Pulpen Bisa Sebabkan Kematian..?


Sering lupa gak bawa pulpen? Atau memang gak pernah bawa. ..? Trus, kalau lagi perlu pinjem  sama temen. Habis  dipinjem, lupa balikin, trus hilang, dan akhirnya..gak punya pulpen lagi deh…

Padahal, pulpen itu penting lo. Apalagi tuk anda yang sering beraktivitas di luar kantor. Atau sering mengikuti  acara semacam seminar, diskusi dsb. Buat yang berprofesi  sebagai wartawan atau blogger, kan sering  tuh diundang tuk acara-acara tertentu, pasti kita butuh data/catatan, atau sekedar nulis orek-orek di kertas, agar bisa punya bahan sebagai  reportase di blog atau media tempat kita bekerja. .

Nah, kalau gak ada pulpen,  Apa kabar..? Gimana mau nyatet, misalnya. 

Memang sih, kita bisa langsung mengetik hal-hal penting, data-data atau statement narasumber langsung melalui handphone. Banyak yang melakukan itu.  Tapi, bagi saya pribadi, kok lebih leluasa kalau menulis segala sesuatu,  apalagi yang bersifat  informasi  panjang,  ya enakan nulis di kertas pake pulpen.  Kalau ngetik  di Hp, sering salah ketik, akhirnya  jadi gak ngerti sendiri  apa yang kita tulis, hihihi…



Trus,  seandainya nih,  lagi jalan di mall, mendadak ketemu sama temen lama. Ketika mau ngesave  nmr teleponnya, eh handphone kita lagi ngedrop batrenya, jadi gak bisa nyimpen nomernya deh. Eh, kebetulan pula, temen kita tadi  lupa bawa hp,  jadi dia juga gak bisa nyimpen nomer kontak kita. Gimana coba..? Tapi, kalau ada pulpen  plus kertas, semuanya  beres, hehehe..  Cerita ini,  hanya misal saja sih…hehehe

Nah, ngomongin soal pulpen ini alias pena, ternyata punya dampak yang beruntun lo kalau kita menyepelekannya alias sering gak punya si barang kecil ramping itu.

Pagi ini , saya dapet kiriman capture tulisan dari temen kantor, di whats app grup. Ia menyindir salahsatu temen kantor yang sering gak tersedia pulpen di meja kerjanya, dan akhirnya sering  meminjam  pulpen orang lain. 

WA grup..

Pas tulisan itu dibaca, ealah, kok panjang  ya  dampak karena  gak punya  benda yang harganya sekitar 3 ribu rupiah itu. Ya, gara-gara gak punya pulpen, ujung-ujungnya  bisa sebabkan kematian…??  Maksudnya...?

Nah,  dibawah ini  capture tulisan yang memuat pesan  "Don't lose your pen, you will die !!"  (kayak judul film :D)

Saya sih, menyebut tulisan yang dikirim teman tadi, sebagai  Filosofi Pulpen. 

Ini dia filososofi itu

Boleh ya, saya artikan ala saya, hehehe...

Kalau kamu kehilangan pulpen, sekarang kamu tak punya pulpen dunk jadinya, hahahaha…Lah iya, lah ya. Tapi, karena hal ini,  kamu gak bisa mencatat atau gak punya catatan. So, jika tak ada cacatan, gak bisa belajar dan sekolah dong..

Nah, kalau sering gak belajar, ya bisa gagal dan gak lulus sekolah nanti, itu artinya, kamu gak bisa meraih gelar atau ijazah. Tanpa ijazah, ya mana mungkin bisa dapet kerja,.. iya, kan..?

Hmmmm….kalau sudah gak kerja, gak akan megang duit (banyak) dunk. Gak bisa beli ini dan itu, gak bisa makan ! Emang mau makan darimana coba kalau gak punya uang..? Mau ngemis atau minta dikasihani sama saudara dan temen? Gak malu…?  

Iya, kalau dikasihani, kalau nggak? Wah, bisa kurus badan lo, gegara kurang makan. Terlalu kurus itu gak enak ngelihatnya, terlihat jelek dan kayak orang susah. Kalau penampakan body kita aja sudah kayak gitu, ntar gak ada yang mau sama lu, bisa-bisa gak ada orang yang mencintai lu alias gak dapet pacar .Kalo gitu, alamat bakalan susah deh tuk nikah, apalagi mau punya anak. Hidup  tanpa anak sepanjangan, wah, bisa sendirian dan merana dunk..

