Menengok tangan-tangan ahli di Sharp Takumi Factory

Waktu SMP dulu, guru matematika saya pernah berkata: 
Kita harus percaya dengan adanya Tuhan, karena tanpa Dia, tak ada ada alam semesta ini. Meskipun, kita tak pernah melihat bagaimana Ia memproses dan membuatnya. Bagaimana Ia menciptakan gunung, membelah lautan, menyajikan beraneka tanaman, dan membentangkan padang pasir nan luas."

Kursi Kayu Sbr gbr : disini
Ia, lantas menunjuk sebuah kursi dan meja guru yang ada didepan kelas. 

Coba lihat kursi ini, kita tak tau kan siapa yang membuatnya? Tapi kita yakin, pasti ada orang yang memprosesnya, menyatukan keping demi keping kayu dengan menggunakan paku, hingga jadilah kursi yang sering kita duduki itu”, ujarnya semangat.



Indah & kayanya alam semesta. Sbr gbr:disini
Ya, begitulah sedikit perumpamaan dari guruku yang juga sering melayani jemaat gereja itu, ketika menceritakan asal-usul sesuatu yang ada didunia ini. Termasuk alam semesta yang megah dengan segala isi dan kekayaannya. Yang dengan isinya itu, bisa diracik dan diutak-atik oleh manusia hingga bisa menjadi suatu benda yang kita inginkan. 

Entah itu menjadi sebuah atap rumah dari daun-daun kelapa yang sudah uzur, atau dari tanaman kapas yang menjadi asal usul seutas benang, hingga menjadi pakaian yang bisa melindungi tubuh kita dari panas dan dingin.

Begitu juga dengan benda-benda yang ada disekeliling kita. Ada TV, kulkas, mesin cuci, kompor, pendingin ruangan dan sebagainya. Semuanya adalah hasil karya manusia melalui tangan-tangan terampil mereka yang didapat dari apa yang tersaji dialam semesta ini. 

Televisi sbr gbr ; disini
Nah, siapakah pembuat benda-benda yang sering kita gunakan itu? Hingga dengan benda -benda itu kita bisa tau isi berita sedunia ini melalui layar televisi. Kita bisa menikmati air dingin yang menyegarkan tubuh dengan bantuan lemari es. Kita juga bisa mencicipi makanan enak, dengan memasaknya menggunakan kompor. Bahkan, kita juga bisa menjelajah dunia maya, update jejaring sosial, menulis blog, karena benda ceper bernama laptop.

Begitu nikmat kita menggunakannya.

Tapi, ehm....mengulang pertanyaan diatas, siapakah dan bagaimanakah orang-orang yang berada dibalik layar pencipta benda-benda yang membantu kita tuk memenuhi kebutuhan sehari-hari..?

Semuanya bermula dari pabrik. Ya, Pabrik! 

Bangunan industri yang mempunyai ruang besar dan luas. 
Disanalah para pekerja dengan keahliannya, bahan baku yang siap sedia, peralatan berat yang digunakan untuk lini perakitan serta sumber modal yang melengkapinya, bertarung tuk menghasilkan yang terbaik. Disitulah geliat para orang-orang dibalik layar pembuatan barang-barang yang kita gunakan selama ini. Dari pabrik inilah, para tangan-tangan ahli itu mengolah benda dan memprosesnya dengan menggunakan mesin dari satu produk hingga menjadi produk lain yang diinginkan, sehingga mendapatkan nilai tambah.

Pabrik yang luas. Dari ruangan inilah semua barang bisa terbentuk dan "jadi" dengan konsep yang diinginkan...

Ya, dari ruangan besar dengan susunan peralatan yang tertata, mesin yang canggih, ketelitian yang mantap, dan pengawasan yang ketat inilah semuanya bermuara. 

Ehm...Pernah masuk pabrik.? Belum..? Ya, memang tak sembarang orang boleh memasuki ruang asal-muasal terbentuknya sebuah benda dengan konsep yang diinginkan itu. Kalau bukan karyawan, pengawas, atau securitinya, ya mana boleh sesuka hati kita berwara-wari di area yang “sakral” itu.

