Selasa Yang Bukan (Belum) Rezeki

Kalau bukan rezeki atau belum rezeki, sematang apapun rencana kita, biasanya selalu saja ada halangannya, ya. Entah itu belum rezeki punya anak, belum rezeki dapet pekerjaan, rezeki yang tertunda karean belum menang lomba, atau belum rezeki bisa merasakan nonton gratis di bioskop yang cihuy bin uhuyy....

Seperti yang saya alami kemarin.

Niatnya sih, pengen nonton di Blitz, karena saya memegang voucher tuk dua orang buat nonton di bioskop yang elit itu. Rencana tuk meluangkan waktu ditempat yang belum pernah saya rasakan itu, sudah sejak kapan bulan di bicarakan bersama sesosok mahluk yang akan saya ajak tuk menemani saya, siapa lagi kalau bukan jeng Wydia, teman kantorku yang tak pernah sanggup menolak ajakanku, hehehe...

Voucher Blitz
Ya, kami sudah berencana akan menukarkan kertas berharga itu pada pertengahan bulan Februari lalu. Karena expired atau masa berlaku voucher itu 22 Maret 2014. Saya gak mau memakainya mepet-mepet jelang masa "hangus" . Takut ada halangan, atau hal lain yang tak bisa kita prediksi, yang ujung-ujungnya akan bikin benar-benar hangus si voucher itu.

Dari banyak pilihan tempat yang bisa kami gunakan tuk menonton di Blitz, kami sepakat tuk menikmati Blitz yang ada di Pacific Place, SCBD, Jakarta Selatan. Kenapa memilih ditempat ini? Karena lokasinya tengah kota, dan kebetulan belum pernah main-main kesana. Selain itu lokasinya yang berdekatan dengan Plaza Semanggi, juga memudahkan kami jika sebelum atau setelah menonton ingin melipir ke mall itu, tuk sekedar cuci mata, hihihi...

Uhmm...setelah pertengahan Februari tiba, waktu yang ditunggu tuk "mencairkan" si voucher, saya mengingatkan jeng Wydia. Tapiii...eh..ada pekerjaan kantor yang cukup banyak ternyata, karena ada teman kantor yang lagi cuti. Jadi sobatku yang doyan makan coklat ini, merasa capek karena harus mengganjal tugas teman yang cuti itu. Jadi, gagallah  rencana itu... 

Oh ya, bukankah dalam satu bulan ada 8 kali hari libur ya, sabtu dan minggu..? Harusnya ada banyak waktu pilihan. Iya betul, tapi, berhubung saya kerjanya dimedia, yang tak memandang hari biasa atau hari libur, so.. justru dihari weekend saya kebagian masuk kerja, shift malam pula. Sementara senin dan selasa saya libur. Sedangkan, si Wydia liburnya sabtu dan minggu, jadi emang gak berpadu jadwal kami. Kalaupun kami bisa jalan, ya bisanya dihari biasa, di jam 7 malem, usai Wydia merampungkan pekerjaannya. 

Namuuun, kalau mesti jalan di hari biasa, kami merasa, kok gak sreg ya kalau cuma jalan sebentar dimalam hari, nonton, trus pulang! Hiddiiiih, buat yang masih gadis ting-tong kayak kami, itu gak asyik banget. Kalau kita pengennya sih, seharian bener menghabiskan waktu tuk jalan-jalan plus nonton, plus makan-makan, pokoknya hang out habeeess... Ritual gadis banget tuh ya, hehehe.

Saya dan Jeng Wydia
Ehm...Kebetulan, saya kepikiran tuk mengambil cuti kantor selama 3 hari. Bukan karena demi si voucher ya, tapi, saya merasa memang butuh rehat karena sudah lama tak "bersantai", jatah cutipun masih sangat banyak, bahkan. Nah, karena jadwal saya yang “kosong” bearti bisa dong ya, saya dan Wydia jalan seharian di harinya Wydia yang kosong juga. Jum'at! Kenapa hari itu, bukannya dia liburnya sabtu dan minggu...? Nah, berhubung saya ngambil cuti, jadi jadwal kantor jadi berubah, hihiihih... Wydia kebagian libur Jum'at, sementara di hari sabtu, dia justru masuk.