Dan hidup sendiri…bisa memicu depresi atau mengalami kesedihan mendalam, karena gak ada tempat curhat dan  tempat bergantung, dsb. Kebanyakan, kalau sudah begitu akan jatuh sakit. Trus,  siapa yang merawat. Gak ada, kan? Ujung-ujungnya kamu akan meninggal. Meninggal dalam kesendirian.

Itu dia sedikit versi cerita yang diurai dari filosofi Pulpen.. Panjang ya rentetannya, cuma gara-gara gak ada pulpen. hehehe...

Tapi, ya ini hanya intermezo aja, gak usah diambil hati ya, ambil amplanya aja, apalagi pake ngotot dan beda pendapat dengan capture filsosofi diatas, waduh gak perlu..hehehe.. 

Ehm, yang bikin filosofi ini, menurut saya, sebenernya hanya ingin menegur  atau menyentil orang-orang yang sering gaka bawa pulpen, padahal orang itu tau, kalau benda itu sangat dibutuhkan. Ada banyak sebab sih, yang bikin orang  tak punya pulpen. Mulai dari lupa, sampe hilang.

Saya pun demikian, meski beli pulpen  sudah selusin, tetep saja ujung-ujungnya jumlahnya jadi tinggal sedikit, trus habis deh… Entah itu karena terjatuh, kelupaaan naruh, dipinjem temen trus gak balikin, atau pulpen itu jadi rusak gegara gak pernah dipake dan dibiarkan begitu saja di wadahnya. Makanya, saya gak pernah beli pulpen yang harganya mahal, karena takut kejadian yang begini nih…hehehe… Yang penting, jangan sampai, gaga-gara kehilangan pulpen, menyebabkan kematian ya, seperti filosofi pulpen tadi, hehehe.... Itu hanya sebagai alarm tuk diri kita sendiri, kok..

Untunglah, saya termasuk orang yang rajin membawa benda ini kemana-mana. Walaupun sedang tidak menuju ke acara seminar misalnya. Ya, sekedar jalan di mall aja, kadang saya bawa pulpen lo, saking rajinnya, hihihi.. Tapi, pernah juga sih, pas acara penting, eh, saya malah gak bawa. Waktu ujian saat kuliah dulu, pulpen saya ketinggalan di rumah. Gimana coba..? Mau pulang dulu kerumah? Ya, gak mungkin. Hah, bisa jeblok nilai kalau gak bisa ngisi jawaban hanya karena gak ada pulpen. Tapi, untunglah, ada teman yang membawa pulpen dua biji, jadi saya bisa meminjamnya satu. Duh… lagi-lagi ya, benda kecil sering diremehkan, tapi kalau gak ada dia, bisa kelimpungan.

Anda sendiri, punya  kisah dengan pulpen..?


28 comments :

  1. huahahahhahha, pulpen juga bikin sakit mata. Coba aja kalo dicolokin ke mata, *yaiyalah* Lucu kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh...yoi...pulpen juga bisa bikin temen marah, kalau kita minjemnya gak bilang-bilang, hehehe.

      Delete
  2. Astaga, itu filosofinya gak kurang panjang ya? Hahaha

    Tapi emang ngeselin sih kalau berhadapan ama orang yang suka minjem-minjem gitu. Padahal pulpen itu cuman 3 ribuan, kalau ribet, ya beli aja selusin biar buat persedian hahahaha

    Tapi waktu jaman sekolah, gue punya pulpeb selusin, tapi seminggu kemudian tinggal 1 doang karena di pinjem gak di balikin, kalau di tanya katanya ilang bla bla bla hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..sama ya kita mas..pernah beli pulpen selusin, sakingnya...tapi habis juga.... hihih... btw, sebenerrya filosofinya gak panjang sih mas, saya aja sih yang manjang-manjanginnya, hihihi..