Kecuali, kalau kita mengajukan permohonan kunjungan kepada pihak yang dituju, atau memang diundang oleh pihak perusahaan sebagai si empunya pabrik. Kalau sudah begitu, baru deh bisa leluasa menengok detail kabel demi kabel, pipa demi pipa yang tersambung satu sama lain, mendengar gemuruh suara mesin, serta melihat kefokusan dan keseriusan masing-masing karyawan pabriknya. Syukur-syukur bisa berkenalan dengan tangan-tangan ahli yang berjasa terhadap pembuatan benda yang bermanfaat bagi orang banyak itu.

  Jejeran lemari pendingin yang akan di eksekusi

 Saya juga belum pernah masuk pabrik. 

Tapi untunglah, saya bisa menikmati suasana pabrik melalui foto-foto yang dibagikan di dunia maya ini oleh PT Sharp Electronics Indonesia (SEID). Ya, mereka berbagi pengetahuan melalui gambar-gambar yang menyajikan aktivitas pabrik barunya yang berada di kawasan Karawang International Industry City (KIC), Jawa Barat itu. Dari gambar-gambar itu, saya jadi tau tentang bagaimana suasana pabrik, kesibukan para pekerja, proses pembuatan barang, hingga seperti apa ketika akhirnya barang itu siap  dilempar kepasaran. 

Dari beberapa cerita teman-teman blogger yang saya baca di blognya, saya tau kalau perusahaan ini, sekitar bulan Februari lalu, mengundang blogger yang ada di Jakarta dan sekitarnya, tuk melihat-lihat aktivitas yang dilakukan didalam pabrik yang baru dibangun ini. Duh, beruntungnya ya mereka bisa menikmati proses demi proses yang tercipta didalamnya, hingga menghasilkan barang yang beredar dipasaran, yang selama ini kita nikmati hasilnya, seperti mesin cuci dan kulkas. 

Para blogger menyaksikan proses pembuatan kulkas

Perwakilan Sharp (baju biru tengah) sedang jelaskan tentang proses produksi  pada pengunjung
 
Pabrik Sharp yang baru ini, diberi nama : 
 Sharp Takumi Factory

Apa itu Takumi? 
Ehm, istilah-istilah dalam bahasa Jepang itu sering sekali dipakai dalam tema industri atau merujuk pada konsep suatu barang/benda di Indonesia, ya. Salah satunya, ya, Takumi ini. 

takumi
Takumi, Jepang
Nah, Takumi dalam bahasa Jepang berarti 'ahli'. Maksudnya adalah orang yang telah terlatih dan mahir mengerjakan sesuatu hingga mendekati kesempurnaan. Semangat Takumi ini berangkat dari keinginan besar untuk menghasilkan karya terbaik, yang hanya dapat dikerjakan oleh manusia. Di Jepang, Takumi selalu menjadi panutan dalam melakukan setiap pekerjaan. Mereka selalu ingin mempersembahkan karya terbaik. Misalnya saja, dalam pembuatan sebuah pedang. Maka, mulai dari pemilihan bahan, hingga penyelesaian dibutuhkan kecermatan mendalam untuk menghasilkan pedang terbaik. Begitulah yang ingn dicapai oleh pabrik Sharp. 

takumi
Membatik, Takumi Indonesia
Di Indonesia, kita juga bisa menemukan semangat yang menyerupai Takumi. Seperti apa contohnya? Nah, kalau kita melihat seniman Batik, wayang, patung dan ukir, maka itulah Takumi Indonesia. Ya, walau berasal dari budaya yang berbeda, namun jika diukur berdasarkan keinginan untuk menghasilkan yang terbaik dan perhatian pada setiap detailnya dapat dikatakan mereka juga memiliki jiwa Takumi