Okelah, disepakati tanggal 14 Maret hari Jum'at yang cerah dan merona, kami siap sedia 'menunaikan tugas” yang beberapa kali tertunda itu.

Tapi....ketika hari yang dinanti tiba, eh..eh... si Jeng Wiwid (panggilan manja Wydia) tepar..! Thypusnya kumat, gegara capek dan banyak terkena angin malam (katanya). Aih....... Jadi...ya....tertunda lagi deh..... Gak mungkin dong saya jalan sama orang sakit, kalau tiba-tiba ia pingsan...? Saya sendiri yang kerepotan...

Ehm, baiklah...tak putus asa dan masih semangat tempur, kami bikin schedule baru lagi. Schedule yang bener-bener mendekati garis finish. Dan ini udah waktu yang paling ujung-jung..jung...sebelum tanggal kadaluwarsanya si kertas kecil itu.


Selasa, 18 Maret.
Sumringah saya di hari itu. 
Membayangkan bisa hangout kemanapun. Karena hari itu adalah harinya saya, hari liburku. Dan itu adalah hari libur terakhir saya, sebelum masanya si voucher bakal tamat. Jadi, mau gak mau tak bisa ditunda lagi. Mesti jadi nonton di hari itu, darling.

Jam 4 sore, saya maen kekantor. Sekalian sih, niatnya mau ngejemput si Wydia buat nge -Blitz, meski rencananya kita berangkat jam 7 malem sih, dari kantor,  tapi saya juga sekalian mau browsing gratis gitu, makanya datang agak cepetan dikit kekantor sebelum jadwal hangout di selasa yang ditunggu itu, tiba, hehehe...

Asyik berinternet ria di kantor, eh gak kerasa....waktu trus mendekati jam 7 malam, temanku yang selalu setia padaku ini sudah selesai dengan tugas-tugasnya, kami bersiap hendak meninggalkan kantor.

Eh, siapa yang bakal tugas malam ini ?” Tiba-tiba...si Wydia yang bersiap tuk pergi, nyeletuk...

Ups....saya yang merasa yakin  kalau hari itu libur, anteng-anteng aja menggapi pertanyaan temanku yang berambut keriting itu.Ya, dong, kalau saya gak yakin, gak mungkin dengan pedenya saya mau jalan ini malam.

Kan, si Don yang tugas. Gue kan libur? Kok dia belum kelihatan sih?” (*perasaan saya udah gak enak, nih*)

Tiba-tiba, bos saya yang hendak turun tangga, karena mau bersiap pulang juga, berkata dengan panik dan lantang.

Bukannya elo yang tugas selasa malam ini, per tanggal 18 maret ?”

Apaaaah...?”  Kebayangkan ya ekpresi wajah gue..? Ini malam yang saya tunggu, lo pemirsaaahh...

Tuk meyakinkan saya, si bos sampe nunjukin jadwal barunya yang telah di print dengan manis diatas kertas. 

"Nih, jadwal barunya. Benarkan, lo yang tugas malam ini!"

Saya perhatikan jadwal baru itu.....
Ulalalla.... Jadi rolling waktu libur gue berubah ceritanya. Biasanya senin-selasa, tapi kini jadi minggu-senin. So, karena itu hari selasa, ya saya tugas dung bearti. Aaarrgghh....saya gak jadi pergi nonton artinyaaaa......

Duuh, mana saya ngeh kalau hari itu adalah dimulainya jadwal baru. Karena, bos saya mengirimkan email itu seminggu yang lalu, yang tak terlalu saya pelototin betul itu jadwal...Hadeeeehh.........  

Ya..ampyuuuunnnnn.... 
Selasa yang dinanti, selasa yang hampir melewati batas deadline voucher, selasa yang sudah dandan cantik, selasa yang sudah dipenuhi dengan bunga-bunga Blitz, Selasa yang bakal hangout bareng sama temen-temen yang lain, masak harus kandas seketika..?

