Selalu sedih, ketika....


Ngeceng di mall bersama temen kantor, saat pulang kerja..
Sedih, ketika mendengar rekan sekantor, sekaligus teman baik akan resign atau mengundurkan diri dari perusahaan yang sudah mempertemukan kami, 4 tahun silam.

Sedih, karena tak akan lagi sering berjumpa dengannya. Tak akan lagi mendengar kabar burung darinya tentang gosip kantor yang kadang benar, kadang juga gak terbukti, hihihi. Celotehan–celotehan konyol, kadang pula banyolan  smart yang ia lontarkan, akan jarang saya temui pula. Dan, yang pasti leher saya tak  akan lagi menoleh karena  ada yang meneriakkan nama saya dengan kencangnya dari cafĂ© kantor, ketika ia melihat saya melintas tuk memasuki atau keluar dari gerbang gedung.
 
Ah, sesungguhnya, ini bukan hal baru yang ditemui dalam dunia perkantoran. Resign, dan kemudian muncul wajah baru, sebagai  pengganti si orang yang resign, adalah hal biasa. Tapi, tetap saja, yang namanya perpisahan itu bikin haru biru, meski tak sebiru ombak di laut. Tsaaahh..

Bayangkan, bro…di kantor, kita rata-rata menghabiskan waktu 9 jam perhari. Lantas, kalikanlah  sebulan, setahun, dan totalkan dengan berapa lama waktu kita mengais rezeki disana. Ada ratusan ribu jam yang kita habiskan di kantor. Dan 9 jam dalam sehari itu, lama, lo. Kalau 9 jam itu digunakan tuk melakukan perjalanan mudik, sudah sampe kali kita di kampung. Sudah ngopi-ngopi, sambil nyantai ngonyel penganan favorit di teras rumah, hingga keasyikan bersilaturahmi dengan tetangga kiri kanan kali ye, hehehe..

Yach, kebersamaan yang tercipta di dalam lingkungan kerja, lama-kelamaan akan berubah menjadi rasa saling memiliki. Memiliki teman tuk tempat curhat. Memiliki ruangan yang banyak menyimpan memori dan harapan. Atau, merasa memiliki gedung yang banyak membuahkan pengalaman dan prestasi.

Memang sih, ada banyak alasan kepindahan seseorang dari tempat kerja sebelumnya. Dari mendapatkan perusahaan yang dianggap lebih baik, putus kontrak kerja, pindah rumah, nikah dan lantas ikut suami, bentrok sama atasan atau teman kerja, atau emang gak betah dengan suasana kantor. Apapun itu, tetap saja selalu sedih jika ada perpisahan….. Hiks. 

Pun, hati saya, selalu teriris-iris setiap kali harus meninggalkan kantor atau perusahaan yang lama. Apalagi, jika sudah hitungan tahun bekerja di tempat itu. Duh, begitu banyak kenangan, kekesalan, keribetan, kekisruhan, dsb...dan semuanya campur aduk saat kaki melangkah pergi menigggalkan tempat yang sudah memberikan saya rezeki. Terbayang-bayang gedungnya. Teringat sofanya, yang setiap hari dijadikan tempat ngumpul dan ngobrol  bersama teman-teman kala waktu istirahat. Ingat ruangannya, yang penuh pembelajaran dan momen-momen lucu. Ingat kedainya atau halaman belakang kantor yang penuh dengan warna-warni peristiwa dan acara.

Tapi, itulah dinamika dunia kerja. Setiap orang selalu ingin mencari yang baru, fresh, menguntungkan, dan terbaik, hingga harus rela meninggalkan tempat yang sudah banyak merajut kenangan, terutama dengan teman-teman sejawatnya.

Nongkrong di cafe bersama teman kantor..

Di kantor yang sekarang, cukup lama saya bertahan. Teman-teman satu angkatan kantor dengan saya, sudah banyak yang cabut. Bahkan, teman yang akrab yang saya kenal dari tempat yang masih membuat saya bertahan inipun, satu persatu resign mendapatkan tempat yang baru. Dan, kemarin,.. saya mendapat kabar menyedihkan lagi dari salah satu teman akrab, geng kantor yang asyik. Teman yang sering jalan bareng, sering nraktir, tapi juga sering nyebelin gara-gara ketidak-on time-annya dan  sering gak tepati janji, akan berpindah ke tempat yang baru.

Hah! Menyebalkan memang, kehilangan lagi satu teman. Ya, meskipun kami masih bisa bertemu dan bercengkrama di lain waktu, tempat dan kesempatan, tapi..tetap bikin sesak di hati, jika teman baik kita yang akan pergi.

Tapi, coba deh, kalau yang mau resign tadi adalah orang yang gak kita suka. Orang yang menyebalkan, yang ingin menonjol sendiri, orang yang merasa sok pinter dan bertingkah hanya dia seolah paling banyak tau dalam segala hal, ulalala, pasti kita akan  senang banget ya dia resign. Dalam hati “Kenapa gak dari dulu sih pergi dari sini!"‘ hihiihi.. Iya, kan..?Hayo ngaku..? Tapi, kalau dia teman yang menghibur, waduh..rasa kehilangan itu pasti menyeruak.
 