Nah, para calon Takumi, mendapatkan pelatihan di Jepang dan membuktikan kompetensi dalam melatih para karyawan, baik itu di bidang produksi, pengembangan mutu, hingga distribusi karyawan berpotensi akan terus dilatih untuk melahirkan para Takumi baru. 

takumi
Calon Takumi

Karena banyaknya kebutuhan masyarakat akan benda elektronik yang bisa membantu “menyempurnakan” kehidupan, maka kehadiran SHARP yang sudah lebih  dari 40 tahun, ikut mengembangkan sayapnya di Indonesia dengan menciptakan produk-produk modern dengan ragam model mengikuti perkembangan terkini. 

takumi
Perkembangan produk-produk SHARP
 takumi

Seiring dengan pesatnya pertumbuhan penduduk yang dibarengi meningkatnya permintaan produk elektronik, Sharp mendirikan pabrik baru seluas 31 hektar di Karawang International Industry City (KIC). Ya, Sharp Electronics Indonesia hadir untuk menjawab kebutuhan masyarakat Indonesia.  

Di pabrik baru yang luasnya bagaikan 76 lapangan sepak bola ini, SHARP menghasilkan produk yang ditujukan untuk konsumen kelas bawah dan menengah. Tak hanya untuk masyarakat Indonesia saja, tapi juga di ekpsor ke beberapa negara di Asia, timur tengah hingga Afrika. Pabrik ini hanya memproduksi lemari es King SAMURAI 2 pintu dan mesin cuci Dolphin wave 2 tabung. Sementara untuk produksi benda elektronik lainnya, seperti TV, AC dan sebagainya diproduksi di pabrik SHARP yang berada di kawasan industri Pulo Gadung.

Sharp Takumi Factory, dilihat dari atas.

Sharp Takumi Factory, dari  samping

 
Oh, ya Pabrik SHARP yang baru ini mulai beroperasi sejak bulan September 2013 lalu, lo. Jadi masih fresh. Terlihat dari bangunan dan ruangannya pabriknya yang begitu gagah dan bersih.
 
Pabrik ini terdiri atas dua fasilitas utama, yaitu pabrik mesin cuci seluas 11.627.888 M2 dan pabrik lemari es seluas 27.616.300 M2. Ouw, pabrik lemari es, ternyata dua kali lipat lebih besar dari pabrik mesin cuci, ya. Mungkin, karena komponen-komponennya juga banyak, jadi memang dibutuhkan ruang yang luaaasss....


Yuk, kita intip lagi aktifitas di Sharp Takumi Factory......

Ehm...melihat dari foto-foto yang dibagikan ini, rupanya tak hanya laki-laki saja lo yang bekerja  didalam pabrik ini. Ada wanita juga rupanya. Wah, bangga saya, kaum hawa emang gak boleh kalah sama laki-laki, ya, hehehe.. Coba lihat wanita muda yang serius ini, sepertinya ia sedang memasang atau mengecek sesuatu, tuk menyempurnakan barang.

takumi
Cantik, pintar dan berjiwa takumi...

Hebatnya wanita-wanita ini.
 Tak kalah bersaing dengan kaum Adam.



Menyematkan kabel demi kabel



 











Mengemas atau "meracik" komponen sebagai penunjang sebuah produk, tentu dibutuhkan ketelitian dan perhitungan yang matang. Salah sedikit, aw, bisa gagal itu produk. Salut! Keren ah melihatnya, saya rasanya ingin membantu mbak-mbak ini, supaya dapet percikan ilmu, biar suatu saat nanti saya bisa membuat kulkas juga, hehehe.....


Ya, tak mudah tuk merakit satu demi persatu komponen material yang njelimet itu. Selain kehatian-hatian dan fokus, semangat dalam diripun harus terus terpompa, agar jeroan barang (mesin) yang berfungsi tuk menjalankan "roda kehidupan" suatu produk bisa dihasilkan dengan baik pula.

Coba lihat laki-laki muda yang sedang berjibaku mengerjakan proses itu, pada gambar-gambar  dibawah ini....

