Pelayan Toko Baju Yang Cemberut dan Sombong



Beberapa waktu lalu saya menulis soal cafe atau  resto yang pelayannya jual mahal atau sombong, saat tempat mereka lagi rame atau memang tempat tersebut sudah terkenal. Saya yakin, bukan saya saja yang mengalaminya, tapi Anda dan beberapa orang lain juga mengeluhkan hal serupa.

Ilustrasi : Salah satu outlet baju
Ternyata, pelayan atau penjual yang sombong itu,  tak hanya terjadi di dunia bisnis kuliner saja, tapi di dunia persilatan juga lho. Maksudnya di dunia persilatan jual beli pakaian, hehehe

Di pasar grosir Tanah Abang, Jakarta Pusat pun, misalnya, saya juga melihat hal serupa. Beberapa pedagang, lebih ramah dan hangat ketika melayani pembeli yang borong dalam jumlah banyak, ketimbang yang beli cuma satuan, seperti saya ini nih,  hihihi..

Apalagi kalau tokonya lagi ramai, wah, taring pedagangnya benar-benar dipasang tuh. Seolah-seolah, mereka berkata : "Kalau lu gak jadi beli ditempat gue, gak ngaruh! Coba lihat, betapa banyaknya nih orang yang belanja di tempat gue."  Hadeuuh, disitu saya merasa sedih... :(

Bahkan, ada  yang tak menyapa sama sekali ketika saya meraba baju yang dipajang di outlet mereka, padahal tokonya saat itu sedang sepi, gimana kalau tokonya lagi ramai, walah, tambah deh saya gak digubris. Disitu juga saya merasa sediihh.. :( 

Padahal, di pasar grosir yang terbesar di Asia Tenggara ini, yang menjual ragam pakaian ituuh, betapa banyak saingan dan perputaran uang disana. Jumlah toko ribuan, posisinya saling berdekatan satu sama lain. Toko yang menjual ragam pakaian serupa pun saling berdempetan. Trus, dengan saingan yang begitu ketatnya, masih mau sombong dengan pembeli, mentang-mentang dagangannya laku cantik? Masih sok jual mahal dan tak ramah? Ngerasa dibutuhkan pelanggan? Walah...pelanggan bisa pergi kapan pun dia mau dari Anda, lho... 

Saya mah, ogah  berlama-lama di toko yang penjualnya tak ramah. Walau naksir berat dengan model busana yang mereka sajikan, tapi kalau melihat penjualnya pasang wajah asem dan respon yang  tak hangat, akan saya tinggalkan. Bila perlu akan, saya ingat posisi outlet itu, supaya kaki ini tak menyambanginya lagi.

Saat berada di salah satu mall di Jakarta
Itu baru cerita di pasar gorsir Tanah Abang, ada pula cerita yang hampir serupa saat saya jalan-jalan di Mall Ambasador, Jakarta, beberapa tahun lalu. 

Di sebuah outlet yang menjual pakaian wanita, saya dan seorang teman masuk ke dalamnya. Ya, biasa...liat-liat dulu.. kalau gak cocok, gak apa apa dong kalau saya gak jadi beli. Bukankah itu hal lumrah ya, kalau ada calon konsumen yang tak jadi membeli barang, karena tak cocok dengan selera atau tak sepakat dengan harga yang ditawarkan..?
 
Tapi, penjual di outlet yang satu ini, beda ! Karena kami tak jadi membeli barangnya, si ibu penjual baju, langsung pasang wajah cemberut, dan keluar dari tokonya, lantas ia melipir ke toko sebelahnya. 

Si ibu tadi lho yang lebih dulu keluar dari outletnya, sementara kami masih berada di dalam. Sikap seperti itu ia tunjukkan karena  kesal sama saya yang urung bertransaksi ria bersamanya. Hmmmm, karena perlakuan seperti itu, saya kudu inget deh dengan itu toko ya, jangan sampai saya masuk ke tempat itu lagi. #trauma. 

Cemberut dan kesal, memang sering kali ditunjukkan oleh pedagang dengan cara yang berbeda-beda. Ya, mungkin mereka kecewa kali ye, ngarep dagangannya dibeli, eh malah gak jadi. Lhoo, kalau si pedagang tak mau kecewa, ya gak usah berdagang. Kalau takut rugi, ya jangan mencoba buka usaha. Atau mungkin dia berharap, siapapun yang mengujungi tokonya, kudu wajib beli gitu..? hadeeeh... Lagi-lagi saya merasa sedih... :(

Si pedagang  gak berfikir positif, ya. Siapa tau, orang yang tidak jadi membeli bajunya pada saat itu, bisa jadi dalam beberapa hari kemudian, akan  balik lagi ke toko tersebut. Kalaupun calon pembeli tadi tak balik lagi ke tokonya, paling tidak, andai dia menunjukkan sikap ramah dan baik, akan di ingat lho oleh calon pembeli. 