Akhirnya.....
Mau gak mau, saya harus menyerah pada keadaan. Dengan berat hati, eh..ringan hati ding,  saya harus relakan voucher yang nilainya tak seberapa itu, dipakai oleh Wydia, dan sohib satu lagi, Dyta yang juga kami ajak ketemuan malam itu. Yach.... daripada itu kertas jadi mubazir, mendingan saya amalkan saja. Toh, temen dekat saya juga yang menggunakannya... Lagian saya gak mau juga mengecewakan Wydia yang sudah siap sedia mau berangkat, dan ada Dyta, mantan teman sekantor, yang sudah menunggu di lokasi, karena kita janjian bareng.

Emang sih, kalau dilihat dari tanggal expirednya, 22 Maret 2014, sebenarnya saya masih ada kesempatan 4 hari lagi, kalau emang ngotot mau menggunakannya. Tapi, sayakan setiap harinya masuk kerja shift malam, hari sabtupun, hari dimana terakhir masa berlakunya itu voucher, saya masuk malam. Masak saya mesti nonton di pagi hari...? Gak lucukan..? Jadi, yo weslah....

Ah, dasar belum rezeki, ya, ada-ada saja halangannya. Tertunda berkali-kali. Akhirnya gagal total.

Sayapun mengikhlaskan Wydia meninggalkan diri ini yang akhirnya harus berjibaku di kantor mpe larut malem...Padahal, malem itu harusnya saya berada dalam ruangan besar berundak dengan lampu temaram. Duduk di kursi empuk, berjejer bersama dengan sohib-sohib kental sambil memandang layar lebar dengan audio yang bikin jantung berdentum. Lantas, teriak-teriak kaget melihat adegan action dari aktor-aktor Hollywood yang gagah itu, sambil mengunyah pop corn, cemilan resmi ala bioskop.  Ah...Sudahlah. Saya harus meluruhkan khayalan itu...

Saya juga harus mengambil hikmah dari semua itu. Karena, andai saya tetap cabut dari kantor malam itu,  mungkin  besoknya saya bakal kena SP (Surat Peringatan) sebagai hukuman karena meninggalkan tugas. Tul, gak..?

Daan...
Ketika teman kantorku yang kuberi "mandat" itu sedang diperjalanan menuju Pasific Place, melalui sms, ia bilang, kalau ia sedih dan gak semangat gitu karena saya gak jadi ikut. Pengakuannya sih begitu, hihihi....entah, apa itu hanya tuk menghiburku saja...? hehehe...

Membalas pesan pendeknya, saya meminta agar jangan lupa bawa oleh-oleh berupa berupa foto di lokasi tempat mereka nonton, agar saya yakin, kalau voucher yang urung saya miliki itu, benar-benar telah mereka pakai. Buat bukti gitu ceritanya, sekaligus bisa di pajang di blog ini, hihihi....


Cieh turun tangga Pasific place
Eaa..Wydia dan Dyta mejeng di blitz.


Wydia pura-pura beli tiket, pdhl gratisan, hihihi
Cieh..gayanya si Wydia dan Om Frencho...
















Yah, mereka melaksanakan titah saya dengan baik. Titah dari baginda putri yang cerewet ini tuk 'mencairkan” voucher yang sudah saya simpan sejak Desember tahun lalu, hadiah dari salah satu Smartphone ternama.

Nilainya, memang tak seberapa, sob..

Tapi, usahanya itu, lo..

Untuk mendapatkan secarik voucher, sungguh tak mudah, bung! Harus melewati kerikil dan kawat berduri, hahahaha #lebay.


Ehm...
Hari ini, rabu, sambil bercerita tentang pengalaman mereka di Blitz semalam, Wydia berujar, “Meski voucher itu belum jadi milik, lo, mungkin akan ada rezeki yang lebih besar lagi yang akan menghampirimu”

Ah, Amin...Semoga saja...

Wajah Sumringah kelar nonton..uyeacch...


No comments :

Post a Comment

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?