Sedang melakukan laser terhadap mesin kulkas
Semangatnya laki-laki muda ini.

takumi

Proses pembuatan lemari es, ternyata lebih rumit dibanding mesin cuci,lo. Nah, karena rumit itulah, tentu akan lebih menuntut keahlian, ketelitian dan kecepatan kerja dari para karyawan. Untuk itu, quality control langsung terintegrasi dengan proses produksi, sehingga memungkinkan tercapainya standar kualitas terbaik. So, dukungan teknologi yang makin canggih memungkinkan pabrik baru ini menciptakan lemari es berkualitas tinggi dengan kapasitas produksi lebih besar dari sebelumnya, yaitu sebesar 2.640.000 pertahun atau sekitar 2 kali kapasitas produksi di pabrik Pulogadung.Wow!




Keahlian karyawan dan kemampuan bekerja secara akurat dan cepat merupakan modal utama untuk mencapai kualitas tinggi sesuai dengan standar Takumi. Selain itu divisi Quality Control memegang peranan yang amat penting untuk memastikan produk terbik yang dihasikan di pabrik mesin cuci Sharp.

Kapasitas produksi mesin cuci di pabrik Sharp Karawang adalah sebesar 1.680.000 pertahun atau sekitar 2,5 kali kapasitas produksi di pabrik Pulogadung.
takumi
Geliat proses produksi mesin cuci

Nah, dari gambar yang lainnya, kita juga bisa melihat bagaimana penampakan bentuk mesin-mesin canggih yang sangat berperan penting pada proses terbentuknya perwujudan suatu barang, yang dalam hal ini adalah lemari pendingin/kulkas dan mesin cuci SHARP.

Ini dia penampakan mesin-mesin canggih itu....


Ini mesin potongnya....


Wow, begitu banyak lini-lini mesin dan komponennya



Nah, ditengah kesibukan para tangan-tangan ahli yang bekerja di  Sharp Takumi Factory ini, pemantauan dan koordinasi setiap hari harus tetap berjalan lancar. Seperti terlihat pada gambar dibawah ini, ada petugas atau pengawas yang menggunakan handy talk untuk berkomunikasi dengan bagian lain. Sementara, di gambar yang lain lagi, terlihat aktivitas pengawas yang berdiri ditengah koridor sedang mengontrol pekerjaan teman-temannya. 

Handy talk, yang selalu stand by, tuk koordinasi dengan sesama  karyawan
    Maklum, perusahaan ini menargetkan bisa memproduksi sekitar 1000 lebih lemari es dalam sehari. Wow...!! Jadi, ketepatan waktu dan focus, sangat berperan penting dalam melakukan pekerjaan yang dibutuhkan keahlian khusus itu. Bahkan, layar tuk melihat progres atau kemajuan/hasil kerja karyawanpun, berikut target yang telah dicapai atau belum, ikut dipampangkan. Tentu ini bermaksud agar para karyawan tau berapa banyak barang yang sudah diproduksi, dan berapa lagi yang masih harus digenjot pengerjaannya, agar perencanaan yang sudah disepakati, bisa maksimal dilaksanakan. 

    Layar pemicu kegigihan


     "Tidak Rapi, Aku Malu!"

    Oh ya, dalam pabrik ini, banyak ditemukan kata-kata penyemangat, lo. 
    Seperti tertera tulisan : TIDAK RAPI, AKU MALU!, yang digantung dengan papan putih diatas plafon. Tentu ini bermaksud sebagai pengingat atau teguran  bagi karyawan agar dalam melakukan pekerjaan itu ya harus selalu rapi, agar hasilnya bagus dan enak dilihat. Kalau hasilnya berantakan? Wah, nanti konsumen malas melirik produknya. 

    Lagipula kalau dalam memasang komponen benda elektronik, kalo gak rapi atau gak pas, bisa-bisa sistemnya gak berfungsi dengan baik. Jika kabel satu dengan yang lainnya gak singkron, itu bisa terjadi konslet malah.

