Twitter, ajang berlatih dan bekerja..


Haloha....sudah beberapa bulan ini, saya rutin "nengokin" akun twitter perusahaan tempat saya bekerja.  Buat apa..? Ya, buat ngetweet pastinya, bukan buat ngekepoin apa-apa, hehehe....

Mari ngetweet, yuk.. Sbr foto;disini
Ehm, rupanya meski cuma ngetweet, tapi itu memakan waktu yang tak pendek, untuk ukuran saya yang sebenarnya bukan termasuk ratu tweet, meski hobi ngetweet (lho, gimana, sih?) hehehe. Apalagi kalau live tweet, haduh, mesti secepat mungkin ngetiknya dan merancang kalimat yang pas.

Selama ini, yang namanya live tweet, pernah saya lakukan di beberapa acara yang saya hadiri, asalkan pembicaranya menarik dan jelas informasinya, agar statement yang kece badai, bisa di tweet saat itu juga. 

Tapi, jika yang di tweet adalah perbincangan dengan nara sumber untuk keperluan perusahaan yang memakan waktu hingga 4 jam, baik itu berupa rekaman audio maupun live report, ulala, kebayang dunk, jari jemari  saya sampe keriting, hihih.  Sudah gitu, melakukan hal seperti ini, ya  kudu fokus, dan telinga kiri kanan wajib siaga, supaya statement yang penting dan keren tak terlewat. 

Tapi, walaupun sudah pelan-pelan dan mencoba mempertajam daya ingat dari  statemen yang dikeluarkan oleh nara sumber, ya tetep aja ada yang lupa-lupa ingat. Salah ketik huruf (typo) pun tak bisa saya hindari, demi mengejar kecepatan waktu. Gak enak donk kalau banyak typo, selain gak nyaman dibaca, kesannya juga asal-asalan dan terburu-buru (ya,emang terburu-buru,sih, hihihi), apalagi ini membawa nama perusahaan. Makanya dari ke hari saya minimalisirkan yang namanya typo, walau tetep ada juga, sich..:)

Selain live tweet setiap hari, ada juga konten tweet yang sudah disediakan dari produser, atau dari arsip saya sendiri.  Kalau jumlah tweet yang akan dipublish itu banyak, bikin keliyengan juga. Beda dengan orang yang memang hobinya ngetweet, pastilah mereka sudah terbiasa dan bisa cepat publish kicauannya.

Tapi, untuk saya yang memang tak terbiasa mengetik cepat, ya cukup menguras waktu lama tuk sekali publish tweet. Meski hanya copy paste doang, tetap aja ada beberapa kata/kalimat yang harus saya pangkas, karena pembatasan karakter tweet di twitter yang hanya 140 itu. So, supaya kalimatnya nyambung, kena, enak dibaca, gak loncat-loncat dan menghindari terlalu banyak kata yang disingkat, dibutuhkan kesabaran tuk mengedit dan menyelaraskannya sebelum itu tweet di publish.

Nah...itu dia saudara-saudara....

Tuk mengedit kalimat yang bertumpuk hingga pas dengan jumlah karakter/huruf yang dibatasi itulah membutuhkan waktu paling tidak 1-2 menitan tuk satu tweet. Gak apa-apa sih pelan-pelan, supaya oke dan yang penting enak dibaca gak ngebingungin dan saru. Eh, saru itu apa sih..? *kibasponi*

Begitulah...
Sbr foto; disini
Nah, karena eh karena saya sudah terjebak di dunia tweet-tweetan, walau gak sepanjang hari,  karena  dibatasi juga dengan jam kerja,  mau gak mau saya juga terlibat komunikasi dengan para follower yang hampir mencapai 70 ribu itu. 

Ya, otomatis, setiap kali saya membuka akun twitter tersebut, tak jarang saya menemukan mention berbentuk pertanyaan, komplain atau pernyataan yang gak ngenakin dari para follower. So, bagi yang mentionnya berkaitan dengan misi dan visi dari perusahaan, ya, akan saya retweet atau dibalas dengan kalimat yang menyenangkan. Pun, untuk urusan komplain atau nyinyiran yang gak jelas, saya akan jawab sebijak mungkin. Tapi, ada juga, sih, yang saya abaikan.

Gak mungkinlah jika ada tweet masuk yang nyolot, akan saya balas nyolot juga. Karena saya bermain di ranah akun twitter milik perusahaan, bukan milik pribadi. Jadi, kalau jawaban yang saya ketik gak baik atau memberikan kalimat ketus bin tak pantas, maka nama baik perusahaan saya juga akan kena imbasnya. Jadi, emang perlu berlatih kesabaran. Uhuuy...