      Delete
  3. Pulpen pun bisa bersifat kejam :D Pake pensil atau kuas aja deh

    -www.fkrimaulana.blogspot.com-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau lagi dibutuhin tapi gak ada itu benda, walah..ngerasa dikejamin deh...Eh, trus, pas nemu, gaka taunya pulpennya macet atau habis isinya, wah..double kejam deh, hehehe

      Delete
  4. Tidak semua alat elektronik bisa menggantikan fungsi pulpen, ya, Mbak. :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, betul Lutfi! Setuju sama istilahmu. Bagaimanapun, terkadang yang manual itu, masih tetap dibutuhkan, hehehe

      Delete
  5. Ya ampuun, saya kira apa tadi. Tapi bener sih, seringnya melalaikan kehadiran benda satu itu. Makanya saya hanya bawa satu, jadi kalau nggak ada pasti langsung saya cari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, pulpen memang sering dilalaikan, padahal fungsinya penting ya mbak... :)

      Delete
  6. Wkwkwkwk, ada2 aja mbak! Judulnya sangat menjual. Kirain serius tadi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, ini serius lo, hihihihi....Maksudnya serius banget kalau gak ada pulpen bikin kelimpungan, hehehe

      Delete
  7. Wakwaw... sebegitu berharganya pulpen... sampai dapat menyebabkan kematian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakwaw....pulpen memang berharga mas, saking berharganya, maka ada pulpen yang harganya jutaan. Biasanya,semakin mahal pulpen yang dimiliki oleh seseorang, akan menunjukkan prestise org tersebut. Tsaaah... Tapi, Kalau hilang itu pulpen yg harganya selangit tadi, wah, bisa nangis bombay deh, hehehe

      Delete
    2. Bombay aja bisa nangis apalagi kita ya... hehehe

      Delete
  8. penting banget saat mengisi form eh ga bawa pulpen harus gantian sama orang lain lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak,saya juga pernah mengalami hal serupa. Padahal, kita harusnya sudah menyiapkannya ya, apalagi kalau kita tau acara apa yang akan kita hadiri, biar gak harus gantian sama orang...:)

      Delete
  9. haahaa ada aja filosofi pulpen.
    padahal pake pensil pun bisa.
    tapi kerennn lah ceritanya haahaahaa 'no have pen no life'

    mantap bro , tetap berkarya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren tuh ungkapan baru ala Defrizal, hehe... makasih ya sudah mampir kesini.. btw, kalo pake pensil gampang pudar warnanya, hehehe.

      Delete
  10. Xixixi...kirain ketiban pulpen 1 truk, sampe bisa mati! Haduuuhh..pagi2 udah ngakak! Kemana-mana saya nggak lupa bawa pulpen. Cuma yang pinjam suka lupa mengembalikan, dan saya lupa minta...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak Mutia, haduh..kalau ketiban pulpen 1 truk, waduh..ngeri deh ngebayanginnya, heheheh.... Saya juga suka lupa minta sama temen yg minjem pulpen, pun ketika saya lagi minjem, eh, lupa balikin. Tapi, kalau lagi inget,segera mungkin deh aku kembaliin, takutnya dia juga butuh kan ya... :)

      Delete
  11. Kalo aku sih suka heran ama teman kampus. Masa kuliah ga pernah bawa pulpen? Niat kuliah gak sih? Gitu tiap ujian pun juga gak bawa... nyari pinjeman. Parah -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, temennya lupa kali Hilda, sama kayak aku dulu..Pas ujian lagi ya..haduuh... Niat gak sih kuliah..? #eh...

      Delete
  12. hihihi....semua kalau dihubung2kan akhirnya pasti bisa menyebabkan kematian yak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, iya mak Ninik..segala yg kita lakukan di dunia ini, selalu ada resikonya, dan kalau dihubung-hubungkan, ya betul...akan kesana juga arahnya ya,hehehe..

      Yah, artikel ini sekedar tuk mengigatkan kita akan fungsi pulpen yang lumayan ngaruh dalam kegiatan kita, hehehe

      Delete
  13. Maak... kita sama banget. Saya gabisa pergi tanpa pulpen & post it. Pulen pun selalu bawa dua, kalau satu rasanya insekyur hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pulpen, kudu nyantol dlm tas ya. Krn siapa tau di tengah perjalanan, butuh sama benda imut itu, hehehe..Kalau mak Widy, malah bawa dua langsung ya, hehehe

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?