    Tulisan pengingat

    Think FAST, Do SMART, Focus on RESULT

    PT. SEID mengarahkan Karyawannya agar bekerja  dengan cekatan namun tetap hati-hati. Merakit perkakas dengan pintar dan  focus dalam mengerjakan sesuatu, hingga bisa meminimalisir  kesalahan, tuk menghasilkan produk yang baik dan sempurna. Ya, Think FAST, Do SMART, Focus on RESULT adalah kata-kata pengingat yang juga ditemukan didalam pabrik ini.

    Tulisan pemicu ketelitian


    Eits, ada lagi.....
    Kata-kata bijak nan penyegar, menempa motivasi karyawan, ditulis dalam papan putih atau white board, yang juga berada didalam area pabrik. Nah, ini lebih mak jleb lagi. 

    Pada papan putih dibawah ini, berjejer tulisan inspiratif tuk memotivasi para karyawannya. Salah satu deretan kalimat yang saya suka  adalah : "Dan yang lebih penting adalah rasa kekeluargaan diantara kita". 

    Ya, bertemu setiap hari, bekerjasama setiap waktu, tentu tak akan bisa berjalan mulus, tanpa ada rasa kekeluargaan yang hinggap di hati masing-masing karyawan. Kata-kata sederhana, tapi mampu memicu motivasi karywan. I Like it!

    Kata-kata bijak di white board. Memotivasi karyawan.

    Eh, rupanya pengunjung atau teman-teman bloggerpun, juga berinteraksi dengan karyawan pabrik, lo. Wah, Mbak Indah Juli yang berjilbab merah jambu, sepertinya paling depan tuh, paling semangat tuk mengetahui apa yang sedang dikerjakan si mas karyawan Sharp, hehehe.. Ehm..., kira-kira apa yang mereka tanyakan, ya..?

    Nah, teman-teman blogger sedang bertanya apa tuh sama si masnya...?
     
    Nah, setelah semua proses demi proses diselesaikan, saatnya kulkas dan mesin cuci dibungkus kardus. Tapi, eits... sebelum dimasukkan ke dalam kardus, para karyawan harus tetap memastikan kalau bagian dalam kulkas atau mesin cuci, sudah aman, rapi, komplit dan pas. Di cek dan ricek, gitu, istilahnya, supaya tidak terjadi kesalahan. 

    Kalau dirasa sudah oke dan siap pakai, maka kulkaspun siap di lempar kepasaran, menanti calon pembelinya. Ragam warna-warnipun dihadirkan, agar calon pembeli punya banyak pilihan...

    Iihh, kalau lihat gambar dibawah ini, cantik-cantik ya kulkasnya, ada yang berwarna biru, silver dan hitam. Anda suka yang mana..? Ehm, yang hitam sepertinya gagah dan keren, tuh.... Ah, rasanya saya ingin memindahkan si hitam itu dari pabrik, langsung ke rumah saya, dengan sekali kedip mata, hahahha..... Boleh dong ngayal ngelantur dikit, hehehe ....

    Meski kulkasnya sudah jadi, tetap di cek dan ricek..
    Eits, teman-temen blogger gak sabar ya pengen ngintip isi dalamnya kulkas ketika tlah usai melalui proses produksi.

    Setelah proses demi proses telah sempurna, tahap selanjutnya...... pengardusan. Ssssttt..., pengardusanpun dilakukan dengan menggunakan mesin, lo, supaya rapi dan sesuai standar tentunya.

    Oh, ya sebelum sampai dalam pengardusan...nah, kita lihat dulu penampakan kulkas dan mesin cuci yang sudah sempurna, pada gambar sebelah kiri dibawah ini, dan disebelahnya lagi, adalah lemari es yang sudah dibalut dengan kerapian.

    Rapi dan mantap!
    takumi
    Lemari es & mesin cuci SHARP


    Nah, ini dia kulkas dua pintu, siap dilempar ke pasaran.

