Kisah Sandal yang Memalukan


Sandal Salah Pasangan

sandal salah pasangan
Beberapa kali saya salah memakai atau mengenakan pasangan sandal. Entah karena  gak teliti, teledor atau buru-buru. Alhasil, sandal yang dikenakan kaki kiri, berbeda dengan  kaki kanan. Seringkali, sadarnya itu pas sudah setengah perjalanan menuju ke warung atau saat mau beli nasi ke warteg.  Tapi, ya sudahlah…, mau ke warung juga, dekat rumah pula, malunya masih bisa disembunyiin, hehehe...

Tapi, kalau salah pasang sandal (sedikiti nge high heels) terjadi  saat menuju ke sebuah perusahaan, yang lokasinya jauh dari rumah, ehmmm apa kabarnya ya...? 

Tampilan busana sudah rapi, eh, pas nengok ke bawah... ya amplop, sandalnya ternyata salah pasangan. Gimana, tuh?

Iya, itulah  yang pernah saya alami sekitar 10 tahun lalu saat menemani teman ke sebuah gedung perusahaan, untuk suatu keperluan. Sadarnya itu, justru  setelah pulang dari gedung tersebut  dan tengah  menuju ke jalan raya,  untuk naik angkutan umum. Jleb! 

Teman saya pun baru mengetahui hal ini, karena saya beritahu. Ngikik manislah dia melihat keteledoran saya.

Ya sudahlah....saya jabanin aja. Mau gimana lagi, daripada nyeker, ya mending tetap dipakai, meski pasangan sandal satu sama lain sedang bercerai sementara waktu.

Nah, ini pasangan sandal yang benar ...;)

Tali sandal lepas 

Sandal murahan yang saya punya, menunjukkan kelemahannya saat saya ingin bertandang ke rumah teman. Yup, sandal yang dipakai, putus,  tepat berada di tengah gang yang ada di perkampungan. Lagi rame orang pula, aeh mak….

Langsung deh ngacir ke warung yang kebetulan jaraknya cuma beberapa langkah dari lokasi kejadian. Sayang, warung itu tak menyediakan sandal, karena memang warung rumahan yang kecil. Yo, wes, tertatih-tatih lah kaki ini melangkah menuju ke rumah teman. Mau nyeker malu, karena banyak orang.

Ketika jarak 20 meter, ada beberapa warga yang berteriak  memanggil saya. "Mbak...Mbak...."  Saya menoleh, ouw, rupanya ada warga yang ingin memberikan sandal, mungkin kasihan kali ye melihat saya, hihihi 

Tapi,  saat itu , sedikiiit lagi saya sampai di rumah yang dituju, jadi ya gak saya hampiri orang-orang yang ingin menolong itu. Maaf ya, bukan sombong, tapi malu, hehehe.

Tali  (Sandal) Wedges  lepas 

Ini cerita jaman kuliah dulu. Setiap weekend, biasanya  ngeceng tuh sama-temen-teman ke mall atau ke tempat perbelanjaan. Yah, cuma ngeceng aja, alias jalan-jalan, uang juga pas –pasan, gak ada yang bisa dibeli, hihihi. …

Nah, di suatu minggu yang cerah,  saat mobil yang dibawa teman sampai di lokasi yang di tuju, eh, pas keluar dari mobil, blash... tali sandalku copot. Lemnya terburai. Putus, deh. Padahal, itu sandal baru, pertama kalinya saya pakai di hari itu. Tapi, sandal murahan , sich, hihihi.

Untung putusnya pas baru turun dari mobil, bayangkan kalau putusnya sudah setengah jalan, aih,  malunya doble deh.  Untung pula, teman saya  bawa sandal di dalam mobilnya, meski sandal jepit, sih, tak apalah, daripada apalah-apalah (niru komentarnya Iis Dahlia di Dangdut Akademi 2, Indosiar)

"Itu dia kenapa aku gak mau beli sandal yang murahan, ya begini dia nih akibatnya" begitu komentar Selly, teman yang menemani saat itu  :)


Ilustrasi : Wedges

Tali  (Sandal) Wedges lepas lagiiii…

Nah, dua cerita diatas adalah kisah sandal/wedges  putus yang harganya murahan. Trus, apakah kalau kita beli sandal yang mahal, ada jaminan gitu akan baik-baik saja. Oh, tidak sodara-sodara..
Wedges mahal dengan model kece badai yang dibeli secara on line, telah menunjukkan sakratul mautnya, hanya dalam beberapa jam setelah kaki indah saya menapakinya. Deuh!

