. Akhirnya buru-buru pulang, bersih-bersih di rumah dan solat. Selama di jalan, aslinya ga enak bawa2 hadas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, kebanyang banget deh, Fi, betapa gak nyamannya habis pipis gak bebersihan, gara gara toilet yg tidak memberi fasiltas baik. Harusnya meski toilet umum, wajib diberikan perhatian oleh pengelolanya....

      Delete
  2. di mall taman anggrek tuh ngga ada juga semprotannya. pertama kesana bingung banget, untungnya di tas ada aqua. Sekarang2 sih kalau kesana udah sedia air dulu sebelum ke toilet. bersih, wangi tapi ngga fungsional. males

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihih, padahal yang namanya mall, itu rame ya pengunjungnya, dan orang Indonesia kan yang paling rame ngunjunginya, bukan bule. Tapi ya gitu, pengembangnya bikin toilet ala kebarat-baratan yang cuma ngandalin tisu doang, deuh....

      Delete
  3. hi hi hi
    saya sering nemuin seperti ini kalo di terminal/ stasiun, bahkan di soetta juga pernah :(
    parah deh, bandara internasional tapi toiletnya alakadarnya...

    itu 2 foto di atas niat bener mbak
    he he he, lagi ke toilet disempat2in motret segala :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, di Soetta jg begitu ya, kalau aku sih beruntung belum pernah nemuin toilet yg gak ada airnya di Soetta. Padahal, bandara itu gerbangnya negara/kota kita ya. Malu euy sama wisatawan kalau toilet ala kadarnya..

      Iya, dua foto diatas beneran, aku ambil dari si toilet non air ituh, emang niat sih motretya, hahaha. *jadimalu*

      Delete
  4. Aku juga pernah ngalamin kasus seperti ini. Nggak biasa kalau hanya pakai tisu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pake air emang lebih baik dan lebih bersih ya mas,,krn kita asli pribumi, hehehe

      Delete
  5. ada juga hal lucu pas toilet kencing berdiri. biasanya kan pake tombol utk mengaliri air. eh...ini gak ada sama sekali.

    ternayta ngaliri airnya itu pake sensor gerak. ada kotak kayak kaca warna hitam. tp saya gesek2 seperti pake hand dryer tp tetep g keluar.

    kayaknya sih pengen elegan pake sensor gerak, tp saya yg katrok kagak tau gmna pakenya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhihi, itu toilet yg sudah keren bingit ya mas, mau ngalirin air aja pake sensor.. Ada dimana tuh toiletnya ? hehehe

      Delete
  6. jujur kalau boleh memilih, dan pilihan itu ada di sekitar kita
    saya paling suka langsung di tengah sungai yang tidak begitu dalam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk, wah..benar-benar anak-anak nelayan nih..hehehe.. Saya juga pernah lho pipis di sungai, karena di daerah tersebut gak ada jambannya, boro -boro toilet.. ;))

      Delete
  7. Haddooohh...kalok daku mbak, hasrat pgn buang aer jd ilang dah...
    Keren, canggih memang, tp kalau malah bikin rempong org yg kebelet bab, kayaknya nggak bgd deh y mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, kalau kayak gitu, biasanya hasrat jadi ilang.. Tapi yang saya alami sdh kebelet. Piye toh? Ya, mau gak mau mesti di jabani meski toiletnya gak ada semprotan air, hihihih *nasib

      Delete
  8. Nyebelin ya rasanya, Mbaaaak.. :( Aku sih pernah kayak gitu.. Rasanya ngga nyaman dibersihin pake tisu doank.. Untung sempet beli air mineral, jadinya pake itu deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, kalau sudah begitu, memang air mineral adalah penyelamat.. :)))

      Delete
  9. Kalopun habis satu gulungan tisu, tetap saja kurang nyaman rasanya :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, betul-betul... apalah artinya tisu, tapi air tak tersedia ya .. :)))

