Ketemu Ragam Khas Papua di Mall


Teman Papua kita ini,sedang unjuk gigi di mall :)

Saya senang sekali kalau ketemu rekan-rekan Papua.  Jarang melihat mereka, karena Pulau Jawa yang saya tempati sekarang, berjauhan sekali jaraknya dengan Papua. Tapi, eh, di Sabtu cerah 27 Desember 2014 kemarin, Alhamdullilah saya bisa berjumpa dengan adik-adik dari Papua. Gak hanya  bertatap muka dan ngobrol, tapi saya juga menikmati papeda (makanan yang terbuat dari sagu, khas Papua) dan  mi  sagu.  Semuanya  bisa lo di icip icip di booth yang menyajikan ragam khas Papua.  

Selain makanan, ada juga kerajinan tangan yang berbentuk tas dari serat kayu,  dompet, topi, wadah handphone dan lain-lain. Ya, saya mampir ke boothnya adik-adik  Papua ini, karena mereka sedang meramaikan ajang Green Food Festival 2014, di Plaza Atrium, Senen, Jakarta pusat. Karena tema yang diangkat pada ajang yang bertujuan menggalakkan pangan lokal ini ini adalah  “4 Sehat Belum Sempurna tanpa pangan Lokal”,  maka sajian-sajian yang dihadirkanpun, kudu bertema pangan lokal, seperti papeda dan mi sagu tadi.

Suasana Green Food festival 2014



Ehmmmm, karena saya sudah mampir di booth Papua, rugi dong kalau gak mencicipi papeda plus kuah ikan kuningnya, hehehe. Saat menyantapnya, papedanya sudah dingin, jadi rasanya  kenyal seperti jelly gitu. Tapi, tetap saya habiskan, enak sih, hehhee.  Ini kali kedua saya mencicipi papeda.  Dua tahun yang  lalu, saya juga mencicipi masakan ini pada ajang Green Food festival 2012 di Taman Ismail Marzuki. Waktu, itu restoran Maluku yang menjualnya. Karena saya penasaran dengan rasa papeda, ya saya belilah satu porsi, lengkap  dengan ikan plus kuah ikan kuning , sebagai temennya si papeda, hehehe. 

Wah, stand mereka ramai lo.


Hayuk..tengok-tengok Papeda..

Tapi, untuk papeda yang saya nikmati hari sabtu tadi, saya tak perlu mengeluarkan uang lo. Karena, setiap  pengunjung mall  yang mampir ke booth unik ini dan mau  icip-icip papeda, dikasih gratisan.  Asyikkan..! Hmmm, meski saya cuma sedikit menyantapnya, tapi  mengenyangkan, lo.  Nah, karena bikin kenyang itulah, papeda ini bisa juga  kita gunakan sebagai bahan makanan pengganti beras.  

 
kok ekpresiku gitu banget , waktu tanya soal kerajinan tangan mereka, hihi


Tak cuma papeda, saya juga bisa mencicipi mi sagu. Ya, kalau selama ini kita mengkonsumsi mi yang terbuat dari tepung, nah, di  hari itu, saya bisa mencicipi mi yang terbuat dari  sagu. Rasanya, gak kalah enak dengan mi tepung. Apalagi, mereka meraciknya dengan bumbu yang biasa diolah, seperti bawang  dan cabe dll.  Jadi, gak ketahuan kalau itu mi sagu, bukan mi tepung.  Mantap, deh! 

papeda dan mi sagu

Nah,  karena sudah bertemu dengan adik-adik yang cantik ini, rugi dong kalau gak foto bareng ya, hehehe...

Yey, pose dulu bareng adik adik Papua yang keren ini.



Oh, ya mereka ini,  adalah mahasiswa asal Papua yang kuliah di Bogor.  Kebanyakan dari mereka kuliah di IPB, dengan berbagai jurusan, tapi ada juga yang dari perguruan tinggi laiinnya.  Rupanya banyak sekali lo perkumpulan orang-orang Papua di Bogor. Dan mereka ini kompak. Ketika tau teman-temannya  akan mengisi  acara di  Jakarta, jadi, yang lainpun memberi support pertunjukan mereka, dengan ikut datang ke Jakarta pula. 

Eh, gak cuma sampe diurusan  makanan dan kerajianan tangan saja yang saya temui  hari itu. Tapi, tarian Papua juga di hadirkan tuk menghibur pengunjung mall, sekaligus menyemarakkan gelaran Green Food Festival  yang ketiga ini. 

Tarian Papua


Saat mereka unjuk gigi dengan busana khas Papua, teryata aksi unik ini berhasil menghentikan langkah pengunjung mall  tuk sejenak berdiri di dekat arena pertunjukan,  menikmati tarian yang  disajikan. Saya menangkap mata demi mata yang  terpesona  melihat gerak tari  adik–adik Papua yang berjumlah sekitar 12  orang itu. Bahkan,  saya lihat ada bule yang memvideoakan tarian mereka, tuk oleh-oleh buat keluarganya kali ya video itu, hehehe..