Yup, baru diajak jalan beberapa meter dengan langkah kaki yang cepat, bahannya mengkerut, jahitan dan talinya kropos, lemnya megap-megap. Padahal, ini wedges belinya mahal, lho. Ya, setidaknya mahal versi saya lah ya, hihihi....

Apa karena sandal ini hand made ya, bukan  buatan pabrik, (begitu keterangan di websitenya) makanya jadi mudah  ngelendot ? Ya, bisa jadi sih, karena menurut saya, bagaimanapun buatan pabrik  lebih oke dan kuat,  dibanding hand made. Atau.... emang kaki saya yang ngragas..? hahaha..

Itu terjadi 3 tahun yang lalu. Walhasil, setelah turun dari angkutan umum dan menyebrang, langkah kaki kudu hati-hatiiii bingits, karena tali wedges sudah diujung tanduk.  Alhamdullilah, sampai juga di mall, demi menghadiri sebuah acara, dengan mengandalkan tali wedges yang masih nyantol dikit. Ulalala….

Setelah acara berakhir, saya langsung borong wedges di mall yang sama. Langsung beli 3 pasang. Ya, ampun, jadi kalap dan dendam deh, gara-gara alas kaki mahal yang reyot.  Yang saya pilih, pun harganya tidaklah murah, meski ada diskonnya juga, sih, hahahha....

Ehm... usai wedges-wedges  kece yang diborong tadi dibayar di kasir, saya langsung pake itu barang, supaya gak malu-maluin. Hadeh... Ternyata,  meski mahal bukan jaminan sandal wedges akan awet ya. Tergantung kuatnya bahan dan keganasan kaki kali ye, hohoho..

Ilustrasi : wedges yg penuh tali temali. ( handmadejember.blogspot.com)

Kaki ini pede banget ya :)

Gara-gara sering mengalami sandal putus, saya sampai trauma, lho. Jadi, kalau mau menghadiri acara yang mengharuskan pakai high heels atau wedges  dengan tali temali, meski talinya kuat, saya bawa persediaan sandal lain. Ya, buat jaga-jaga sih. Siapa tau kaki jenjang ini mengeluarkan keganasannya, jadi putus lagi deh sandalnya. Tapi, sandal cadangan yang saya bawa, bentuknya ceper dan ringan, supaya gak berat-beratin tas.

Trus, kalau sudah terlihat tali wedges yang lemnya megap megap, saya sempatkan jahit di tukang soll, supaya jangan terjadi insiden yang bikin saya jalan ngesot lagi.

Ehmmmm, meski telah mengalami beberapa kali kejadian memalukan gegara sandal, wedges atau sejenisnya, tapi, saya tetap mau berterima kasih  pada sandal.

Gara-gara sandal, kaki kita jadi aman dan dari tanah, kotoran atau benda - benda tajam yang bisa menusuk telapak kaki.

Gara-gara sandal, wedges , atau high heels penampilan kita jadi terlihat cantik dan menarik.  
 
Gara -gara sandal juga, saya bisa menuliskan kisah ini :) Dan itu artinya, blog saya nambah lagi isinya, hihihi

Apa kisahmu dengan sandal..?

Gara-gara sandal cantik ini, kakiku jadi uhuy , kan ya..? hehehe

46 comments :

  1. ahahah, pengalaman sandal putusnya banyak juga ya mbak,
    itu kayanya bukan salah di sandalnya deh, kemungkinan kaki mbak yang salah, terlalu pemilih gitu, baru jadian udah minta putus lagi, hihihi xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoh, hai Ilajah...iya, kaki ku gragas atau memang terlalau pemilih ya, seperti katamu, jadi maunya minta sandal yang baru lagi, hehehe... Makasih ya, aku bisa nulis ini krn terinspirasi dari artikelmu, hehehe