    Hey, tau gak... tuk meningkatkan efisiensi, kapasitas produksi dan standar kualitas, pabrik baru ini dilengkapi dengan Production Control System baru, teknologi canggih seperti Automated Guided Vehicle (AGV) dan berbagai fasilitas lainnya. 

    Apa fungsinya sistem ini..? 

    Nah, kalau Production control System, memungkinkan update proses produksi di setiap lini produksi, setiap saat. Sementara AGV menghemat banyak waktu dan tenaga untuk transportasi dari gudang ke bagian produksi. Jadi, karyawanpun turut dimudahkan dengan adanya sistem ini. 

    hellow


    Nah...itu dia, sobs....
    Melihat gambar-gambarnya, saya serasa berada didalam pabrik juga, tuh, hehehe...

    Eh, apa kabar ruang rehat tuk karyawannya..? Ada gak. ya.?

    Ahaaa.... Pabrik ini juga dilengkapi dengan fasilitas yang membantu memudahkan akrivitas karyawan, lo. Seperti mesjid, klinik kesehatan, kantin, koperasi, showroom dan lapangan sepak bola. Aih, asyiknya, penat bekerja, langsung bisa menyenangkan tubuh dengan bermain sepak bola. Atau kalau sakit, langsung bisa rehat dan berobat di klinik kesehatan. Sangat memudahkan karyawan. Kerennya lagi, semua fasilitas itu didesain sendiri oleh karyawan sesuai dengan kebutuhan mereka, lo. Karena, SHARP percaya, bagian terpenting dari kualitas tinggi adalah para karyawan. Setujuuuhh!

    Nah, ini dia ruang yang memberikan fasiltas tuk karyawan Sharp Takumi Factory

    SHARP Peduli lingkungan

    Oh, ya  yang saya suka lagi, selain penampakan dalam pabriknya yang bersih, rapi dan besaaaar pastinya, rupanya, Sharp juga peduli dengan lingkungan luar/ sekitar pabrik, lo.
     
    Ya, PT Sharp Electronics Indonesia (SEID) tidak pernah berhenti untuk terus berperan aktif dalam kegiatan pelestarian lingkungan secara berkelanjutan. Hal ini tampak dari program ‘Sharp Green Projects – One Action For The Earth dibawah SHARP CARES sebagai payung kegiatan CSR nya. Program ini merupakan kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) dalam bidang pelestarian lingkungan di Indonesia. Dengan adanya program ini, SEID akan banyak melakukan kegiatan pelestarian lingkungan dengan mengajak peran serta para karyawan, pelajar dan masyarakat Indonesia.

    Dan belum lama ini, Sharp pun menggelar kegiatan CSR berupa pembuatan hutan mini “Sharp Mini Forest” dengan menanam pohon langka dan pendidikan lingkungan ‘Sharp Eco Study’ di kawasan pabrik barunya. Di sana, Sharp menanam 200 pohon jenis tanaman kayu dan buah langka khas Indonesia dan lebih dari 500 pohon jenis tanaman pelindung dan hias di sekeliling pabriknya yang akan dilakukan secara bertahap. Sharp juga mengundang anak-anak sekolah dasar di sekitar pabrik untuk belajar mengenai lingkungan dan keanekaragaman hayati yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan kecintaan anak-anak tersebut pada lingkungan sejak dini.

    Takumi
    Wah, anak SD pun diajak tuk belajar mencintai lingkungan, dengan menanam pohon

    Sebagai bagian dari masyarakat, PT. SEID memiliki tangggung jawab untuk ikut membangun dan menjaga lingkungan. Karena perusahaan ini memiliki visi menciptakan solusi yang memberi dampak positif terhadap lingkungan.

    Sementara untuk visinya, ditempuh SHARP melalui bisnis yang ramah lingkungan, sadar kesehatan, fokus pada produk hemat energi, mengembangkan produk penghasil energi, serta secara aktif melaksanakan kegiatan pelestarian alam dan pendidikan lingkungan.
    Semua ini untuk mewujudkan lingkungan hijau, bersih dan sehat untuk seluruh keluarga dan untuk Indonesia.

    factory
    Nah, beginilah penghijauan yang akan mengelilingi Sharp Takumi Factory.
      