Mari dipilih--dipilihh..
Ya, sikap ramah dan perlakuan yang bijak pada pengunjung toko, akan mempengaruhi konsumen lho. Yang awalnya gak ada niat untuk beli, eh jadi beli, karena pelayanan yang ramah. Kalau saya sih, semakin ramah pelayanan, semakin gak  enakan kalau gak jadi beli, hehehe. 

Hal ini  beberapa kali saya alami saat sedang berada di toko baju. Niat awalnya sih, saya cuma mau lihat-lihat aja. Tapi karena pelayanannya ramah dan oke, walau dibumbuin rayuan sih, akhirnya saya jadi membelinya. Dan, ikhlas-ikhlas saja tuh saya belinya, karena  terhibur dengan layanan yang ramah tadi. Perkara senyuman si pelayan hanyalah sekedar  lip service atau fake/palsu,  ya saya gak peduli, yang penting saya senang sudah dilayani dengan baik, walau saya juga banyak maunya, hehehe

So, gak ada ruginya  kalau bersikap ramah kepada calon pembeli, jadi kenapa harus pasang wajah datar  dan malas berbasa-basi atau ramah kepada orang yang sudah bersedia bertandang ke toko/outlet Anda ? 

Kalaupun saat itu si calon pembeli belum deal bertransaksi dengan si penjual, bisa saja, suatu saat nanti ia akan kembali lagi ke toko tersebut. Tapi dengan catatan, kalau pelayanan si pedagang, ramah dan menyenangkan... :)

59 comments :

  1. Jujur aja bu kurang baik cemberut itu pada konsumen, sebab dalam pandangan psikologi konsumen itu mengurangi rasa kenyamanan dalam membeli boleh jadi kabur. Gara-gara sikap yang kurang ramah, sebab konsumen pasti inginnya dimanjakan dalam artian dipilihkan barang yang terbaik sekalipun itu dari harga murah.

    Ya mudah-mudahan mereka bisa jadi paham kalau sikap cemberut bisa mengurangi penghasilan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul mas Adam, kecemberutan mereka tak sekedar mengurangi penghasilan, karena org jadi malas mau berkunjung ke toko itu lagi, tapi ini juga masalah etika dan kenyamanan, lho...

      Delete
  2. lha, saya malah senang kalo pas masuk ke toko/butik/outlet ga disamperin pelayan (pramuniaga)
    sebab, bisa bebas milih or beli sesuatu
    dibanding kalo baru sampe udah disapa segala, apalagi ditunjukin ini itu
    kesannya gimana gitu
    merasa ga enak gitu kalo ga jadi beli...

    kalo cemberut sih, ya kumaha deui dah

    *pengalaman pribadi, just opinion :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas, memang gak enak juga pas baru masuk toko besar langsung disamperin dan malah "dibuntutin" pramuniaganya. Tapi, kalau toko/outletnya kecil, (macam outlet-outlet yang ada di Tanah Abang atau Mall Ambasaddor, itukan ada yang kecil-kecil toh menurut saya) ya gak masalah kalau disapa /disamperin, krn jarak antara pembeli dan penjual berdekatan, krn space yg terbatas.

      Tapi, maksud saya disini, saat kita sedang berkomunikasi atau bertanya kpd si penjual, mereka kadang ogah ogahan menjawabnya (apalagi kalau lagi rame). Trus, kalau kita sdh banyak tanya ini dan tanya itu, eh kitanya gak jadi beli, nah itu, ekpresi wajah penjualnya lsg berubah "sangar", hehehehe... Nah, itu dia yang bikin saya sebel.

      Delete
  3. Wah, di buku kewirausahaan sekolah gue juga gitu. Kepuasan pelanggan babnya. Kalau cemberut gitu udah seperti diusir secara halus. Tinggal kepekaan saja.

    Hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, kayaknya kalau mau jadi pedagang, memang kudu tau ilmu marketing dan pengetahuan soal kepuasan pelanggan nih ya, supaya calon pembeli gak kabur, hehehe...