      Delete
    2. Kayaknya lebih baik lari ke tempat umum kalo kebelet :-D

      Delete
  10. sama mbak eka..aku juga linglung kalo toilet kering..secara dirumah aku jebar jebor kalo habis pip atau pup...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, sama mbak.. aku juga biasanya jebar-jebor, apalagi di kos juga masih pake toilet jongkok, tambah jebar jebor deh, hahahha

      Delete
  11. aku pernah Mbak, sekali, dan itu bikin BETE sangat!
    kita memang harus selalu pakai air untuk membersihkan bekas hajat...masak mau pakek tisu doang...menurut saya sama sekali gak keren toilet tanpa semprotan air,
    waktu itu untung aku selalu bawa tisu basah di tas, jadi lumayanlah...tapi kalo keinget masih bete! hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, mesti terbantu bawa tisu basah,.. tapi betenya msh belum ilang juga ya sampai skrng mbak.. :D....
      Emang gak keren toilet tanpa air.. deuh!

      Delete
  12. Waktu nunggu suamiku di ICU selama 4 hari toiletnya tanpa semprotan mbak juga ga ada air dari WCnya cuma ada plush. Akhirnya aku pakai botol buat cuci setelah pipis :) gak biasa ya kita kalau gak pakai air

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, banyak ya yang mengalami hal ini, merepotkan memang, karena kita tak terbiasa kalau gak pake air... Untunglah skrg sdh gak ada disana lagi ya mbak, hehehe

      Delete
  13. Errr beneran nggak ada selangnya? Duh... Cuma bermodalkan tissue...

    Gue sih lebih suka wc jongkok mbak. Kata ahli kesehatan sih biar pantat nggak nempel di permukaannya dan ketularan sama penyakit orang lain. Tapi katanya juga menyebabkan varises duh.....

    Gue juga pernah pake wc duduk di bali, tapi gue gunainnya jongkok. Kampungan yaa? Hahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, dulu pertama kali nemu WC duduk, aku juga gunainnya di jongkokin lho, wkwkwkw.. Soalnya, waktu BAB justru malah gak mau keluar kalau di toilet duduk.

      Iya, euy, walau jadul, ada positfnya juga WC jongkok, jadi pantat kita gak nyentuh permukaannya...:)))

      Delete
  14. Mungkin target pasar yg dibidik berbeda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, target mereka bule kali yang masuk ke restonya, tapiiiii sebanyak-banyaknya bule yang masuk ke resto itu, saya yakin tetap banyakan orang Indonesia juga yang datang kesitu. Duh...

      Delete
  15. wc cap jongkok tetep paling nyaman buatku hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, aku juga masih pake toilet ini kok, tosss...:))

      Delete
  16. Bakal Jadi momen yang ga bkal terlpakan nie buat mba Eka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, semoga jgn terulang lagi, karena bikin bete dan jadi gak bersih... :)

      Delete
  17. Replies
    1. wah, beruntunglah kalau belum pernah menemukan toilet non air, hihihih.... kalau nanti suatu saat Ipah menemukannya, ingatlah akan artikel ini, wkwkwkwkwk....apa hubungannya ya..?

      Delete
  18. kenyamanan itu nomor satu, jadi kalau toliet udah ngga nyaman kayaknya buka toilet :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, walau cumaa toilet yg sering di nomor sepuluhkan orang, baik penempatannya, bentuk ,maupun kebersihannya, tapi disanalah kita bakal mengeluarkan segala lara, jadi ya kudu dibikin nyaman.. :))

      Delete
  19. Pernah baca, katanya tetep aja lebih baik toilet jongkok, Mbak Eka. Jadi hemat tenaga, gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toilet jongkok ya lebih baik? Jadi hemat tenaga saat apa nih? saat duduk atau saat apaahh? hehehe

      Delete
  20. toielet apapun macamnya. mau jongkok mau duduk yang penting kalo gue harus ada air. titik. gue pernah masuk juga sih toilet yang ga ada air. kebetulan saat itu gue pengen bab. ya sudah mau ga mau ya terpaksa. tapi alangkah baiknya toilet itu harus menyediakan air juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiih, trus gimana tuh mas membersihkannya pasca BAB, aduh serem euy, hihihi...tapi kalau terpaska, ya kita gak bisa mengelak, karena toilet adalah kebutuhan..

