Asyiknya Berkantor Dekat Rumah


Gaya saya ketika di kantor, hihihi
Sore minggu diguyur hujan deras di kawasan tempat tinggalku. Air dari langit itu sudah hadir sejak jam 11 siang tadi. Berhenti sebentar, lantas turun lagi membasahi bumi.

Ditengah  berkah hujan yang selang seling itu, maksudnya kadang  muncul, eh, tiba-tiba menghilang, sayapun pergunakan waktu tuk  istirahat sebentar pasca ngegym, yang juga hujan-hujanan ketika berangkatnya tadi.  Nonton acara tv, makan nasi, dan tiduran leyeh-leyeh, ehh, hujan turun lagi. Kali ini cukup deras. 

Yang namanya hujan deras, saya rasa semua orang sepakat tuk tarik selimut (lagi). Tul, gak...? Tapi, kali ini, saya tak bisa melakukan tarik selimut, meski sedang berada diatas kasur teplek ala anak kosan. Karena jam 15.00 teng, saya harus sudah berada dikantor, untuk bertugas. Sudah setahun ini saya kebagian masuk shift malam. Jadi, ngantornya ya jam segitu,. Hari libur seperti minggu kayak gini, gak ngaruh, honey, saya tetap mesti bertugas. Tapi, saya liburnya di hari lain. Gak nonstop seminggu penuh juga kali kerjanya, bisa tepar kali ya, hehehe....

Dan saat itu, jarum jam sudah menunjuk ke angka 14. 30. Ups....harus bersiap-siap. Saya belum mandi. Ehm, bearti mesti mandi dulu dong. Haduuuh, ditengah cuaca yang dingin dan suara hujan deras, tubuh saya seperti digerayangi oleh setan kasur, yang seolah ingin menarik saya tuk kembali lagi ke alas tidur empuk itu. Hujan gitu, loh...

Namun, tubuh ini tetap harus bergumul dengan air dikamar mandi. Saya harus melawan rasa dingin, malas, ngantuk, dan lempar selimut.

Untunglah, jam 14. 50, saya sudah selesai berbenah dan siap menuju kekantor, meski hujan sangat deras sekali. Dan lagi-lagi, penolong saya adalah payung imut yang bisa dilipat, yang besi penyangganya sudah berlumur karat itu, menyelamatkan saya. Ya, dengannya saya berhasil melalui jalanan licin dan terlindung dari percikan air, hingga sampai dikantor dengan selamat dan tepat waktu. Tanpa harus diomelin bos, atau bikin temen lain kesal, karena harus menggantikan tugas saya, misalnya.

Duh, asyiknya kalau kantor dekat rumah, biar hujan badai, tetap masih bisa datang tepat waktu, hehehe..

Eh, kok, cepat sekali saya sampai kantor...??

Yoi, sob, jarak antara kantor dan rumah kos saya cuma seratus meteran. So, dalam hitungan 3 atau 4 menit sudah mendarat tepat waktu, dengan ber jalan kaki.

Cihuy, itulah asyiknya kalau posisi kantor berdekatan dengan tempat tinggal kita.

Ehmm.... ada lagi kecihuyan  lainnya yang saya rasakan karena posisi kantor ada didekat rumah.
 
  • Kebetulan, saya termasuk orang yang pelupa dan gegabah, seringkali ada-ada saja barang yang harusnya dibawa kekantor, eh, malah ketinggalan di kosan. Tapi, untunglah saya bisa secepat kilat balik lagi ke kosan tuk mengambilnya, tanpa harus mengorbankan waktu banyak atau mengeluarkan ongkos tuk naik angkutan umum, misalnya. 

  • Di jam istriahat, saya bisa pulang ke rumah tuk makan (kalau kebetulan lagi masak sendiri), sambil tidur-tiduran sebentar, sembari menghabiskan waktu istirahat.

  • Ketika lagi "dapet", kadang saya memilih bersih-bersih dikamar mandi kosan, daripada di kamar mandi kantor. Ya, lebih nyaman aja sih. So, tinggal izin pulang aja sebentar buat ritual bersih-bersih itu. Tak sampai 15 menit, saya sudah duduk manis lagi di kantor.

  • Jika ada teman atau keluarga yang tiba-tiba datang atau emang udah janjian, dan pada saat itu saya sedang kerja yang gak bisa ditinggalkan, ya saya tinggal temuin saja sebentar, janjian di gerbang kantor tuk kasih kunci kamar kosan, agar mereka bisa beristirahat dalam kamar. Sayapun tetap bisa melanjutkan kembali tugas dikantor sampe selesai, tanpa harus membuat teman/keluarga saya menunggu di tempat yang gak jelas. Hehehe..

  • Aha, di musim hujan seperti ini, selain mau tak mau harus tetap ngantor dan tepat waktu, jemuran juga kadang jadi masalah. Nah, itu dia, kalau sedang menjemur baju di teras kos, lantas saya tinggalkan berangkat kerja, eh gak taunya sekitar jam 2 atau jam 4 sore udah ada tanda-tanda mau turun air dari langit, saya langsung ngacir bentar ke kosan, buat ngangkat itu jemuran. Tak sampai sepuluh menit, saya sudah berjibaku lagi dengan komputer kantor, hehehe....