      Delete
  4. saya juga sering ngerasain hal seperti ini mbak tapi di warung. huft. biasanya suka saya tandain, gak akan ke warung itu lagi, meski jaraknya lebih dekat, mending yang jauh tapi ramah.
    kayanya slogan pembeli adalah raja udah gak berlaku ya, gimana mau laku kalau kaya gitu. apalagi dapet pelanggan tetap coba? ah jauh deh. mesti belajar ilmu marketing nih para penjual

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, males banget mau datangi warung atau penjual yg gak ramah, kayak cuma dia aja yang punya warung, hihihih

      Delete
  5. duh, iyaa...langsung mlipir kalau ada yang jutek gitu pelayannya, minimal disapa deh..toh kalau dilayani banget risih juga...cck ngga habis pikir deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau melihat org atau pedagang yang berwajah jutek, jangankan mau beli, mampir aja males ya mbak, :)

      Delete
  6. Aku paling bete ketika belanja dilayani oleh pegawainya yang jutek dan cemberut.. Biasanya sih aku malah ogah beli dan lebih memilih beralih ke tempat yang lainnya aja yang pegawainya ramah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss dulu mbak... banyak tempat untuk melipir, tinggalkan si wajah jutek, hehhe

      Delete
  7. Kalau udh begini mbak, daku milih pergi aja deh, males beli di situ jadinya..balik kanan maju jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Balik kanan maju jalan, graaak... gak pake serong kanan dulu ya mbak, lsg balik kanan, hehehe

      Delete
  8. Padahal pembeli adalah raja, ya?
    Perlu ditatar tuh tukang dagangnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya, slogan pembeli adalah raja, sdh mulai luntur mbak.. :(

      Delete
  9. Iya mak malesin banget, mending cari toko lain kalo pelayannya ngga ramah, meskipun di toko itu yang paling murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh...gak ngaruh harga murah kalau pelayanannya gak baik. org akan cari yg lain..

      Delete
  10. paling males deh nemuin penjual atau pelayan yang jutek. Mending pilih toko lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi.. toko lain menjamur ya mbak, emang cuma die yang punya toko, hehehe

      Delete
  11. iya mbak, sering banget aku digituin...emang sih sama aku langsung ditinggal pergi daripada aku sakit hati karena beli dagangannya dia..mending aku beli ke tempat lain yg harganya jauh lebih mahal tapi pelayanannya enak...karena sebuah menghargai itu harganya sangat mahal... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walau calon pembeli cuma memasuki tokonya doang atau cuma lihat-lihat aja, itu juga patut dihargai ya, bukan di cemberutin krn kesel kitanya gak jadi beli. Lha, siapa tau dilain waktu pengunjung tadi akan balik ke toko itu lagi.. :)

      Delete
  12. bener banget tuh mba. Padahal niatnya emang mau beli eh malah digituin jadinya males deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pun sebaliknya, awalnya kita cuma niat liat liat doang, eh jadi beli gara-gara si mbaknya ramah, hehehe

      Delete
  13. Aku waktu di AMPLAZ malah dicibir "paling juga cuma tanya" haaaa. Padahal benar-benar beli :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, banyak tuh pedagang yang anggap remeh orang. Banyak juga yg cuma melihat penampilan kita cemen/kucel/gak keren, jadi dianggap gak mampu beli... :)

      Delete
  14. paling nggak suka kalau ke toko baju,diintilin sama mbaknya,kalau ramah nggak masaah,yapi kalau jutekilih keluar aja..nggak nyaman gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya, pramuniaga yang ngintilin itu, krn berebut pelanggan dgn sesama pramuniaga dalam satu toko yang sama. Jadi kalau ia berhasil "megang" kita dan kitanya beli, ia akan dapet persenan dari tokonya dari setiap pembeli yg ia pegang. Jadi, di nota pembelian yg dipegang kasir, akan ditulis nama pramuniaga yg berhasil "memegang" atau membuat dagangannya dibeli.

      Tapi tak semua toko begitu sih, ada jg pramuniaga yg ngintiln, ya karena emang mau ngintilin aja, hehehe.... Kalau ramah Alhamdullilah, kalau gaka ramah, yo wes.. hihihi

      Delete
  15. baju kan gak ada yang kurang kalau gak jadi di beli , kenapa cemberut ya
    kalau beli jeruk atau salak bisa ngicipin dulu rasanya, gak jadi beli kebangetan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh, bisa aja nih Anak Nelayan.. siapa tau yang jualan baju takut bajunya bakal bulukan kalau gak ada yang beli-beli, hihiih

      Delete
  16. Kalau mbak/mas pramuniaga nya ramah meski aku nggak jadi beli, biasanya kapan2 aku bakal balik ke sana lagi. Meskipun akhirnya nggak jadi beli lagi *lhah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha,..? eheheh, gak apa-apa mbak, aku jg sering begitu kok, hihih, Yang penting, kalau kita mausk berulang-ulang ke satu toko,salahs atunya kita suka dgn pelayanannya. :)

      Delete
  17. Pernah, Mbaaaaak.. Waktu di Malioboro, ada penjual yang marah karena aku nawar yang dia pikir kemurahan.. Akhirnya, aku keluarin lah logat Medan ku. Langsung ciut dia. Huahahah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha, kalo dikeluarin aslinya Beby, semua jadi keder ya...hehehe....