      Delete
  2. Pernah sandal gue itu tipis banget, secara kan sandal hotel ya, nah pas keluar dari hotel untuk jajan eh ternyata diluar becek, jadilah berbecek2 dengan sandal hotel yang tipis itu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku blm ada sih yang mengesalkan dari sandal hotel, paling karena tipisnya itu, jadi gak nyaman kalo injak lantai, hehehe

      Delete
  3. sendal copot aku juga serig banget mbak, hasilnya beli sendal di jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sama-an kita ya mbak....tos dulu..hehehe

      Delete
  4. tali sandal putus itu nggak enak banget, saya pernah beberapa kali begitu -__-
    hahaha kasihan amat mbak salah pake pasangan sendal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..wah banyak juga ya yang punya pengalaman sandal putus, tapi kalau salah pasang sandal..??? .ehm....cuma aku nih kayaknya, hahaha...

      Delete
  5. Kalo tali sandal lepas udah sering, hati aja sering :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya, makanya sering bawa sandal cadangan..;)

      Delete
  6. bhahahaha lihat poto paling atas aku ngikik2 gak selesai2..dikira ama suami aku lagi sawan..hahaha...masih ada ya sandal kebalik begitu...eh btw...widges oke punya yg bawah jadi pengen juga nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohhoho, gara-gara gak teliti dan terburu-buru mbak, jadi salah deh pasangan sandalnya deh, hehehe...aku juga suka model widges, gak terlalu sakit dibanding high heels ya. hehehe..

      Delete
  7. hahaha pengalaman yang engga mau terulang lagi :D saya pernah ngalamin putus sandal di acara penikahan tetangga saya haduuuuuh malu nya muka mau di simpen di mana :D di liatin para tamu undangan :( mau pulang jauh mau beli jauh juga tempatnya dari gedung :"( nasiiiib deh .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahah, saya juga pernah dinikahan kejadian memalukan, bukan putus talinya, tapi lem antara sandal dan batas bawah sandal lemnya mangap dan akhirnya lepas..ah sudahlah...begitu banyak kejadian yg memalukan, hihihih

      Delete
  8. Aku sering juga dulu ayak gini, tapi yang paling malu itu waktu ketemu dosen *bimbingan skripsi. Pakai sandal malah keliru haaa

    ReplyDelete
  9. Tali sendal yang serin glepas itu berhubungan dengan berat bandan ngga sih mbak, hehehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhha, bisa jadi..bisa jadi.... dan...berhubungan jg dgn keganasan kaki, wkwkwkw

      Delete
  10. Saya juga pernah mengalami memakai sandal yang tidak cocok antara yang kiri dan yan kanan. padahal rasanya di kaki sudah beda. Mungkin karena terburu-buru kali, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Lut, kalau sdh terburu-burur, rasa sandal yg berbeda jadi gak ngeh kitanya, hihihi

      Delete
  11. Saya gak pernah mau lagi pake sendal kalau jalan-jalan, Mbak. Harus pake sepatu. Karena udah sering banget tanpa sadar, setiap kali masuk mobil sandalnya saya tinggal di luar wkwkwk. Kalau ketinggalannya di rumah sih gpp, paling balik lagi. Tapi, kalau ketinggalannya di jalan. Pasrah kalau sampe hilang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, kenapa tuh mbak, setiap kali masuk mobil, sandalnya tinggal diluar? hihihihi.... Kalo pake sepatu, ya selalu nyantol ya, jg gak tertinggal lagi..heheh

      Delete
  12. Waduh kisah sandal putusnya banyak banget tapi akhirnya tampil cantik penuh pesona. Sendal putus bisa disebabkan karena material sandal yang kurang mampu menopang penggunanya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouw, krn keberatan badan ya mas, hohooho

      Delete
  13. Pakek wedges emang lebih enak ya, Mbak. Aku jugak sukak, meski nomor satunya tetep kets sih. Hihihi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. kets emang lebih aman, gak pake putus, paling kalau lemnya sekarat, sepatunya jadi mangap, hahahha