Trus, karena udah nyemplung masuk ke interaksi follower twitter kantor, maka sayapun menyapa follower dengan memberi kicauan lain atau memberikan pertanyaan tentang hal yang sedang ngehitss dan jadi buah bibir. Ya, biar seru dan hidup. Senang rasanya ketika mendapat respon baik dari para tweeps.. Asyik, lo, bisa berinteraksi dengan banyak orang yang belum pernah kita kenal sama sekali. 

Nah, gegara sering balas-ngebalas mentionan di jejaring sosial ini, maka saya ngerasain juga deh dipanggil mimin (sebutan tuk orang yang bertugas sebagai adminnya twitter suatu perusahaan) sama follower yang berinteraksi, hehehe. Hmmmm, gak tau ya mereka, kalo yang membalas mention mereka adalah seorang cewek sexy, aduhai, bahenol bin narsis. Wkwkwwk.... 

Untungnya, gak sepanjang jam kerja saya kudu ngetweet. Di jam-jam selanjutnya, ada tugas lain, salah satunya membuat tulisan hasil wawancara tuk dipublish di web kantor, dan tulisan-tulisan ringan lainnya. 

Ups..., Saya jadi membayangkan, apa kabarnya para karyawan yang memang ditugaskan tuk mengelola akun twitter tempat perusahaan mereka bekerja (Media social specialist) Ah, pastilah sering gadgetnya akan berbunyi *ting..ting...ting*..sebagai bentuk notifikasi dari interaksi follower twitter kantor, yang harus dilayani dan ditengok. Selain itu, mereka juga kudu rajin update setiap waktu dan situasi. Baik untuk update produk, kegiatan kantor, maupun  menjawab pertanyaan, sapaan atau komplain dari para followernya. Walaupun, ada yang memakai layanan twitter berschedule semacam hoot suite dan tweet deck, supaya gak harus setiap saat update info. 

Ya, tak sedikit beberapa akun twitter majalah, produk elektronik, kosmetik, dan sebagainya, yang adminnya aktiiiiif banget ngetweet. Saya tau, itu adalah bentuk job desk mereka. Akan ada teguran dari kantor pastinya jika akun twitternya “hidup-mati”. So, karena mereka hampir setiap saat selalu berkecamuk dan bergerilya di dunia tweet-tweetan, saya yakin deh, pasti lebih banyak lagi hal yang “aneh-aneh” dari follower yang mereka temui. Bisa bikin pusing dan capek, pastinya. Tapi, semua itu mereka lakukan (biasanya) demi mendongkrak penjualan produk, menarik follower dalam jumlah yang banyak,  dan menaikkan pamor brand product mereka sendiri. Gak salah memang. Karena seperti itulah salah satu cara berpromosi di era digital ini.

Alhamdullilah, saya hanya kebagian tugas tuk ngetweet beberapa hal saja, gak dituntut harus aktif setiap saat, karena ada bagian tim promosi dam tim lain,  juga memegang password akun jejaring sosial milik perusahaan kami. Jadi, mereka juga ikut memberikan sumbangan kicauan. Saya juga tak dituntut untuk menaikkan jumlah follower misalnya, atau gimana caranya supaya dengan aktifnya saya ngetweet, perusahaan  jadi terkenal, penjualan meningkat atau bisa menarik banyak jumlah klien yang datang, seperti keinginan banyak bos perusahaan. Untunglah, tuntutan itu tak menghampiri saya, karena ada tim lain yang memang bertugas tuk "menjajakan jualan", dengan cara mereka masing-masing, hehehe....

Selain itu, dalam melakukan aktifitas ngetweet, hanya pada saat ketika saya berada di kantor dan memakai komputer perusahaan. Jadi, hanya saat jam kerja saya berjibaku dengan dunia pertwitteran ituuuhh... Kalau saya mesti update setiap saat setiap waktu, haduuhh, bisa mumet kali ya, walau saya menyukai interaksi tweet-tweetan itu.....hihihi...

Ada positifnya juga sih yang saya dapatkan dari hal ini. Paling tidak, saya jadi bisa belajar hoot suite, seperti yang sayakatan tadi.  Itu lho, website yang menyajikan sistem tuk membuat schedule untuk tweet-tweet yang akan di pubslih. Jadi, kita bisa merencakan hari, tanggal, dan jam berapa tweet yang kita schedule tadi akan terpublish. Walaupun, ada beberapa tweet yang harus di tweet saat itu juga, meski bukan live tweet.

Selain itu, karena saya doyan ngeblog, jadi terbiasa pula diri ini memenggal kalimat yang tak penting dan bertele-tele, supaya lebih singkat dan simple.