    Ya, SEID, memang menerapkan Konsep Green Factory. Selain dari pembuatan hutan mini, seluruh bagian pabrikpun didesain sedemikian rupa agar penggunaan energi bisa dihemat. Pada beberapa fasilitas pabrik, dilengkapi Panel Surya yang mampu menghasilkan energi serta Skylight Roof sebagai sumber penerangan.  

      
    Tak Sekedar Berkunjung

    Saya senang sekali bisa melihat sekilas proses demi proses yang menggeliat dalam pabrik PT Sharp Electronics Indonesia (SEID). Pun, dengan pemandangan pabriknya dari luar. Tapi, saya lebih senang lagi kalau beneran bisa berada didalam pabrik nan luas itu. Semoga suatu saat nanti, tercapai keinginan hati ini tuk bisa mengintip tangan-tangan ahli di Sharp Takumi Factory, seperti yang sudah dialami oleh teman-teman blogger, beberapa waktu yang lalu.   

    Eh, anda juga kebelet pengen bertandang ke pabrik ini sama seperti saya..? Boleh saja lo, asal kita mengajukan permohonan waktu kunjung dengan mengisi form dulu disini. Kalau persyaratannya dianggap oke, baru deh akan ada pemberitahuan selanjutnya dari pihak Sharp.

    Ehm, ngomong-ngomong...
    Rupanya, teman-teman blogger kita yang tempo hari bisa berkeliling kedalam pabrik ini, tak hanya beruntung bisa mengintip tangan-tangan ahli saja, lo, tapi juga mendapatkan piagam dan pengetahuan tentang Sharp. Duh, asyiknya...

    Wah, kalau dilihat  dari layar depan, ehm..mereka sedang membahas tentang Blog competition nih, hehhe
    Yaay, senangnya dapat piagam.

    Wah, serunya ya bisa berkenalan dan berbincang dengan orang-orang Sharp, yang produknya merajalela digunakan banyak masyarakat. Semoga, perusahaan ini terus berinovasi menciptakan karya-karya yang lebih modern dan canggih agar bisa memenuhi kebutuhan rakyat Indonesia.

    Hasil karya tangan-tangan takumi yang berjibaku didalam pabrik yang berjiwa ketekunan dan keseriusan, berbalut suasana kekeluargaan itu, akan selalu dinanti.

    Jadi gak sabar lagi euy pengen menengok Sharp Takumi Factory, sekalian mengintip tangan-tangan ahli itu....ah....

    Wajah syumringah , usai menengok tangan-tangan ahli di Sharp Takumi Factory.






    Sbr foto dan tulisan : 

    _http://www.sharp-indonesia.com/karawangfactory/
    _www.merdeka.com

    4 comments :

    1. Sharp memang mantap ya, saya jd ikutan ngereview nih, salam kenal ya
      http://dyasnw.blogspot.com/2014/05/takumi-factory-rumah-baru-para-ahli.html

      ReplyDelete
      Replies
      1. Terimakasih...dyasnw....waduh aku susah mengeja namamu..hhehehe.....menulis ttg pabrik Sharp..serasa jadi ikut memiilki sharp ya...hehehe.

        Delete
    2. Luas sekali pabrik Sharp, karyawannya juga terlihat gigih dan tekun. Emang perlu ketekunan dan keahlian bekerja di bidang perakitan barang seperti ini mah. Melihat foto2nya bangga juga ya anak Indonesia bisa menciptakan produk berkualitas. Keren.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Yoi Nov, emang mesti diperlukan jiwa tekun dan jiwa takumi kalau mau bekerja di pabrik elektronik sharp, kalau nggak begitu,gak sempurna ntar produknya, hehe..Makasih sdh mampir..

        Delete

    Hai teman-teman...

    Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?