      Delete
  14. aku malah pernah sandalku sol bagian bawahnya lepas dan ketinggalan di jalan..... haduuh untung ga ada yg liat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, aku juga pernah mbak...banyak sebenarnya kisahku dgn sandal, cuma kalau diceritain semua...halah, penuh nih artikel, wkwkwkw

      Delete
  15. kalau q g thu kenapa, kalau dibelikan yang mahal, contohnya dibelikan istriku sandal bata g lama sudah rusak...tpi kalau yang murahan yang 20 sampai 30 an, sampai sekarang belum rusak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuahaha, memang ada kalanya sandal murahan justru lebih awet,wet, wet..entahlah kenapa, hihihi

      Delete
  16. Tenyata memakai sendal pun penuh suka dan duka, haha jd berasa berkesan sekali.
    Beda bgt dgn saya, mungkin karena saya laki2.. jd ga terlalu peduli dgn sendal yg di pakai :D

    Tapi benar itu, kadang produk yg mahal maupun murah itu membingungkan. Kadang bisa sama2 awet, kadang bs sama2 cepat rusak. Entah, mungkin tergantung bagaimana cara kita memakai dan merawat nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhe, iya mas, meski cuma sebagai alas kaki dan letaknya paling bawah diantara tubuh kita, tapi peran sandal cukup besar, justru karena itulah timbulkan suka duka, dari sandal yg murah maupun mahal, hahaha

      Delete
  17. Sandal, wah jadi keinget dulu dikejar kejar sama anjing dan talinya lepas sebelah (lepas bagian kanan, bukan yang depan) jadi nyeker hahaha....

    Pernah malu saat dulu ke warung pake sendal emak emak (yg dipake kondangan) alhasil diketawain. Gue pikir malam udah sepi, kalau ada nggak merhatiin sandal kita....

    Hahaha.... Salam kenal ya, kunjungan pertama ini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuahahaha, aku ngebayangin deh gimana kamu pake sendal emak2 untuk kondangan ke warung, pletat pletot gak kakinya...? hahahah....

      Salam kenal kembali..:)

      Delete
    2. Itu sendal cuma satu satunya dirumah, udah malem juga dan warung sepi. Dikira nggak ada orang, tapi....dugaan meleset. Sial, diketawain sepanjang jalan....

      Dasar sendal jahanam....

      Delete
  18. haha aku sering mak..kata ibuku, jalanku terlalu sembrono hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya, aku jg sembrono kali ya mbak...hihihhi :)

      Delete
  19. Widiw.. berasa Raisa ya Mbak *serba salah* mau beli sandal murah atau mahal. Aku sekarang lebih pilih merk yang terkenal awet Mbak, gak berani beli yang abal-abal. Tapi tetep gak kapok beli yg murahan meski kudu siap-siap kalo jebol tiba-tiba suatu saat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Hil, semenjak aku sdh kerja, selalu beli sandal yg rada mahal dikit, biar awet...tapi yg murah juga tetap dibeli,. buat cadangan, hahaha..... tosss dulu....

      Delete
  20. wkwkwk sama banget, dari mulai tali putus,dl tapi belom pernah sih salah pasangan. mudah2an engga pernah deh! hihihi :P
    pasti ngikik dan ga pd sepanjang jalan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, wah, banyak ya yg punya kisah putus sandal, tapi semoga tidak banyak kisah sandal yg salah pasangan, emang malu euy, hihihihi

      Delete
  21. kadang ada pengalaman yang membuat kita merasa konyol, namun di balik kekonyolan itu sebenarnya unik dan itu bisa membuat orang merasa kita berbeda dengan lainnya. tapi ya memang lucu mbak. saya juga punya kawan yang super cuek, kadang malah make sendal istrinya...gara-gara penemapilannya seperti itu malah ia jadi unik menurut kawan-kawannya...heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoho, temennya cuek banget mas, sampe pakai sandal istrinya, hihihi..Tapi, iya,, yang konyol itu yang lucu , hehehe

      Delete
  22. Aduuuh wedgesnya bikin ngiler pengen beli, tapi sayang uangnya harus di tabung hihihi

    ReplyDelete
  23. hahaha itu kenapa sandal wedgesnya copot terus mbak,hehe pengalaman sandal copotnya banyak juga ya? :D

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?