Tapi, eh..tulisan ini masih tetap panjang juga, kok, ya.., hahaha....

Walah, bearti saya memang harus rajin ngetweet lagi, nih.... Baiklah, mari mulai membuka akun twitter kantor.. 

Saya ngetweet dulu, ya....:) 

Selamat tahun baru men-temen... ini adalah tulisan pertama di 2015 ini...hihihi *#emang ada yang nanya ?* 

26 comments :

  1. Hai Mba Eka, sudah pernah coba socialoomph belom? semacam twitter berjadwal, jadi kita bisa prepare twitter dari beberapa hari sebelumnya bisa, tinggal setting tanggal dan jamnya aja, itu bisa jadi bahan pertimbangan untuk memepermudah tugas Mimin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, adalagi ya socialoomp, baru tau nih...aku taunya cuma tweet deck dan hoot suite doang, tapi yang sering kupake saat ini hoot suite... Makasih infonya mas Salman..:)

      Delete
  2. iya bener juga, selain Socialoomph, juga pakai twetdeck atau hotsuite ya semacam twitter berjadwal, admin2 sosmed biasanya pakai itu. Tapi kalau live twit ya kudu semangat 45 hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi sari, kalau live tweet emang butuh perjuangan dan konsentrasi, hehehe....Iya, aku juga pake twiitter berjadwal gitu (hoot suite) tapi ada juga tweet kantor yg harus di di tweet saat itu juga, walau bukan live tweet.. :)

      Delete
  3. Hmm. twitter banyak kegunaannya ya...
    sampai saat ini, twitter masih jadi sosial media favorit saya. kalau saya sih biasanya pakai echofon :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngomong2, followback blog saya dong.
      hehehe :)

      Delete
    2. Nah, ada lagi ya...echofon...banyak ya ternyata pilihan website tuk schedule tweet di twiiter... , btw... tengkyu ya sdh di follow, ntar di folbek,..;)

      Delete
  4. wkwkw wah kece badai mbak 70 ribu mantap dah mbak eka ini duuhhh iya juga yah kalo follower sampe k k bisa gempor nie jempol heheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe, itu mah belum seberapa Angki, ada kok brand yang followernya sampe ratusan ribu... twiiter emang media yg efektif tuk berrpomosi dan menebar berita ya.. ;)

      Delete
  5. Yang gue tau cuma twitter buat ngelukin hal yang bisa ngapain aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. twitter memang bisa digunakan tuk apa saja, asal positif , hehehe :)

      Delete
  6. hahahaha ada2 aja nih mbak nya...twitter biasanya ama aku buat mention teman mbak, dan tau untuk apa? ikutan lomba hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohho, sama mbak Dwi, aku juga sering gunain twiitter buat ikut lomba atau kuis, hihiih

      Delete
  7. Twitterku lebih banyak kegunaannya daripada FB untuk saat ini :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, aku juga lbh sering update status di Twitter drpd di FB, entah kenapa aku kok mulai bosan ya dgn FB :(

      Delete
  8. Mbak Eka ini kerja di bagian apa toh? Aku pengen deh ngelamar kerja di perusahaan yang jobdesc nya kayak mbak Eka. Jadi admin sosmed dan web gitu. Semacam copywriter ya? :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Hilda dan Mbak Lidya, aku kerja di media. Tugasnya rollingan saja sih, saat ini sedang menangani media sosial, sebelumnya, cukup lama aku jadi produser program. Nah, siapa tau 2-3 bulan lagi aku diterjunkan ke lapangan tuk jadi reporter, hehehe.

      Selalu berubah kok job desknya. karena di media itu fleksibel saja, tergantung sikon. Tapi, positifnya adalah, kita semua jadi bisa dan paham mengerjakan hal lain, iya kan..? hehehe...

      Hilda dan mbak Lidya mau..?

      Delete
  9. Awalnya dulu aku gak ngerti cara ngetwit pakai twitter :) tapi sekarang malah suka dapat hadiah dari live twit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru bergabung di twitter baru thn 2012 mbak, awal-awalanya juga rada gaptek pake twiiter, hehhe. Tapi, kalau tuk live tweet, aku blm bisa cepet ngetiknya, krn mash banyak typo,dan itu butuh waktu tuk membenarkannya, hehehe

      Delete
  10. iya nih merasa kurang maksimal ngetwitnya...harus banyak latihan nih Mbak..hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mak...emeng butuh kejelian, kecepatan dan ketepatan ..tapi itu tantangan, hehehe

      Delete
  11. dibutuhkan kesabaran tuk mengedit dan menyelaraskannya sebelum itu tweet di publish

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?