  • Mengingat kemacetan Jakarta yang cukup parah, dengan memilih tempat kos berdekatan dengan kantor, maka sayapun terbebas dari macet , hehehe....

  • Gak pake ngeluarin ongkos pastinya, karena gak perlu naik kendaraan. Jadi bisa hemat dong. Cihuuyy....

Itu dia asyiknya jika jarak antara kantor dan rumah berdekatan. Dan semua keasyikan yang saya rasakan tadi, tentu tak akan bisa saya nikmati jika kantor saya berada puluhan kilometer dari tempat saya tinggal. Ya, iyalah ya...hahaha.....





Cumaaa, ada juga yang gak asyiknya kalau rumah dekat kantor.

Apa tuh..?

Nah, kalau kebetulan ada teman kantor yang gak masuk, trus ada liputan dadakan atau tugas mendadak yang harus dikerjakan, biasanya saya yang jadi tambelan buat gantiin mereka. Harus datang kekantor saat itu juga. Padahal, saat itu belum tiba jam kantornya saya. Bahkan pernah pula pada saat yang dibutuhkan itu, saya memang sedang libur. Tapi, mau gak mau harus saya patuhi jika ada panggilan mendadak dari kantor, daripada dipecat, hihihi.

Secara ya, dear, dermaga saya yang paling dekat dibanding dengan anak-anak lainnya. Padahal, ketika ada panggilan itu, bisa saja saat itu saya sedang berleha-leha dirumah memakai baju daster emak-emak sambil ngemil singkong goreng di sofa kos. Atau mungkin saya sedang sibuk-sibuknya bersihin kamar sambil dengerin lagu kesayangan. Eh, tiba-tiba ada telephone masuk yang mengabarkan saya harus kekantor saat itu juga.... Duh... *gigitsendok

Ya, segala sesuatu itu, selalu ada enak dan gak enaknya ya....

Tapi paling tidak, sudah sepuluh tahun lebih saya menikmati berkantor tak jauh dari pondokan, dengan perusahaan yang berbeda-beda, lebih banyak asiknya yang saya rasakan, dibanding gak asyiknya. So, setiap kali saya pindah kerja, maka kos-kosanpun akan ikutan pula pindah, hehehe. Ya, saya selalu mengikuti lokasi dimana tempat perusahaan saya bermarkas. Saya gak mau jauh-jauh dari lokasi tempat mengais rezeki. Saya juga ogah tua dijalan, gegara mesti menembus macet di Jakarta yang bikin kesal itu tuk menuju kekantor.

Eits, bukan cuma kantor saja yang saya pilih kudu dekat rumah, tapi tempat ngegympun, saya juga harus pastikan, kalau tak lebih dari 20 menit waktu  tempuh tuk sampai disana.  Seperti yang saya alami hari ini juga, sebelum berangkat kekantor. 

Ya, ditengah kroyokan air hujan, saya tetap nekad berangkat menuju tempat gym, sekitar jam 11.45 WIB, bermodal payung usang dan naik kopaja yang juga tlah usang. Cuma duduk diam dan manis selama 10 menitan dalam mobil umum, sampe deh ditempat tujuan.


Setelah puas lari-lari ditreadmill 45 menit, main alat sekitar 20 menitan di tempat gym, hujanpun masih setia turun ke bumi. Untunglah, si payung usang yang saya usung, masih berfungsi tuk melindungi saya dari guyuran air dingin itu, ketika meninggalkan tempat olah tubuh yang bisa merampingkan kembali tubuh indahku itu. Sesampai dirumah kos, jam 13.30, hujan tlah reda. Tinggal sisanya saja, heheh.. Tapi, setelah itu, hujan kembali  "mengamuk".

Ya, karena tempat gym yang dekat, jadi saya bisa mengatur waktu tuk memastikan agar semua kegiatan dihari itu berjalan lancar, meski saat itu hujan sedang deras-derasnya. Biasanya kalau hujan deras, kan, segala aktifitas jadi terhambat. Nah, menentukan lokasi yang sering kita kunjungi agar tak terlalu jauh dari garda kita, adalah salah satu taktik tuk melancarkan segala urusan.

Ya, selain praktis dan asyik, waktu kitapun bisa digunakan untuk hal lain. Jadi, gak terbuang hanya tuk sebuah perjalanan (macet) saja. 
 
Ah, dasar wanita jarak dekat....hehehe...


Narsis bentar di kantor, hahaha

4 comments :

  1. Enaknya, gak pake macet hehehe

    Jalan-jalan di blognya Mak Eka nih.
    Good luck for Srikandi Blogger 2014 ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kunjungannya Mak Sari....hehehe...Sukses jg buat acaranya ya....

      Delete
  2. Wuih, rumahnya di daerah mana di Jakarta, enak banget dekat sama kantor :)
    Nggak pakai ongkos banyak dong ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hak Mak Indah...aku kos dan kerja di kawasan Utan kayu, Jak-Tim, mbak.....hehhe... yuk mampir..hihihi....

      Delete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?