Dan, Jumat kemarin...hari terakhir si Frencho, teman satu geng yang menyenangkan sekaligus terkadang menyebalkan, berkantor satu atap dengan saya. Ia akan mengukir asa di tempat lain, mulai senin besok.  

Hilang deh satu temen nongkrong. Gak ada lagi yang sewot kalau daku tatit. Bakalan jarang deh ada yang nraktir lagi. Dan gak ada lagi yang bakal ngasih oleh-oleh kalau lagi tugas di luar kota.. :) 

Semoga sukses ya, Frenc, walau kau pergi tanpa ada farewell, tanpa ada curhat sebelumnya.  Dan, akan ku tagih itu..!! 


Diantara kedua pria ini,  manakah yang bernama Frencho..?



19 comments :

  1. perpisahan dengan rekan bahkan dengan sahabat tentu tidaklah ada yang menikmatkan, kesedihan tentu akan di alami apalagi empat tahun 9 jam perhari, kebayang sedihnya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas lembu.... sedih dan sesak itu disini (nunjuk dada dan jidad #eh). Semakin sering bertemu semakin susah melupakan kenangan. Semakin lama di suatu perusahan, semakin susah pula tuk menyingkirkan kesedihan... hiks... Makasih Mas Lembu, sdh mampir kesini...

      Delete
  2. Perasaan yang sama juga saya alami, Mbak. Setelah kumpul bersama teman seangkatan selama lima tahun, kini tiba saatnya berpisah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kamu juga mau lulusan ya bearti. Trus, pulkam lagi ke Indonesia atau lanjut disana..?Moga lulus dengan nilai yang memuaskan ya Lutfi... Salam tuk anak2 Indonesia disana ya...Semoga kesedihananya membawa berkah dan bearti..Tsaah...hehehe

      Delete
  3. iya mak,sebel rasanya kl ditinggal sama teman2 deket di tempat kerja.siapa lagi teman nongrong :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi Mak...gak semua temen asyik tuk diajak nongkrong.. Kalau gak sehati mah...rada males ngajaknya...hehehe

      Delete
  4. Hilang satu teman, pasti akan ada teman baru lagi yang menyenangkan :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... betul Rullah, hilang satu tumbuh seribu ya.. Tapi, kadang susah tuk menemukan sosok teman pengganti yang sudah merasa cocokan dan klop. hehehe...

      Delete
    2. Untuk jadi klop itu butuh proses mbak :-D

      Delete
  5. perpisahan dengan sahabat memang sedih. tapi perpisahan dengan kekasih juga menyedihkan. menurut mbak eka, menyedihkan mana di antara dua hal tersebut ? Atau malah menyedihkan kalau lagi sakit gigi ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkkw... Wah.wah...susah aku jawabnya, mas...Sedih mana ya antara berpisah dg kekasih dan teman baik...? Ehm...yang pasti tak ada yang lebih menyedihkan dan menyebalkan jika sudah sakit gigi. Dunia seakan jungkir balik kalau sakit menyerang gigi indah kita... hehehe

      Delete
  6. berpisah dengan teman dekat itu memang menyedihkan mbak,tapi setuju juga tuh gak ada yang lebih menyedihkan dan menyebalkan jika sudah sakit gigi,wkwaw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah......bearti kita mesti selalu wanti-wanti nih ya, jgn sampai diserang sakit gigi yang memuakkan itu... karena rasa sedih dan sebalnya tak akan ada yang bisa mengobati, kecuali mesti ke dokter dulu, dan itu bearti menghamburkan uang......hihihi

      Delete
  7. Frencho kayaknya yang pake kacamata deh... tul gak mbak? hihihi
    Btw...aku sudah 13 tahun bekerja kantor, kemudian resign, di tahun2 pertama ihhh rasanya juga sesuatuu banget Mbak...hikz.... sekarang mah malah keenakan di rumah hihi...
    Teman2 kantor memang akhirnya akan menjadi keluarga kedua ya Mbak, apalagi kalau kita bekerja di rantau...bisa melebihi saudara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahay...Mbak Ninik tepat..iya..itu si Frencho yg pake kacamata, hehehe..
      Wah...13 tahun waktu yg cukup panjang ya bekerja di kantor. ..Bearti Mba Ninik sdh ngerasain jadi ibu yang punya anak tapi tetap bekerja, dan ibu yang sekrg fokus dirumah saja, hehehe.... Iya, temen2 kantor serasa sudah menjadi keluarga ke dua Mak, krn banyk juga kisah2 menarik yg kita dapet dr mereka, dan semua itu bisa jadi pelajaran tentunya, hehehe...

      Delete
  8. kehilangan temen atau temen dekat yang resign itu memang membuat kita sedih dan terkadang bisa membuat semangat kerja kita jadi turun ya mbak, tetapi kalau yang resign tu orang yang bikin onar dan membuat kantor gak kondusif pasti hal pertama yang di ucapkan adalah Alhamdulillah hehe..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe...yoi mas....dua-duanya benuuull..eh betulll..kayaknya penglaman pribadi nih ya, heheehe..

      Delete
  9. Saya jadi ikut terlarut membacanya :) Terima kasih atas tulisannya :)

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?