Dia Semakin Jauh


Ketika Masih bersama

Hari ini, tepatnya pagi tadi ia bertolak menjauh dari kami. Menjauh dari saya, dari teman-temannya, dari keluarga tercinta dan dari tempat-tempat favorit yang biasa ia singgahi.

Semakin jarum jam dinding bergerak kearah kanan, maka jarak yang terukirpun akan kian jauuuuhhh ....berjuta-juta kilometer terpisah dari kami. Bahkan, ketika guratan ini dipublishpun, mungkin ia sedang berada diatas langit. Didalam burung besi yang membawanya kesuatu negri, tempat ia memulai hidup barunya kelak..

Jauh ia pergi. Bukan diluar provinsi, apalagi diluar kota. Tapi ke luar Negara.. 

Aah, jauuhnya…

Ia akan pergi ke kesatu negara yang banyak menjadi incaran wisatawan dunia. Negara yang katanya paling romantis dimuka bumi ini. Negara yang banyak objek menarik dan jadi pusat mode dunia. Dan Negara yang terkenal dengan menara Eifel-nya.

Yup, Prancis! 

Ia  pergi kesana  hari ini,  menyusul suaminya yang sudah lebih dulu bertolak ke Paris, pasca pernikahannya yang dilangsungkan bulan Juni 2013 lalu.

Findri...
Sengaja ia ngetem dulu di Jakarta pasca pernikahannya, tak langsung bergegas meninggalkan tanah kelahirannya. Karena ada hal-hal penting bin krusial  yang akan diselesaikan dulu, supaya tak ada kudeta yang macam-macam..wkwkwkwkw….( gue sok tau! )

Tapi, tak mau juga ia berlama-lama membiarkan sang suaminya kesepian dan kedinginan  di kamar yang ada didalam rumah yang akan ia tempati selama bertahun–tahun itu. Rumah yang berada disalah satu kawasan  yang ada di Prancis. *sambil ngebayangin berpose dibawah menara Eifel dan ngadem di rumah ala Bella Swan Twilight *

Ahay, lama nih gak ketemu sama si eneng ini bakal. Gak mungkin dia pulang sebulan sekali, apalagi seminggu sekali. *sambil kipasan*


Ini dia wadah antik tuk  dua album jumbonya...
Nah, kemarin malam, ia bikin pesta perpisahan kecil-kecilan buat kami, sobat-sobatnya dikantor tempat ia kerja dulu. Sambil membawa dua album besar nan tebal yang berisi foto-foto pernikahannya.

Ia juga baru melihat itu gambar, karena baru selesai dirampungkan oleh yang bertugas mengedat-ngedit dan mendesain  album yang kelak akan bercerita sendiri pada anak dan cucunya. 

Kamipun juga tentu baru bisa mencela-cela gaya aneh yang ada didalam gambar penuh makna itu, hahahha....



Wanita-wanita ini sedang melihat album sambil ngerumpi.

Yeey, pengen euy megang albumnya Findri, hehe

Dita pengen juga punya Album yang kayak gini, hehe


Ah, senangnya bisa melihat kembali acara kemegahan pesta pernikahannya dengan orang beda benua itu. Sayapun tak ketinggalan menjeprat-jepret kembali beberapa foto dialbumnya, yang saya anggap menarik tuk dijadikan kenangan-kenangan dalam handphone keren saya. Tsaaah…..


Ini salah satu halaman album yang saya fotoisasi kembali, hihihih....


 





 





Yaayy, ini dia gaya kami di pernikahan Findri... Seru habeeess...


Foto-foto diatas sungguh romantisisasi ya.. jadi mupeng, ah..hihiih.. Kami semua mengagumi gambar-gambar yang indah itu. Sampai bolak-balik melihatnya. Maklum, selama ini kami belum melihat secara utuh gambar-gambar romantis itu. Karena, Findri juga belum membagikannya di jejaring sosial. Jadi, ketika sudah melihatnya, kita semua berdecak kagum melihat gaya-gaya nyentrik wanita anggunisasi ini ketika ia jadi pengantin, hihihi. Dan album itu, akan ia bawa ke Prancis, tempat sang mertua, hidiwww.....

Ah, sembari menulis ini, jadi teringat beribu kenangan bersama doi. Mulai dari karoke gila-gilaan, nongkrong sampe larut di Sky Dinning Plaza Semanggi, ngobrol berjam-berjam (sambil makan, pastinya) di Sky Dinning Mall Casablanca, ngelilingi Mall kelapa gading dan nongkrong di Lapiaza, ngerumpi di Starbuck Coffe sambil rebutan kursi sama pengunjung lain dan foto-foto narsis. Sampai membuat kami melek mata terhadap merk-merk baju branded yang ada di Mall Grand Indonesia serta memperkenalkan dimana outlet sepatu-sepatu murah tapi berkualitas di FX Mall. 

Bahkan, nama-nama menu yang ada di Pizza Hut dan seperti apa penampakan "cemilannya", saya juga tau dari Findri, karena doi dan teman satu lagi yang bernama Franto, sering mengajak dan mentraktir kami disana. Terimakasih Neng Findri, kita jadi nambah wawasan. Saya baru sadar, kalau selama ini rupanya telah berteman dengan seorang sosialita....hahhahha...


