Ngabuburit..hantar waktu berbuka tanpa terasa



Jika bulan puasa tlah tiba, biasanya tradisi ngabuburitpun muncul dengan sendirinya. Suatu kegiatan yang dilakukan untuk menghantar hingga waktu berbuka puasa tiba. Banyak cara orang tuk melakukan ngabuburit. 

Misalnya dengan menonton siaran televisi, mendengarkan radio yang sedang memutar ceramah agama,  membaca AlQur'an, bercengkrama bersama keluarga dan tetangga untuk saling mendekatkan satu sama lain, membuat acara kumpul bersama dengan kegiatan Talkshow keagamaan, hingga menikmati desiran angin pinggir pantai, tsaaahh..

Kalau saya, karena jadwal kerja saya bekerja di media yang setiap hari masuk kerja malam (dari jam 15.00-24.00), otomatis saat berbuka puasa, ya saatnya saya berada di kantor, bergumul dengan pekerjaan dan teman-teman yang juga masih sibuk bekerja. So, mau gak mau ngabuburit saya adalah browsing, bercengkarama dengan teman kantor dan sesekali jeprat-jeprat ditaman kantor, jika ingin sedikit mencari suasana yang berbeda.

Nah, yang terakhir saya sebut diatas, adalah salah satu  kegiatan ngabuburit yang saya lakukan dipuasa hari pertama yang jatuh pada Rabu, 10 Juli 2013 kemarin. Maklumlah, saya hobi banget pose didepan kamera.  

Salahsatu hasil jepretan sembari ngabuburit

Kebetulan pula, ada sesuatu hal yang memang harus membuat saya melakukankegiatan bak  fotomodel dadakan itu, disore hari., hehehe.. Nah, sembari menunggu saat berbuka, saya memanfaatkan waktu tersebut untuk keperluan  tadi. 

Tak lama kok jeprat-jepretnya, hanya 20 menitan aja, habis itu, saya kembali masuk ruang kantor, dan bertemu dengan teman-temen yang juga sedang menanti waktu berbuka.
Nah, karena, ada jam kerja beberapa temen-teman saya yang sudah waktunya berakhir, maka mereka menghabiskan waktu dengan ngobrol, saling berbagi info yang menarik, dan berbagi /mencari takjil. Nah, kenapa teman-teman saya pada bukanya dikantor,? Karena, kalau mereka pulang kerumah, takutnya justru buka puasanya dijalanan atau dalam kendaraan umum. Karena kantor saya jam pulangnya  17.30. Tuh, 25 menit lagi, kan udah buka. 

Tau sendirikan Jakarta, gak mungkin sampai dirumah dalam waktu hanya 30 menit saja, misalnya. Sore pula. Macet sedang merajalela,tuh! Kecuali kalau emang rumahnya hanya berjarak satu km saja, mungkin bisalah 10 menit sudah sampai. Tapi, kebetulan rumah teman-temen saya banyak yang jauh jaraknya dari kantor, jadi mereka ada yang  memilih berbuka dikantor bareng-bareng.

So, setiap hari, kegiatan ngabuburit saya, ya… bekerja. Mencari bahan di internet untuk lantas diolah dan diproduksi. Karena, jamnya ngabuburit, ya, jamnya saya bekerja. Baru memulai bekerja bahkan, heheheh.. Tapi, itu justru membuat saya tak terasa menghabiskan waktu…

Ditengah kesibukan, sesekali saya ikut bergabung berbincang  dengan teman-teman. Setidaknya, dengan saya rajin mengobrol dengan teman kantor (yang kalau dihari biasa jarang banget buat ngobrol bareng), maka keakraban dan silaturahmi kita akan semakin erat. Saling bertukar pengalaman, bercerita tentang sesuatu yang lucu, smart dan penuh pembelajaran. Jadi, bertambah toh wawasan kita. Lumayan, tuk modal bahan berita yang akan saya olah. Jadi, jangan dibayangkan kalau sudah ngumpul itu orang bakal bergosip. Gak selalu seperti itu, kok!

Eh,,karena hari ini saya menulis blog ini, Jadi, ngabuburit saya ya ngeblog, hehehe. Tapi, tak mengganggu perkerjaan kantor, kok.  Setelah itu...barulah saya akan mencari takjil atau jajajan tuk pemecah puasa yang dijajakan diseputaran kantor tempat saya bekerja. Maklum, saya anak kost, jarang masak dirumah, jadi gak bawa penganan tuk disantap buat buka, hehehe..Nah, mencari takjilpun, itu adalah bentuk ngabuburit juga, kan?, hehehe..Setelah makanan yang diinginkan sudah didapat, kembali lagi ke kantor tuk browsing, edit berita dan sebagainya..sambil menunggu bunyi bedug dari Mesjid disebelah kantor, penanda Maghrib tlah tiba, seperti hari-hari sebelumnya…

Ngabuburit, gak harus selalu di outdoor, toh?  Di indorpun bisa saja, seperti yang hampir setiap hari saya lalui.

Tapi, kalau saya sedang berada dirumah, maka ngabuburit saya adalah menyibukkan diri dengan membaca buku sambil duduk diteras rumah, atau nonton TV/radio tentang ceramah agama. Dan sesekali bercengkrama dengan keluarga dan tetangga atau mengasuh keponakan.

So, bagi saya, ngabuburit itu bisa menghilangkan sedikit "kelupaan' kita pada lapar dan haus. Asal dilakukan dengan positif dan baik. Salah satunya bisa meningkatkan ajang silaturahmi. Bukan hanya tuk bersenang-senang atau menyia-nyiakan waktu, misalnya jalan-jalan gak jelas. Berkumpul tapi bergosip, atau malah pacaran. Carilah hikmah dan berkah dibulan ramadhan ini, jadi ngabuburitpun harus yang bisa menghasilkan pahala dan nilai yang baik untuk diri kita. 
 
Karena  ngabuburit, bagi saya adalah kegiatan yang bisa  menghantar  kita menuju waktu berbuka puasa,  tanpa terasa.. Nah, untuk menuju kewaktu yang ditunggu itu, tak layak rasanya kalau kita hiasi dengan sesutau yang tak pantas. 
 
Btw,... Andai  gak pake ngabuburit…..

Es Dawet penggoda iman, Sbr foto;disini
Ehmmm…..

Coba deh, kalau  satu jam atau 30 menit sebelum waktu berbuka, kita udah standby aja di meja makan, sambil melototin itu lauk pauk yang bergelimpangan. (biasanyakan kalau lauk untuk berbuka, keluarga menyediakan lauk yang beragam, hehehe..) 

Nah, kalau ada makanan atau minuman menggairahkan  terpampang nyata depan muka kita, yang ada kita malah ngiler ngeliatnya, tergoda untuk mencicipi, dan akhirnya batal deh , hahahhaha..

Jadi, dengan “melarikan diri” ke ngabuburit, tentu perhatian kita akan fokus ketempat lain. Dan tiba-tiba..eh..udah mendengar bunyi bedug aja., heheheh….

Selamat Ngabuburit ya….tapi yang positif….Jangan yang menyia-nyiakan waktu. ..!!

No comments :

Post a Comment

Hai teman-teman...

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap dihati. Okeh..?