      Delete
  21. Paling kesel deh kalo di mall ketemu toilet yang auto flush.. Mesti dibohong-bohongi dulu toiletnya biar mau nge-flush.. Nyusahin! haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditambah lagi nggak ada air untuk bersih2,, Duh, mending ditahan deh sampe ketemu toilet yang lebih manusiawi.

      Delete
    2. Naahh, kadang nahannya itu yang gak kuat mas...hahaha, trus, giman tuh pake cara ngebohongin toiletnya biar bisa nge flush pula, kok urusan hajat jadi ribet ya.. :D

      Delete
  22. Di hotel sangrila sering kejadian kaya gini kak...model kering

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ouw, bearti kalau saya ada acara atau kegiatan di Hotel Shangrila, kudu bawa air kemasan ya, buat bebersihaan, siapa tau bakal masuk toiletnya, hehehe

      Delete
  23. KIta sudah biasa pake air sih ya mak dan air disini melimpah..padahal sebenarnya ketika sedang tidak ada air boleh pake tisu, batu dsb..tapi tetep ajaaa gimanaaa gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia mak..selain faktor kebiasaan, membersihkan hadas atau kotoran pake air itu ya wajib gitu lho... makany sebel kalau nemuin toilet model kering kayak gini.. :(

      Delete
    2. kalo toilet duduk itu bukan karena tiada air, tpi karena air di tiadakan

      Delete
  24. WC cap jongkok jauh lebih bersih dari pada wc duduk

    ReplyDelete
  25. Terima Kasih ATas infonya, bermamfaat dan menambah wawasan.....
    Salam Kenal Dan Salam Sukses.....

    ReplyDelete
  26. Aku kebiasaan bawa botol aqua ke toilet. Jadi ada cadangan.
    Kalo road-trip itu kan wc-nya kadang suka jorok, yak..
    Ngeri ah kalo pake air dari ember yang disediakan..
    jadi pake air aqua..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih, iya kalau gak ada air, botol air mineral jadi andalan ya...hehehe

      Delete
  27. akkk...pernah mengalami ini dan asli binguuung...ngga afdol banget cuma pakai tisu ewww....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, cewek mah memang galau dan kesal kalo ketemu toilet yg begini..;))

      Delete
  28. Sebenarnya bukan permasalahan toilet sih mbak, tapi gengsi. Jadi kesannya kan lebih 'prestige' aja gitu klo kloset duduk. Dosen aku batal kuliah ke Inggris gegara yakin di Inggris gak akan toilet pakai air. Sepele. But...argh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, sampai dosennya batal kuliah di luar negeri gara-gara budaya toilet di sana. Salut! Saya jadi kepikiran juga ya, kalau jalan-jaln ke luar negeri bakal nemu toilet kering mulu nih, deuh!

      Delete
    2. Setuju,, karena gengsi memang.

      keren bgt tuh dosen,, memang sepele, tp akibatnya sangat fatal untuk jangka panjang.

      Delete
  29. fakk toilet kering , ee nya ampe masuk ke kuku annying

    ReplyDelete
  30. Lama lama Indonesia ini makin kampungan aja.

    Kita sudah terbiasa dan sudah sangat akrab serta merasa sangat gampang jika menggunakan wc jongkok, tp kenapa merasa bangga dengan mengikuti gaya barat yang jelas jelas tidak lebih baik. Misalnya saja dari Aspek kesehatan, WC jongkok lebih di anjurkan di bandingkan dengan wc duduk.

    pokoknya toilet harus yg jongkok,,,
    Musnahkan toilet duduk.

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?