Ketika makan bersama di salah satu resto, eh masih ada Findri..


Nongkrong di mall Casablanca dari sore mpe gelap. hihihi..

Ngemil  jor-joran di Sky Dinning Semanggi, juga sampe hari gelaaapp. hehehe


Oh, iya… yang pengen tau cerita tentang pernikahan Findri dan suaminya yang bule, sila baca disini ya….
 

Findri nelpon Pizza Hut. Seriusnya!
Eh, sambil melihat-lihat albumnya, Findripun memesan pasta-pastaan di Pizza Hut via delivery, sebagai suguhan dimalam kumpul bersama sebelum ia akan “menghilang” dalam waktu yang …. ah..entah kapan  akan ketemu lagi sama gadis….eh, kan udah gak gadis lagi ya, maksudnya dengan wanita berambut panjang ini.

Karena ini malam terakhir kami bercanda bersama, maka acarapun diisi dengan foto gila-gilaan dikantor dengan mengeluarkan pose yang aneh-aneh dan dari beragam kamera. Mulai dari kamera beneran alias kamera digital, kamera Hp sampai kamera Tab, punya siapa-dan siapa gitu,deh.Yang pasti bukan punya tetangga sebelah, ahahaha...

Dan siapakah  yang dengan sabar menjeprat-jepret kami di malam narsis itu? Yang jelas bukan manusia, tapi.....tehnologilah yang sabar dan taat pada perintah kami. Ya, pada saat terjadi konspirasi antara manusia dan lensa, semua kamera yang digunakan  disetting memakai timer, supaya tercipta harmonisasi persahabatan yang lebih kental lagi. Selain itu, supaya kami berlima bisa masuk semua dalam satu frame, tanpa ada  kontroversi hati yang kecewa karena salah satunya cuma kebagian motret  doang, misalnya.

Ya, selagi kelimanya bisa di jepret dalam satu bidikan sinar lampu kamera, itu lebih baik dong, supaya tak mempersuram salah satu wajah yang tak kebagian masuk dalam frame.

Yang pasti, kita melakukan semua itu demi menginginkan keadaan yang stabil demi terciptanya konspirasi kemakmuran dan labil ekonomi yang mantap…(nah, lo..kalimat ini oh..sungguh tak ada hubungannya dengan tema tulisan…)

Maklum, kala  hari biasa saja kami narsis kalau sudah berada di depan kamera , apalagi ini malam perpisahan doi.. Ya, kapan lagi mau seru-seruan dan menambah rangkaian kenangan yang manisssss, semanis wajah kami berlima malam itu, dengan lipstik merah membara menghias bibir sexy kami. 

Bibir Sexy merah membaraisasi


Ada kali ratusan gaya yang berhasil diabadikan malam itu….beneran, lo….

Kami, eh…terutama saya  sampai capek lo berpose ria. Sempat kehabisan gaya dan kehilangan ekpresi. Soalnya udah dikeluarin semua-muanya….. Bingung mau ekpresi yang gimana  lagi. Dari ekpresi cemberut ala model, ketawa riang kayak habis dapet lotre, pura-pura senyum dikulum, wajah dimanyun manyunin, bibir yang dimonyong-monyongin, sampe ekperesi jelek-jelekan wajah. Haduuhhh… Ini mah kayaknya masa ABG belum puas semua ya… Hahhaha...

Ini dia salahsatu hasil dari ratusan foto-foto itu...

Pose Konspirasi penuh keharmonisisasian....

Ini gaya yang sedang normal, hihihih



Malam yang rame dan indah kemarin, ya. Susah tuk terulang lagi…..Hanya foto-foto narsis saja yang bisa menjadi penawar rindu untuk Neng Findri..yang sudah meninggalkan Indonesia Raya ini…….

Semoga mesti tubuh dan wajahnya kini tlah terpisah jarak dan "menjauh" dari kami, tapi hati kita tetap berdekatan. Ah, busyet dah, sok puitis nih kalimatnya...hihihi

Selamat jalan ya….semoga selamat sampai tujuaaann….

Kami pasti kangen sama kamyuuuu……


Saya bersama Findri....


Sbr foto:

-koleksi Findri, &Wydia
-Koleksi pribadi

4 comments :

  1. kok gw jadi kangen ya sama kalian....Thx ya tulisannya, baca tulisan ini serasa gw ada disitu..tapi gak ikut lipstickan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om Denis, sebenarnya kami mau ngajak kamu jg buat kumpul, tapiii..yah..kita taulah la ya...sekarang kesibukan lo udah tingkat kerajaan, jadi kita justru takut menganggu kamyu...., mudah-mudahan dgn melihat foto2 kenanganisasi ini, bisa menjadi pelipur laramu buat Neng Findri, yah..hehehhe...... muaaahhh...*kecupbasahdijidadmu*

      Delete
  2. kapan-kpan kita kumpul yukk mas denis ikutan juga yah....

    ReplyDelete

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?