Aih, senangnya sabtu tadi bisa ketemu ragam  khasnya Papua di Mall. Weekeendnya jadi bermanfaat bingit di penghujung 2014 ini., hehehe. Mungkin anda punya cerita juga dengan khas-khas  Papua yang unik itu? Boleh dunk bagi-bagi….:)

Senangnya bisa ada di dekat adik-adik ini..

25 comments :

  1. papeda enak banget ya mba... aku juga suka.


    ternyata eh ternyata, pangan lokal juga lebih sehat loh daripada nasi. sayangnya masyarakat kita lebih senang mengkonsumsi nasi yang jahat karbonya daripada makan sagu, singkong, atau jagung. hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi Widy, papeda selain enak, juga mengenyangkan ya.. Salah satu tujuan acara ini, memang tuk memberi pengetahuan kpd masyarakat bahwa pangan lokal di Indonesia itu berlimpah,tapi belum banyak yg mengolahnya..:)

      Delete
  2. Duh jadi penasaran dg rasa pepeda...belon pernah ketemu soalnya. Bayanganku kayak bubur lolos dari kalimantan itu...sama gak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halu mbak Ade, Papeda itu gak kayak bubur ya menurutku, karena dia kenyal kayak jelly gitu., kalau bubur kan lebih ke cair ya.

      Eh, tapi aku gaka tau kalau bubur lolos dari kalimantan yang seperti mbak maksud, itu, apakah sama jg kayak papeda teksturnya atau bukan, Soalanya aku belum pernah nyobanya, heheh

      Delete
  3. Wah ada di Atrium Senen ya.
    Aku waktu kecil tinggal di Biak, jadi sangat lekat dengan budaya dan makanan di sana. Papeda itu makanan yang biasa kami makan sih, krn Mami saya Ambon ya jadi kita biasa makan papeda dan kuah kuning.

    Kalau ada waktu saya mau ke Senen ah. Moga2 masih ada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouw, pernah tinggal di Biak, toh mas Zizy, jadi sdh familiar ya dengan papeda dan kuah kuningnya. Tapi, acara ini cuma satu hari aja mas, cuma tuk gelaran Green Food festival aja, hehehe

      Delete
  4. Aaaah...nyesel, telat Tauu!! Mau kesana akh, mudah2n masih ada yaa.. Ituuu ikan kuah kuningnya asiik bangeett, udah 1 paket dg papeda tak terpisahkan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, mbak Mutia telat tau ya..

      Ini tuk acara gelaran Green food Festival yang juga ada acara lomba kirim resep pangan lokal itu lo mbak, yang aku colek dirimu tempo hari tuk ikutan kirirm resep juga itu lo, hehehe..Nah, kemarin itu acara puncaknya,sekaligus pengumuman pemenang lomba resep. Tapi ya cuma sehari doang..;)

      Delete
  5. wih keren mbak eka ada macam-macam kerajinan papua tuh disana tinggal pilih mana yang kita suka aja ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mbak... seru deh melihat ragam khas Papua yang unik dan jarang ditemui itu, hehehe.

      Delete
  6. keren acaranya. Maunya sering ada acara gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, semoga tahun depan hadir lagi ajang serupa ini, bila perlu setahun 2 x ya , hehehe.

      Delete
  7. Aaak.... acaranya kece poll. Apalagi bisa icip kuliner gratisan gitu ya bo... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak, tapi hanya di booth Papua yang bisa icip-icip gratis, kalo di booth lain, kudu bayar dunk, hehehe....

      Delete
  8. Temanya unik: "4 Sehat Kurang Sempurna tanpa Pangan Lokal". Jadi penasaran seperti apa rasa papeda dan mi sagu itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi Lutfi... tema yang menarik..dirimu blm coba papeda dan mi sagu.? Ah, carilah segera, hehehe

      Delete
  9. Wah~ papeda ya, rasanya agak lengket - lengket gimana gitu~ Tapi lumayan enak sih, kalau gak ada nasi bisa makan ini :D Ada yang jualan masakan pake papeda nggak ya di jakarta?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. papeda lengket pastinya., tapi bisa dijadikan pengganti nasi mas..betuull..hehehe

      Di Jakarta,ada kok yang jualan papeda, apalagi banyak resto khas Maluku, biasanya mereka jual papeda juga.. Selamat berwisata kuliner mas Fahmi, hehehe...

      Delete
  10. wuih... papua memang unik. senang dan bangga karena mereka adalah bagian dari Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...krn jarang melihat temen2 Papua, makanya bahagi bingits ketika bs ketemu di mall di acara yang keren pula, heheh

      Delete
  11. saya penasaran dengan rasa papeda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, blm pernah ya, Mak.. Bisa dicari di restoran Maluku, Mak. :)

      Delete
  12. Thanks kk sudah mau posting satu kegiatan kami IMAPA BOGOR (Ikatan Mahasiswa Boogor),BTW foto saya keren.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Zendien, ternyata kamu ya yang difoto, hehehhe, salam kenal ya, salam juga buat teman-teman di IMAPA Bogor, suskes selalu :))

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?