      Delete
  18. Pengalaman mba ada kemiripan dengan yang saya alami. Walau tokonya bukan toko Pakaian, butiik gitu deh, tapi Toko Mainan anak anak yang sudah punya nama di Indonesia. Pelayannya yang kadang seperti yang mba sebutkan. Yang lebih bikin gerah lagi adalag petugas atau penjualnya itu "mengawal" kemana saya berkeliling di toko mereka. Saya kan mau bebas memilah dan memilih, tapi penjualnya seperti tidak mau "melepaskan" saya. Kan saya jadi tidak bisa leluasa memilih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, aku juga risih mas kalau 'dikawal" pelayannya, jadi gak bebas. Seharusnya tetap dipantau aja dari jauh ya, kalau kita mau ada yang ditanyain, bolehlah dia mendekat. Meski begitu, kadang si pelayan tetep sebel juga tuh, kalo kita sdh banyak tanya, eh gak jadi beli, hihihi

      Delete
  19. nah bener banget mbak,kalau pelayannya ketus malah males beli meskipun ada yang cocok,beda lagi kalau pelayannya ramah walaupun gak ada yang cocok pasti pengunjung terasa nyaman belanja disana dan dilain waktu pasti mampir kembali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuulllsss, hehhee aku juga selalu mampir kembali ke toko yg ramah, :)))

      Delete
  20. saya juga pernah tuh, jadi males ke tempat itu lagi deh :D

    ReplyDelete
  21. Kalo pelayanya kurang friendly, gak enak juga rasanya beli barangnya :)
    oh ya, blog anda sudah saya follow tolong follow balik blog saya ya, salam blogwalking!!

    ReplyDelete
  22. Gue ngga terlalu lama ditok2 gitu, lebih suka yang kayak matahari, centro dll gitu deh yang lebih variatif, dan biasnya suka kesitu pas lagi diskon aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, emang enaknya ya ke matahari atau centro, selain lebih bervariasi, pramuniaganya tak hanya menjaga di satu gerai aja, alias random. Tapi, kalau pramuniaganya adalah SPG dari suatu brand, biasanya dia juga akan ngintilin lo, krn mereka punya target penjualan.. ;)

      Delete
  23. Mungkin lagi kesel mbak. hehe
    salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi penjualnya lg kesel atau lg punya masalah, jadi imbasnya ke kita, hehehe...
      Salam kenal kembali mbak Susi..:)

      Delete
  24. setuju mbak, kadang leih baik cari toko lain saja.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, hehhee...segera angkat kaki ya..:)

      Delete
  25. pelayanan yang kurang baik pasti pengunjung gak bakalan mau beli dan balik lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betull.... jangankan mau masuk ke tokonya ya, nengok aja males..hehehe

      Delete
  26. seharusnya tidak seperti itu perilakunya ya mba... dalam dunia bisnis tatak kerama dengan pembeli nomor 1 pelayanannya memuaskan pasti pengunjung tidak akan segan untuk datang kembali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya begitu mas, cuma kadang tata krama sering terlupakan.. :(

      Delete
  27. .Sekarang mah banyak mbah yang begitu. .Padahal dia butuh pekerjaan tersebut, tapi ketika sudah dapat pekerjaan itu, dia malah seperti menyia-nyiakannya.
    .Kalau saya sih setiap nemuin yang kayak begitu, ane kerjain aja mbak.
    .Ane tanyain ini itu, segala macam. terakhir pergi ninggalin tokonya. :v

    .Bukannya mau cari dosa sih mbak, tapi tidak puas aja gitu dilayani seperti itu.
    .Mungkin dia Lelah ya mbak. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha, nakal kamu ya..tapi iya sih, emang sesekali perlu dikerjain tuh pedagang yg suka malas-malasan ngelayani konsumen.., heheheh

      Delete
  28. paling sebel ketika belanja dilayani oleh pegawainya yang jutek dan cemberut huh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoo ohh..mending lari saja dari sana ya, hihihi

      Delete
  29. saya juga pernah ngerasain hal seperti ini mbak, jadi males lagi ke toko yang pelayanannya kaya gitu

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?